Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

5 Tips Membuat Proses Rekrutmen Karyawan Jadi Lebih Mudah

Kompas.com - 16/12/2022, 20:28 WIB
Elsa Catriana,
Yoga Sukmana

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Proses rekrutmen karyawan kerap menjadi pengalaman yang membuat perusahaan dan pencari kerja merasa berdebar-debar.

Di satu sisi, perekrut dituntut untuk segera mendapatkan kandidat yang tepat, dan di sisi lain, pencari kerja dipenuhi penasaran akan kelanjutan lamaran kerja mereka.

Chief Customer Officer (CCO) Mekari, Arvy Egadipoera mengatakan, rekrutmen menyumbang nilai strategis bagi perusahaan karena melalui proses tersebut, perusahaan dapat menemukan talenta-talenta yang tepat untuk mewujudkan pertumbuhan bisnis.

“Sedangkan untuk kandidat atau pelamar kerja, proses rekrutmen penting bukan saja karena mereka ingin mendapatkan pekerjaan. Kandidat juga mengukur kesesuaian mereka dengan perusahaan berdasarkan apa yang mereka alami selama proses rekrutmen, di mana perusahaan yang menjalankan rekrutmen dengan profesional akan membangun citra positif dan tampil lebih menarik di mata kandidat,” ujar Arvy dalam siaran persnya, Jumat(16/12/2022).

Baca juga: Antam Catat Pertumbuhan Laba Bersih Jadi Rp 2,63 Triliun di Kuartal III-2022

Arvy menuturkan di era digitalisasi bisnis, proses rekrutmen didukung oleh hadirnya solusi digital yang mendorong transparansi, efisiensi, dan otomasi, menjadi 3 aspek yang dapat membuat proses rekrutmen menjadi lebih baik bagi perekrut dan kandidat.

“Solusi digital bisa membantu perusahaan mengatur jadwal wawancara dan psikotes secara otomatis dengan semua kandidat, serta mengabarkan setiap kandidat akan kemajuan dari lamaran mereka. Dengan demikian, kendala yang kerap terjadi selama proses rekrutmen dapat dicegah, seperti putusnya komunikasi, atau ghosting, antara perusahaan dan kandidat,” lanjut Arvy.

Arvy kemudian membagikan tips bagaimana perusahaan bisa memanfaatkan solusi digital untuk membuat proses rekrutmen menjadi lebih mulus baik bagi perusahaan dan juga kandidat.

Tips pertama adalah melakukan otomasi dan integrasi proses rekrutmen. Menurut dia solusi digital dapat mengotomasi proses rekrutmen, termasuk saat mengintegrasi data kandidat dengan data kepegawaian, dan ini akan membawa kemudahan bagi perusahaan dan kandidat.

Baca juga: KAI Services Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan SMA-S1, Simak Posisi dan Syaratnya

Contohnya, solusi digital dapat secara otomatis mengunggah data diri yang tercantum di CV kandidat ke database karyawan di perusahaan sehingga begitu kandidat bergabung ke perusahaan, kandidat tidak perlu repot mengulang administrasi pendataan diri.

Tips kedua adalah sentralisasi data kandidat. Dia menjelaskan, perusahaan kerap dibanjiri oleh data dari puluhan surat lamaran.

Perusahaan juga harus berkutat dengan data dari hasil tes dan wawancara selama proses screening kandidat. Solusi digital dapat menyatukan semua data tersebut di satu dashboard yang menampilkan kualifikasi setiap kandidat secara lengkap dan detail.

"Dengan demikian, perusahaan bisa dengan mudah melihat dan menilai kandidat mana yang memiliki kualifikasi paling sesuai untuk suatu posisi," ujarnya.

Tips ketiga adalah tes kandidat yang beranekaragam dan terancang. Menurut dia, perusahaan harus menyiapkan tes psikologis yang dirancang sesuai persyaratan setiap posisi. Solusi digital memberikan perusahaan akses ke ragam tes yang customizable, atau dapat disesuaikan, sehingga tes psikologis tersebut dapat mengukur dengan tepat kecocokan antara kandidat dan tuntutan peran yang akan dijalankan.

Baca juga: BTN Tetapkan Harga Rights Issue Rp 1.200 per Saham

Kemudian tips yang keempat adalah transparansi bagi kandidat. Arvy menjelaskan, baik perusahaan dan kandidat pastinya tidak mau di-ghosting oleh pihak lain. Solusi digital membuat proses rekrutmen menjadi transparan dengan mengotomasi pengiriman jadwal wawancara, tes kesehatan, atau tes psikologis dari perusahaan ke kandidat.

Sistem juga akan mengirim informasi terbaru ke kandidat mengenai keberhasilan mereka di setiap tahap sehingga kandidat tidak perlu penasaran lagi akan nasib dari lamaran mereka.

Tips kelima adalah keamanan dan privasi data. Arvy menjelaskan, rekrutmen adalah proses yang rahasia bagi perusahaan dan kandidat karena menyangkut pertukaran informasi sensitif, seperti data diri.

Solusi digital, tepatnya yang sudah bersertifikasi ISO 27001 untuk manajemen keamanan informasi, telah menerapkan sistem yang diperlukan untuk mengamankan data sehingga privasi dan kerahasiaan semua pihak terjaga.

Arvy menambahkan bahwa memanfaatkan teknologi untuk rekrutmen akan mempertajam kesiapan perusahaan untuk menghadapi dunia bisnis yang semakin digital.

“Digitalisasi bisnis akan mendorong revolusi dalam cara perusahaan mencari dan mendapatkan talenta. Menggunakan solusi digital untuk rekrutmen dari sekarang akan membantu perusahaan untuk merencanakan kebutuhan terhadap tenaga kerja, atau manpowerplanning, sehingga mereka bisa beradaptasi ke era digital tanpa hambatan,” jelas Arvy.

Baca juga: Perusahaan Makanan AS Borong Saham Garudafood

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com