Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

BI Perkirakan Fed Funds Rate Akan Naik 50 Basis Poin pada Desember 2022

Kompas.com - 09/12/2022, 15:40 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Bank Indonesia (BI) memperkirakan suku bunga acuan Amerika Serikat (Fed Funds Rate) akan kembali naik di akhir tahun ini sebesar 50 basis poin (bps) menjadi di kisaran 4,25-4,5 persen.

Hingga November 2022, Bank Sentral AS (The Fed) telah enam kali menaikkan Fed Funds Rate dengan total kenaikan 375 bps, kini berada di level 3,75-4 persen.

"Suku bunga Amerika masih akan naik lagi Desember diperkirakan 50 bps atau 0,5 persen," ujar Deputi Gubernur Senior BI Destry Damayanti saat GNPIP Wilayah Bali Nusra, Jumat (9/12/2022).

Baca juga: Suku Bunga Acuan BI Terus Naik, LPS: Perbankan Merespons Secara Bertahap

Dia menjelaskan, kenaikan suku bunga acuan yang agresif ini dilakukan The Fed untuk meredam tingginya inflasi di AS akibat ketidakpastian kondisi global.

Saat ini laju inflasi di negara maju seperti AS dan Eropa mencapai 9-10 persen. Padahal, dia bilang, saat kondisi normal tingkat inflasi di negara-negara maju hanya sekitar 2 persen. Oleh karenanya, kondisi inflasi yang melonjak tinggi ini tidak pernah dibayangkan oleh negara maju sebelumnya.

Baca juga: Turunkan Inflasi, BI Ajak Masyarakat Tanam Cabai di Pekarangan Rumah

"Negara berkembang inflasinya tinggi sekali tapi negara maju nggak pernah, kaget mereka. Dan apa yang dilakukan? Dihajar dengan suku bunga. Suku bunganya dinaikin terus gitu kan," jelasnya.

"Sampai akhirnya Fed Funds Rate itu bayangkan kalau awal tahun masih 0,25 persen, posisi sekarang sudah di 3,75 sampai 4 persen, naiknya 400 basis poin," tambahnya.

Namun demikian, langkah The Fed yang menaikkan Fed Funds Rate secara agresif ini dinilai tidak tepat lantaran penyebab inflasi tinggi ialah dari sisi pasokan (supply side) yang terbatas di tengah permintaan yang meningkat. Sedangkan kebijakan suku bunga acuan untuk memperbaiki masalah permintaan (demand side).

Kondisi inilah yang menyebabkan kondisi global dunia semakin menjadi tidak menentu sehingga volatility, uncertainty, complexity, dan ambiguity semakin tinggi. Ditambah dengan perang Rusia dan Ukraina yang tidak pasti kapan akan berakhir dan perubahan iklim sehingga distribusi barang masih terganggu.

Baca juga: BI Ramal Pertumbuhan Ekonomi RI 5,5 Persen pada 2024

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Laju Inflasi AS Kian Melambat, Harga Bitcoin Terus Merangkak Naik

Laju Inflasi AS Kian Melambat, Harga Bitcoin Terus Merangkak Naik

Whats New
Syarat, Biaya, dan Cara Perpanjang SIM secara Online

Syarat, Biaya, dan Cara Perpanjang SIM secara Online

Whats New
BPJS Ketenagakerjaan Buka Seleksi 3 Jabatan Staf Komite, Ini Kualifikasinya

BPJS Ketenagakerjaan Buka Seleksi 3 Jabatan Staf Komite, Ini Kualifikasinya

Work Smart
Stasiun Manggarai Penuh Sesak, Kemenhub: Eskalator dan Lift Tidak Dapat Difungsikan Secara Optimal

Stasiun Manggarai Penuh Sesak, Kemenhub: Eskalator dan Lift Tidak Dapat Difungsikan Secara Optimal

Whats New
Kejaksaan Agung Ikut Awasi Proyek Jargas Subholding Gas Pertamina

Kejaksaan Agung Ikut Awasi Proyek Jargas Subholding Gas Pertamina

Whats New
Daftar PTN yang Dapat Diskon Tiket KA untuk Dosen, Alumni, dan Tenaga Kependidikan

Daftar PTN yang Dapat Diskon Tiket KA untuk Dosen, Alumni, dan Tenaga Kependidikan

Spend Smart
Masa Depan Digitalisasi Komunikasi Perusahaan dan Pemerintah

Masa Depan Digitalisasi Komunikasi Perusahaan dan Pemerintah

Whats New
Stasiun Manggarai Penuh Sesak, Kemenhub Minta Maaf

Stasiun Manggarai Penuh Sesak, Kemenhub Minta Maaf

Whats New
Akhir Pekan IHSG Ditutup Menguat, Sektor Properti Naik Paling Tinggi

Akhir Pekan IHSG Ditutup Menguat, Sektor Properti Naik Paling Tinggi

Earn Smart
6 Tips Terhindar dari Pembobolan Rekening

6 Tips Terhindar dari Pembobolan Rekening

Whats New
Pemerintah Minta Eksplorasi Migas di Aceh Terus Digenjot

Pemerintah Minta Eksplorasi Migas di Aceh Terus Digenjot

Rilis
Hati-hati Penipuan, Pendaftaran Kartu Prakerja Belum Dibuka dan Tak Akan Dipungut Biaya

Hati-hati Penipuan, Pendaftaran Kartu Prakerja Belum Dibuka dan Tak Akan Dipungut Biaya

Whats New
Ajak JCI Investasi di RI, Erick Thohir: Kita Membutuhkan Satu Sama Lain

Ajak JCI Investasi di RI, Erick Thohir: Kita Membutuhkan Satu Sama Lain

Whats New
Pengamat: Konversi Kewajiban Pemegang Polis Kresna Life Tak Beri Jaminan Pembayaran

Pengamat: Konversi Kewajiban Pemegang Polis Kresna Life Tak Beri Jaminan Pembayaran

Whats New
Lowongan Kerja BPJS Ketenagakerjaan 2023, Simak Posisi dan Syaratnya

Lowongan Kerja BPJS Ketenagakerjaan 2023, Simak Posisi dan Syaratnya

Work Smart
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+