Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Asal Usul Nama Stasiun Balapan

Kompas.com - 16/02/2023, 05:00 WIB
Mela Arnani

Penulis

KOMPAS.com - Stasiun Solo Balapan termasuk salah satu stasiun besar tertua di Indonesia. Berdirinya stasiun yang lebih dikenal dengan nama Stasiun Balapan ini memiliki nilai sejarah yang menarik untuk diketahui.

Stasiun Solo Balapan terletak di perbatasan antara Kelurahan Kestalan dan Gilingan, Banjarsari, Surakarta, yang masuk dalam Daerah Operasional (Daop) 6 Yogyakarta.

Stasiun dengan lalu lintas kereta tersibuk di Kota Solo ini memiliki jalur lintas tengah dan selatan Pulau Jawa, yang melayani kereta api antarkota baik kelas eksekutif, bisnis, maupun ekonomi.

Selain kereta api antarkota, stasiun ini juga memiliki jalur lintas kereta api rel listrik (KRL) dengan rute tujuan akhir Kota Yogyakarta.

Lantas, bagaimana asal usul pendirian dan penamaan Stasiun Solo Balapan?

Baca juga: Asal-usul Stasiun Manggarai

Asal usul nama Stasiun Solo Balapan

Sebagian masyarakat mungkin bertanya-tanya mengenai latar belakang penamaan Stasiun Solo Balapan. Ternyata, penamaan stasiun pertama di Kota Solo ini mempertahankan sejarah lokasinya.

Dilansir dari laman resmi PT Kereta Api Indonesia (KAI), Stasiun Balapan dibangun oleh perusahaan kereta api swasta Nederlandsch Indische Spoorweg Maatschappij (NISM), bersamaan dengan pembangunan jalur kereta api Kedungjati-Solo sepanjang 74 kilometer dengan lebar jalur 1.435 mm.

Stasiun terbesar di Solo, Jawa Tengah ini diresmikan pada 10 Februari 1870. Peresmiannya juga membuka jalur kereta api Semarang-Solo.

Baca juga: Harga Tiket Kereta Wisata Museum Ambarawa, Cara Beli, dan Sejarahnya

Adapun penggunaan nama Solo Balapan diduga karena tidak jauh dari lokasi stasiun, terdapat race terrein atau pacuan kuda untuk balapan.

Dituliskan dalam laman resmi Pemerintah Kota Surakarta, lahan yang dipakai menjadi Stasiun Solo Balapan dahulunya merupakan Alun-Alun Utara milik Keraton Mangkunegaran, yang didalamnya terdapat pacuan kuda balapan pada masa Mangkunegoro IV.

Saat itu, Kota Solo tengah digalakkan terjadinya perubahan dari pola pedesaan menjadi perkotaan. Ide dari Pemerintah Kolonial Belanda ini secara tidak langsung menyentuh terkait sarana dan prasarana umum, salah satunya terkait alat transportasi kereta api.

Baca juga: Cara Pesan Makanan di Kereta Melalui Aplikasi KAI Access

Pemerintah Kolonial Belanda menggagas jalur kereta api dari Semarang menuju Solo, sehingga Kota Surakarta harus mempunyai stasiun kereta api.

Lokasi lapangan pacuan kuda balapan dianggap paling pas untuk menjadi stasiun, dikarenakan jalur relnya bisa langsung mengarah ke Semarang.

Akhirnya pacuan kuda diubah menjadi sebuah stasiun, dengan tetap mempertahankan nama "Balapan". Inilah asal mula dinamakannya Stasiun Solo Balapan.

Baca juga: Simak, Ini Ketentuan Tarif Reduksi Tiket Kereta Api

Renovasi Stasiun Solo Balapan

Setelah Stasiun Balapan berdiri, rel kereta kemudian dihubungkan dengan stasiun-stasiun yang berbeda di titik-titik strategis seperti Purwosari, Sriwedari, dan Jebres.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com