Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Soal Antrean Jual Saham GOTO, Analis: Butuh Rp 1 Triliun untuk Menghabiskan

Kompas.com - 09/12/2022, 17:19 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Saham PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk (GOTO) masih tertekan. Ini terjadi meskipun jajaran direksi perusahaan telah menggelar paparan publik atau public expose insidentil untuk memberikan penjelasan terkait hasil kinerja dan fenomena koreksi saham pada Kamis (8/12/2022).

Pada perdagangan Jumat (9/12/2022), saham emiten teknologi itu kembali terkoreksi 7 persen dan menyentuh batas auto reject bawah (ARB) ke Rp 93 per saham. Ini menjadi kali kesepuluh secara berturut-turut saham GOTO menyentuh batas bawah harian.

Dalam paparan publik, Presiden GoTo Gojek Tokopedia Patrick Cao mengatakan, pelemahan saham GOTO tidak terlepas dari berakhirnya periode penguncian atau lock up period saham seri A.

Baca juga: IHSG Sesi I Ditutup Anjlok 1,38 Persen, GOTO, AMRT, dan EXCL Jadi Top Losers

Menurut analis Investindo Nusantara Sekuritas Pandhu Dewanto, pemegang saham pra-IPO kini bisa mentransaksikan kepemilikannya.

"Sehingga yang melakukan penjualan adalah para pemegang saham lama," ujarnya kepada Kompas.com, Jumat.

Menurut Pandhu, investor lama GOTO memiliki modal atau harga beli yang lebih rendah daripada investor yang baru masuk ketika IPO. Oleh karenanya, meskipun saham GOTO tengah tertekan, investor pra-IPO masih bisa meraup keuntungan.

"Posisi saat ini juga mungkin saja (investor lama) masih ada kesempatan untuk merealisasikan keuntungan," katanya.

Baca juga: GOTO ARB 10 Kali Berturut-turut, Harga Sahamnya Diperdagangkan Rp 93 Per Lembar


Selain itu, Pandhu menyebutkan, investor juga masih khawatir dengan tekanan jual yang begitu besar di pasar regular. Ini tercermin dari masih tingginya antrean jual atau offer saham GOTO.

"Saat ini offer-nya di harga auto reject bawah mencapai ratusan juta lot, dengan kata lain butuh Rp 1 triliun untuk menghabiskan antrean jual di harga ARB," ujarnya.

Proyeksi saham GOTO

Melihat besarnya antrean jual di orderbook, tekanan saham GOTO masih berpotensi berlanjut. Bahkan Pandhu menilai tidak menutup kemungkinan pelemahan menuju level Rp 50 per saham.

Baca juga: Saham GOTO ARB Berjilid-jilid, Manajemen Buka Suara Lewat Public Expose Insidentil

Sebab, ia bilang, minat beli dari investor masih rendah. Pada sesi perdagangan hari ini, transaksi hanya mencapai Rp 26 miliar, jauh dibandingkan antrean jual mencapai sekitar Rp 1 triliun.

"Tekanan bisa saja terus terjadi hingga ke level Rp 50, karena hingga saat ini masih minim perlawanan," ucap Pandhu.

Baca juga: Penjelasan GOTO soal Anjloknya Harga Saham

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+