Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Bukan China, Singapura Jadi Negara yang Paling Besar Berinvestasi di RI pada 2022

Kompas.com - 25/01/2023, 07:10 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Investasi Bahlil Lahadalia menepis bahwa Pemerintah Indonesia hanya memperlakukan satu negara seperti China dengan istimewa, terutama dalam hal investasi.

Menurutnya, semua negara yang berinvestasi ke Indonesia sama perlakuannya. Asalkan, mengikuti aturan serta kebijakan yang diminta oleh Pemerintah Indonesia.

"Jadi, jangan lagi ada yang bicara bahwa seolah-olah kita ini cuma memberikan karpet merah kepada satu negara tertentu. Enggak ada. Saya selalu mengatakan, negara dari langit pun yang mau turun investasi ke Indonesia selama sesuai aturan RI kita akan memperlakukan sama dengan negara-negara lain," ujarnya saat Konferensi Pers, Selasa (24/1/2023).

Baca juga: Realisasi Investasi 2022 Tembus Rp 1.200 Triliun, Bahlil: Ini Sejarah untuk RI

Hal ini dibuktikan 10 negara terbesar yang berinvestasi ke Indonesia pada 2022. Pertama adalah Singapura dengan realisasi investasi sebesar 13,3 miliar dollar AS, China 8,2 miliar dollar AS, Hong Kong 5,5 miliar dollar AS, Jepang, 3,6 miliar dollar AS, Malaysia 3,3 miliar dollar AS.

Amerika Serikat 3,02 miliar dollar AS, Korea Selatan 2,29 miliar dollar AS, Belanda 1,22 miliar dollar AS, Bermuda 954,7 juta dollar AS, dan Inggris 628,3 juta dollar AS. "Sekali lagi saya katakan bahwa dari sepuluh besar yang masuk itu dua negara dari Eropa sudah masuk. Jadi ini sudah sangat berimbang betul. Inggris, Belanda sudah masuk menjadi sepuluh besar," ujar Bahlil.

Baca juga: Bahlil Soal Ricuh di PT GNI: Tidak Usah Saling Menyalahkan, Kita Cari Solusinya

Sebelumnya, Bahlil menyebutkan bahwa realisasi investasi RI pada 2022 melampaui target Rp 1.200 triliun, tepatnya Rp 1.207,2 triliun. Meski kondisi global sedang bergejolak namun perolehan investasi asing atau penanaman modal asing (PMA) ke Indonesia pada 2022, justru tumbuh 44,2 persen atau sebesar Rp 654,4 triliun.

"Di mana PMA-nya akumulatif sebesar Rp 654,4 triliun atau setara dengan 54,2 persen. Tumbuh secara year on year 44,2 persen. Jadi, bapak, ibu semua kita harus bersyukur ya bahwa di tengah kegelapan ekonomi global, FDI (foreign direct investment) yang masuk ke Indonesia masih tetap tumbuh sebesar 44,2 persen," paparnya.

Menurutnya, perolehan PMA tersebut berkat kebijakan Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang mampu memberikan kepercayaan serta kepastian terhadap para investor asing. Sementara itu, penyerapan tenaga kerja pada tahun lalu, sebanyak 1.305.001 orang.

Baca juga: Bahlil Tawarkan Energi Hijau, Menkeu Hong Kong: Infokan ke Kami Pasti Dibantu

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+