Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Proyek Baterai Mobil Listrik dengan LG Terancam Mandek, Bos MIND ID Ungkap Penyebabnya

Kompas.com - 07/02/2023, 09:02 WIB
Kiki Safitri,
Erlangga Djumena

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Utama MIND ID Hendi Santoso mengungkapkan, proyek penghiliran bijih nikel sampai pengembangan baterai mobil listrik oleh LG Energy Solution (LG) bersama holding BUMN Indonesia Battery Corporation (IBC) terancam mandek.

Dia mengatakan, kondisi tersebut karena pihak LG melihat ada beberapa aspek yang kurang pada proyek tersebut, sehingga menginginkan adanya negosiasi kembali yang diserahkan kepada rekanan konsorsium yaitu Huayou Holding.

"Kami dapat informasi dari PT Aneka Tambang (ANTM) bahwa LG itu masih belum jelas statusnya. Namun LG mendorong anggota konsorsiumnya Huayou untuk melanjutkan diskusi dan negosiasi," kata Hendi dalam Rapat Dengar Pendapat (RDP) bersama Komisi VII DPR RI, Senin (6/2/2023).

Baca juga: Elon Musk Bangun Pabrik Baterai untuk Truk Listrik Tesla Senilai Rp 53,8 Triliun

Menurut Hendi, Huayou bukanlah mitra yang seimbang bagi Antam yang memang memiliki saham di IBC. Hendi juga mengatakan, perusahaan teknologi dari Korea Selatan itu juga tidak memiliki keahlian serta pengalaman untuk mengerjakan baterai kendaraan listrik. Portofolio Huayou lebih banyak kepada pengembangan smelter.

"Kami menilai Huayou bukan counterpart yang seimbang dengan Antam untuk melanjutkan proses negosiasi. Kami masih menginginkan adanya konsorsium yang lengkap sampai ke EV battery manufacture-nya," tambah Hendi.

Sebagai informasi, pengembangan industri baterai kendaraan listrik IBC bersama dengan konsorsium CBL dan LG ditaksir bernilai 8 miliar dollar AS atau sekitar Rp 122 triliun diharapkan bisa efektif pada triwulan pertama tahun ini.

Direktur Utama IBC Toto Nugroho sebelumnya mengatakan, pengerjaan proyek akan mengedepankan produksi sel baterai di Indonesia. Dimana Antam akan menyuplai sebanyak 16 juta ton bijih nikel per tahun.

"Kerja sama dengan dua konsorsium ini akan menjamin rantai nilai tambah industri dari baterai kendaraan listrik dari hulu sampai hilir, yang tetap berada di dalam negeri," kata Toto.

Adapun proses produksi rencananya akan ditangani oleh IBC dan Antam, dimana bijih nikel diolah dengan teknologi Rotary Kiln-Electric Furnace (RKEF) dan High Pressure Acid Leaching atau HPAL.

Pengolahan metode tersebut dilakukan dengan memanaskan bijih Nikel pada suhu tinggi yang merupakan proses pembuatan bahan baku sel baterai berupa nikel sulfat, precursor dan katoda untuk selanjutkan IBC merangkai produksi nikel sulfat, precursor hingga Katoda.

Adapun proses produksi baterai kendaraan listrik, dari penambangan sampai pengolahan HPAL akan dilakukan di Halmahera Timur, Maluku Utara. Khusus pengembangan bahan baku jadi sel baterai dilanjutkan di kawasan industri Batang, Jawa Tengah dan Karawang, Jawa Barat.

Baca juga: Apa Kabar MIND ID Setelah 2 Tahun Kuasai Saham Freeport?

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Perputaran Uang Judi Online di RI sampai Rp 327 Triliun Setahun

Perputaran Uang Judi Online di RI sampai Rp 327 Triliun Setahun

Whats New
Bapanas Pastikan Konflik Israel-Iran Tak Pengaruhi Masuknya Komoditas Pangan yang Rutin Diimpor

Bapanas Pastikan Konflik Israel-Iran Tak Pengaruhi Masuknya Komoditas Pangan yang Rutin Diimpor

Whats New
Pasca Akuisisi BPR, KoinWorks Fokus Inovasi dan Efisiensi Tahun Ini

Pasca Akuisisi BPR, KoinWorks Fokus Inovasi dan Efisiensi Tahun Ini

Whats New
Lion Air Bantah 2 Pegawai yang Ditangkap Menyelundupkan Narkoba Merupakan Pegawainya

Lion Air Bantah 2 Pegawai yang Ditangkap Menyelundupkan Narkoba Merupakan Pegawainya

Whats New
Indofarma Akui Belum Bayar Gaji Karyawan Periode Maret 2024, Mengapa?

Indofarma Akui Belum Bayar Gaji Karyawan Periode Maret 2024, Mengapa?

Whats New
Pesetujuan KPR BSI Kini Hanya Butuh Waktu Satu Hari

Pesetujuan KPR BSI Kini Hanya Butuh Waktu Satu Hari

Spend Smart
Bank Sentral Inggris Diprediksi Pangkas Suku Bunga pada Mei 2024

Bank Sentral Inggris Diprediksi Pangkas Suku Bunga pada Mei 2024

Whats New
Cara Membuat Kartu ATM BCA Berfitur Contactless

Cara Membuat Kartu ATM BCA Berfitur Contactless

Work Smart
Pertanyaan Umum tapi Menjebak dalam Wawancara Kerja, Apa Itu dan Bagaimana Cara Jawabnya?

Pertanyaan Umum tapi Menjebak dalam Wawancara Kerja, Apa Itu dan Bagaimana Cara Jawabnya?

Work Smart
Menko Airlangga soal Kondisi Geopolitik Global: Belum Ada Apa-apa, Kita Tenang Saja...

Menko Airlangga soal Kondisi Geopolitik Global: Belum Ada Apa-apa, Kita Tenang Saja...

Whats New
Pasar Perdana adalah Apa? Ini Pengertian dan Alur Transaksinya

Pasar Perdana adalah Apa? Ini Pengertian dan Alur Transaksinya

Work Smart
Apa Dampak Konflik Iran-Israel ke Industri Penerbangan Indonesia?

Apa Dampak Konflik Iran-Israel ke Industri Penerbangan Indonesia?

Whats New
HUT Ke-35 BRI Insurance, Berharap Jadi Manfaat bagi Masyarakat

HUT Ke-35 BRI Insurance, Berharap Jadi Manfaat bagi Masyarakat

Rilis
Menperin Siapkan Insentif untuk Amankan Industri dari Dampak Konflik Timur Tengah

Menperin Siapkan Insentif untuk Amankan Industri dari Dampak Konflik Timur Tengah

Whats New
Respons Bapanas soal Program Bantuan Pangan Disebut di Sidang Sengketa Pilpres

Respons Bapanas soal Program Bantuan Pangan Disebut di Sidang Sengketa Pilpres

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com