Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Tips Memilih Saham IPO agar Tidak "Boncos"

Kompas.com - 09/02/2023, 08:40 WIB
Rully R. Ramli,
Akhdi Martin Pratama

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Minat perusahaan untuk menghimpun dana lewat pasar modal melalui aksi penawaran saham umum perdana atau initial public offering (IPO) masih tinggi. Ini terefleksikan dari jumlah perusahaan yang telah menuntaskan atau berada dalam pipeline IPO.

Hingga Rabu (8/1/2023) kemarin, Bursa Efek Indonesia (BEI) sudah kedatangan 17 perusahaan tercatat atau emiten baru pada tahun ini saja. Sementara itu, terdapat lebih dari 30 perusahaan yang berda dalam pipeline IPO.

Momen IPO suatu perusahaan sendiri kerap dinanti oleh investor. Maklum saja, ketika investor membeli saham perusahaan dalam proses IPO, terdapat sejumlah potensi keuntungan yang bisa didapat.

Baca juga: Melihat Kinerja Keuangan Pertamina Geothermal Energy yang Bakal IPO

Namun demikian, investor perlu lebih cermat dalam memilih saham IPO. Sebab, tidak sedikit saham yang setelah IPO justru terus menorehkan kinerja buruk dengan penurunan harga saham signifikan.

Oleh karenanya, terdapat sejumlah hal yang perlu diperhatikan investor ketika memilih IPO saham perusahaan.

Research Analyst Infovesta Kapital Advisori Arjun Ajwani mengatakan, yang paling pertama, kenali model bisnis perusahaan yang diminati. Investor dapat mencermati model bisnis perusahaan yang diincar dan mempertimbangkan kinerja industri pada saat ini dan ke depan.

Investor juga dapat mempelajari kondisi keuangan perusahaan selama beberapa tahun terakhir. Investor bisa mencermati arus kas operasional, laba, hingga berbagai rasio keuangan lain dalam dokumen prospektus perusahaan.

Setelah melihat model bisnis dan kinerja keuangan perusahaan, investor dapat melihat tujuan penggunaan dana pelaksanaan IPO. Perusahaan dengan prospek model bisnis positif biasanya akan menggunakan dana yang diraup untuk melakukan ekspansi dan minim menggunakannya untuk membayar utang.

Baca juga: Soal IPO Pertamina Hulu Energi, OJK: Ada Sedikit Penundaan

"Umumnya yang untuk membayar utang juga memperlihatkan kondisi perusahaan yang kesulitan pendanaan," kata Praktisi Saham sekaligus Founder WH Project, William Hartanto, kepada Kompas.com, Rabu (8/2/2023).

Selain itu, William juga merekomendasikan kepada investor untuk mencermati saham yang ditawarkan kepada publik. Menurutnya, perusahaan yang menawarkan saham dengan rasio lebih dari 30 persen modal ditempatkan dan disetor tidak bagus, sebab likuiditasnya terlalu tinggi.

"Dan di saat bersamaan memberikan image perusahaan sedang kesulitan pendanaan sehingga melepas saham dalam jumlah besar," ujarnya.

Pada intinya, agar dapat terhindar dari 'jebakan IPO' investor harus melakukan analisisnya sendiri terhadap perusahaan yang diminati. Dengan demikian, investor terhindar dari aksi ikut-ikutan.

Baca juga: Minat IPO Tinggi, 38 Perusahaan Antre Melantai di Bursa Efek Indonesia

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Defisit APBN Pertama Pemerintahan Prabowo-Gibran Dipatok 2,45 Persen-2,58 Persen

Defisit APBN Pertama Pemerintahan Prabowo-Gibran Dipatok 2,45 Persen-2,58 Persen

Whats New
Bos Bulog Sebut Hanya Sedikit Petani yang Manfaatkan Jemput Gabah Beras, Ini Sebabnya

Bos Bulog Sebut Hanya Sedikit Petani yang Manfaatkan Jemput Gabah Beras, Ini Sebabnya

Whats New
Emiten Gas Industri SBMA Bakal Tebar Dividen Rp 1,1 Miliar

Emiten Gas Industri SBMA Bakal Tebar Dividen Rp 1,1 Miliar

Whats New
Citi Indonesia Tunjuk Edwin Pribadi jadi Head of Citi Commercial Bank

Citi Indonesia Tunjuk Edwin Pribadi jadi Head of Citi Commercial Bank

Whats New
OJK: Guru Harus Punya Pengetahuan tentang Edukasi Keuangan

OJK: Guru Harus Punya Pengetahuan tentang Edukasi Keuangan

Whats New
Sekjen Anwar: Kemenaker Punya Tanggung Jawab Besar Persiapkan SDM Unggul dan Berdaya Saing

Sekjen Anwar: Kemenaker Punya Tanggung Jawab Besar Persiapkan SDM Unggul dan Berdaya Saing

Whats New
Lowongan Kerja BUMN Viramakarya untuk Posisi di IKN, Ini Posisi dan Persyaratannya

Lowongan Kerja BUMN Viramakarya untuk Posisi di IKN, Ini Posisi dan Persyaratannya

Whats New
Soal Relaksasi HET Beras Premium, Dirut Bulog: Biasanya Sulit Dikembalikan...

Soal Relaksasi HET Beras Premium, Dirut Bulog: Biasanya Sulit Dikembalikan...

Whats New
Potensi Pasar Geospasial di Indonesia

Potensi Pasar Geospasial di Indonesia

Whats New
OJK Minta Lembaga Keuangan Bikin 'Student Loan' Khusus Mahasiswa S-1

OJK Minta Lembaga Keuangan Bikin "Student Loan" Khusus Mahasiswa S-1

Whats New
Soal Tarif PPN 12 Persen, Sri Mulyani: Kami Serahkan kepada Pemerintahan Baru

Soal Tarif PPN 12 Persen, Sri Mulyani: Kami Serahkan kepada Pemerintahan Baru

Whats New
Citilink Buka Lowongan Kerja Pramugari untuk Lulusan SMA, D3, dan S1, Ini Syaratnya

Citilink Buka Lowongan Kerja Pramugari untuk Lulusan SMA, D3, dan S1, Ini Syaratnya

Whats New
Kerangka Ekonomi Makro 2025: Pertumbuhan Ekonomi 5,1 - 5,5 Persen, Inflasi 1,5 - 3,5 Persen

Kerangka Ekonomi Makro 2025: Pertumbuhan Ekonomi 5,1 - 5,5 Persen, Inflasi 1,5 - 3,5 Persen

Whats New
Tinjau Fluktuasi Bapok, KPPU Lakukan Sidak Serentak di Sejumlah Pasar

Tinjau Fluktuasi Bapok, KPPU Lakukan Sidak Serentak di Sejumlah Pasar

Whats New
Simak Rincian Kurs Rupiah Hari Ini di BRI hingga CIMB Niaga

Simak Rincian Kurs Rupiah Hari Ini di BRI hingga CIMB Niaga

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com