Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

Tujuan Terkait
Tujuan Lestari terkait

Sinergi Dirjenbun Kementan dan Bupati Kediri Perkuat Pengembangan Perkebunan di Kediri

Kompas.com - 02/02/2023, 07:11 WIB

KOMPAS.com - Kabupaten Kediri merupakan salah satu kabupaten yang berkontribusi dalam pembangunan perkebunan nasional melalui optimalisasi pengembangan kawasan.

Adanya peningkatan pertumbuhan ekonomi di daerah ini menunjukkan program-program yang dijalankan Kabupaten Kediri sangat efektif.

Peningkatan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) juga terjadi di Kabupaten Kediri. Selama lima tahun terakhir Kabupaten Kediri memiliki PDRB tertinggi nomor dua setelah Kota Kediri di wilayah Karesidenan Kediri.

Direktur Jenderal Perkebunan (Dirjenbun) Kementerian Pertanian (Kementan) Andi Nur Alam Syah mengatakan, sektor pertanian di Kabupaten Kediri merupakan potensi yang dapat didorong untuk peningkatan PDRB selain dari sektor industri dan perdagangan besar.

Baca juga: Mentan Targetkan Nilai Ekspor Perkebunan Indonesia Tembus Rp 100 Triliun pada 2023

Adapun sektor pertanian di Kabupaten Kediri terdiri dari tanaman pangan, hortikultura, perkebunan, dan peternakan

"Dengan memanfaatan sumber daya alam (SDA) yang ada pada daerah dengan secara maksimal dan tepat sasaran dapat mendorong pembangunan sektor pertanian khususnya pada subsektor Perkebunan", tutur Andi Nur Alam Syah saat bertemu Bupati Kediri di Kantor Bupati Kediri, Jawa Timur, Rabu (1/2/2023).

Untuk diketahui Direktorat Jenderal (Ditjen) Perkebunan Kementan sudah melakukan pengembangan perkebunan komoditas kelada di Kabupaten Kediri pada 2022. 

Saat itu, Kementan mengembangkan komoditas kelapa seluas 119 hektar (ha) di  Kecamatan Semen, Puncu, Mojo, Ngancar, Gurah, Kayen Kidul, Kandat, Kepung, Kras, Banyakan, Kandangan, Papar, Plosoklaten, Plemahan.

Direktur Jenderal Perkebunan (Dirjenbun) Kementerian Pertanian (Kementan) Andi Nur Alam Syah melakukan audiensi dengan Bupati Kediri Hanindhito Himawan Pramana di  Kantor Bupati Kediri, Jawa Timur, Rabu (1/2/2023).DOK. Kementan Direktur Jenderal Perkebunan (Dirjenbun) Kementerian Pertanian (Kementan) Andi Nur Alam Syah melakukan audiensi dengan Bupati Kediri Hanindhito Himawan Pramana di Kantor Bupati Kediri, Jawa Timur, Rabu (1/2/2023).

Kelapa yang dikembangkan, yaitu kelapa Pandan Wangi untuk minuman segar, Kelapa Genjah Salak dan Kalapa Genjah Kuning Bali untuk hilirisasi ke gula semut, serta minyak kelapa dan santan.

Andi Nur Alam Syah mengatakan bahwa pengembangan subsektor perkebunan di Kabupaten Kediri akan Kementan lakukan dengan full paket dalam pengembangannya.

"Secara bertahap kami kembangkan perbenihan, kami akan kawal dalam budidaya, agar bantuan pemerintah ini tidak hanya salur, tanam berhenti disitu saja, tidak pernah ada pengawalan. Ini yang kami harus jaga pengembangan pascapanen sampai dengan pengolahan. Kami akan kembangkan kelapa genjah tahun 2023 di Kediri ini seluas 10.000 batang", tutur Andi dalam siaran persnya, Rabu.

Selain kelapa, dia mengatakan, pengembangan kelapa dan kopi di Kabupaten Kediri juga bisa menjadi andalan. Apalagi dengan akan hadirnya bandara internasional Dhoho Kediri yang  membuka akses bagi pengembagan wilayah di sekitar Kediri.

Baca juga: Pesan Mas Dhito untuk Kirana Kabupaten Kediri Penyabet Gelar Wakil 3 Raki Jatim 2022

"Ini sangat potensial dengan adanya bandara ke depan, kita dorong petani milenial untuk secara bersama mengembangkan potensi kopi dan kelapa," ujar Andi Nur Alam Syah.

Oleh karena itu, lanjut Andi Nur Alam, pihaknya akan menyiapkan pelatihan barista untuk anak-anak milenial dan pengembangan kemasan produk-produk perkebunan. Hal ini dilakukan agar sektor pertanian dapat sekaligus mengembangkan infrastruktur di kabuapten Kediri.

Lebih lanjut, Andi Nur menyatakan bahwa pengembangan paket perkebunan akan di dorong dengan skema Perkebunan Partisipatif (Pasti). Skema ini akan menawarkan porsi investasi dari swasta atau Bapak Angkat, karena sub sektor perkebunan sangat menjanjikan untuk peningatan pendapatan atau devisa.

"Karena porsi Anggaran Pendapatan Belanjar Negara (APBN) dan Anggaran Pendapatan Belanjar Daerah (APBD) sangat kecil, maka skema partisipatif yang akan kami dorong", ujar Andi.

Pertanian penyumbang PPDRB terbesar bagi Kebupaten Kediri

Sementara itu, Bupati Kediri Hanindhito Himawan Pramana mengatakan, ada tiga sektor yang mendominasi PDRB Kabupaten Kediri, yaitu pertanian, industri pengolahan serta perdagangan besar dan eceran.

Dari ketiga sektor itu, kata dia, pertanian merupakan penyumbang PPDRB terbesar bagi Kabupaten Kediri. Sedangan sektor pertanian di Kabupaten Lamongan dan Kabupaten Jember masih menjadi penyumbang PPDRB terbesar di Jawa Timur.

Bupati yang akrab disapa Mas Dhito atau Mas Bup ini mengatakan, sektor pertanian merupakan penyokong bahan baku sektor industri dan memiliki keterkaitan kuat dengan sektor-sektor lainnya.

"Dengan memanfaatan sumber daya alam yang ada pada daerah dengan semaksimal dan tepat sasaran dapat mendorong pembangunan sektor pertanian khususnya pada subsektor Perkebunan", tuturnya.

Baca juga: Realisasi PBB-P2 Kabupaten Kediri Capai 94,87 Persen, Bupati Kediri Apresiasi Empat Kecamatan

Untuk itu, Mas Bup sangat merespons positif tawaran Dirjen Perkebunan dalam pengembangan sub sektor perkebunan.

"Kami akan dorong Dinas Pertanian untuk segera melakukan koordinasi dengan Ditjen Perkebunan terhadap kebutuhan-kebutuhan untuk pengembangan perkebunan," kata Mas Bup.

Kebupaten Kediri, kata Mas Bup, siap melakukan sinergi dengan program-program Ditjen Perkebunan, karena agro industri ini sangat potensial.

"Kami perlu terobosan-terobosan baru dalam pembangunan ekonomi Kabupaten Kediri yang lebih difokuskan lagi pada sektor yang berkontribusi besar terhadap pendapatan daerah", ujar Mas Bup.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Artikel ini merupakan bagian dari Lestari KG Media, sebuah inisiatif untuk akselerasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan.



Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+