Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Berkaca dari Skandal "Goreng Saham" Adani, Jokowi Minta OJK Perkuat Pengawasan di Sektor Jasa Keuangan

Kompas.com - 06/02/2023, 13:15 WIB
Isna Rifka Sri Rahayu,
Aprillia Ika

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menekankan pentingnya penguatan pengawasan di sektor jasa keuangan baik berupa asuransi, pinjaman online, investasi, hingga tour haji dan umrah.

Menurutnya, pengawasan oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK) harus detail, tidak hanya dari sisi makro tetapi juga harus dilakukan secara mikro.

Jokowi bilang, jangan sampai di Indonesia terjadi kasus seperti skandal Gautam Adani di India. Kasus ini menyebabkan aliran modal asing keluar meninggalkan India meskipun secara makro kondisi ekonomi India cukup baik.

Baca juga: Peran OJK Makin Kuat, Kini Punya 15 Kewenangan Penyidikan Tindak Pidana di Sektor Jasa Keuangan

Diketahui, pengusaha asal India itu diduga terlibat skandal penipuan besar dan manipulasi saham selama puluhan tahun, sebagaimana disampaikan oleh temuan Hindenburg Research.

Grup Adani langsung menampik berbagai tuduhan yang disebutkan dalam laporan itu namun investor tetap tidak ingin terlibat dalam kericuhan tersebut.

Akibatnya saham perusahaan unggulan Grup Adani, Adani Enterprises telah anjlok hampir 55 persen sejak laporan dikeluarkan pada 24 Januari lalu.

Baca juga: Incar 715 Miliar Dollar AS dari Hilirisasi Minerba, Migas, dan Kelautan, Jokowi Minta Dukungan OJK

"120 miliar dollar AS hilang langsung, jika dirupiahkan Rp 1.800 triliun. Hati-hati mengenai ini. Pengawasan, pengawasan, pengawasan. Jangan sampai ada yang lolos seperti itu karena goreng-gorengan," ujar Jokowi saat acara Pertemuan Tahunan Industri Jasa Keuangan 2023, Senin (6/2/2023).

"Rp 1.800 triliun itu seperempatnya PDB India hilang. Yang terjadi apa? Capital outflow semua keluar. Yang terjadi apa? Rupee jatuh. Hati-hati mengenai ini. Padahal kondisi makronya bagus," tambahnya.

Berkaca dari kasus itu, Jokowi menekankan OJK agar jangan sampai kebobolan jika ada kejadian serupa di Indonesia.

"Dilihat betul mana yang suka menggoreng (saham)? Kalau gorengan itu enak, menggoreng-goreng kalau pas dapet ya enak, tapi sekali kepleset seperti tadi yang saya sampaikan Adani di India hati-hati," ucapnya.

Baca juga: Gautam Adani Terdepak dari Orang Terkaya Keempat Dunia, Hartanya Menguap Lebih dari Rp 850 Triliun

Jokowi minta OJK selesaikan kasus asuransi dan investasi bermasalah

Selain itu, Jokowi juga meminta OJK untuk memperketat pengawasan agar kasus perusahaan asuransi dan investasi bermasalah yang kerap terjadi di Indonesia seperti kasus Asabri, Jiwasraya, Indosurya, hingga Wanaartha tidak terulang kembali.

Sebab dalam industri jasa keuangan, kepercayaan menjadi nomor satu yang dilihat oleh konsumen.

Jika kepercayaan hilang, maka akan sulit membangun bisnis ini kembali.

"Saya yakin OJK yang sekarang bisa," tukas Jokowi.

Baca juga: Bos KSP Indosurya Divonis Bebas, Mahfud MD: Kami Lakukan Kasasi

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com