Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 06/12/2022, 10:33 WIB
Rully R. Ramli,
Aprillia Ika

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Nilai tukar rupiah terhadap dollar AS di pasar spot pada sesi Selasa (6/12/2022) pagi hari tertekan. Depresiasi ini menyusul rilis data ekonomi Amerika Serikat (AS) yang diumumkan dini hari tadi.

Mengacu kepada data Bloomberg, nilai tukar rupiah terhadap dollar AS dibuka pada level Rp 15.506 per dollar AS, terdepresiasi dibanding posisi penutupan sebelumnya sebesar Rp 15.463 per dollar AS. Pelemahan terus berlanjut pada awal perdagangan, di mana pada pukul 10.00 WIB mata uang Garuda terkoreksi 102 poin atau 0,66 persen ke Rp 15.564 per dollar AS.

Depresiasi rupiah selaras dengan bangkitnya indeks dollar AS. Mengacu data Investing, greenback sejak kemarin bergerak cenderung menguat, di mana saat ini berada pada kisaran 105,18.

Baca juga: Mengapa Harus Terbit Rupiah Digital? Bos BI Blak-blakan Sebut 3 Alasannya

Analis Sinarmas Futures Ariston Tjendra mengatakan, pada sesi perdagangan Senin (5/12/2022) kemarin, nilai tukar rupiah sempat menguat signifikan pada awal perdagangan. Namun, pada akhirnya rupiah ditutup melemah.

"Ini mengindikasikan pasar masih belum yakin dengan tren pelemahan dollar AS. Pasar ingin melihat data-data lebih lanjut dan terutama sikap bank sentral AS," kata dia, kepada Kompas.com, Selasa.

Baca juga: Bos BI: Rupiah Digital Bisa Digunakan Untuk Beli Barang di Metaverse


Adapun pada perdagangan hari ini, pelemahan rupiah disebabkan oleh rilis data aktivitas industri jasa-jasa AS yang positif pada November. Data ini di luar ekspektasi pasar, yang semula memproyeksi adanya perlambatan atau kontraksi.

Data tersebut menunjukan, perekonomian Negeri Paman Sam masih terjaga. Ini kemudian memicu ekspektasi sikap hawkish The Federal Reserve pada pertemuan mendatang.

"Ini mengindikasikan perekonomian AS masih kuat dan bisa sebagai pertimbangan bank sentral AS untuk tetap mempertahankan kebijakan suku Bunga tingginya yang mendorong penguatan dollar AS," tutur Ariston.

Dengan melihat sentimen tersebut, Ariston memproyeksi, pada perdagangan hari ini rupiah bergerak cenderung melemah, ke kisaran 15.500, dengan potensi support di kisaran 15.420.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com