Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Harga Bahan Pokok di Perbatasan Kaltara Mahal, DPR Minta Jokowi Bangun Akses Jalan di PLBN

Kompas.com - 01/03/2023, 20:13 WIB
Ade Miranti Karunia,
Aprillia Ika

Tim Redaksi

TARAKAN, KOMPAS.com - Harga bahan pokok di perbatasan Kalimantan Utara (Kaltara) mahal, misal sekotak Indomie mencapai Rp 200.000, semen Rp 1,4 juta per karung (berat 40-50 kg). Komisi VI DPR mendesak pemerintah untuk membangun akses jalan untik Pos Lintas Batas Negara (PLBN) agar aktivitas perekonomian warga tidak terhambat dan harga barang dan jasa jadi mahal. 

Hal tersebut disampaikan anggota Komisi VI DPR RI, Deddy Yevri Hanteru Sitorus, saat ditemui Kompas.com di Tarakan, Kaltara, Rabu (1/3/2023).

Menurut dia, akses jalan menuju proyek pembangunan PLBN di Nawang dan Long Midang belum mumpuni bahkan tidak ada sama sekali.

"Tadi malam ngobrol sama Pak Jokowi, "Pak (presiden) yang satu sudah selesai, tapi yang satu progresnya (PLBN) rendah, dan satu batal total karena tidak ada satu pun jalan akses. PLBN yang belum terbangun akan ditender ulang dengan RAB (rencana anggaran biaya) yang baru," ujar Deddy. 

"Yang 48 kilometer dari Binuang ke Long Midang direncanakan dari dana ADB (Asian Development Bank). Tapi sampai sekarang belum ada kepastian. Di luar itu, masih ada bukit-bukit yang harus digeometri istilahnya mereka, itu sekitar enam kilometer," lanjut dia.

Baca juga: Jokowi Sebut di Kaltara Bakal Dibangun Pabrik Baterai EV, Aluminium, dan Petrokimia

Desakan segera dibangunnya akses jalan perbatasan tersebut dilatarbelakangi aktivitas perekonomian di sana yang terhambat serta membuat kebutuhan pangan semakin mahal.

Deddy yang merupakan legislator Daerah Pemilihan (Dapil) Kalimantan Utara ini mengatakan biaya kirim bahan pokok dikenakan Rp 1,2 juta.

"Yang di Krayan itu Rp 200.000 (1 kotak Indomie). Karena diterbangkan pakai pesawat. Penduduk di Krayan sekitar 15.000an kalau enggak salah," sebutnya.

Baca juga: Jelang Ramadhan, Jokowi Pastikan Harga dan Stok Pangan di Pasar Kaltara Tak Ada Masalah

Apalagi selama ini, kata Deddy, banyak masyarakat di Krayan membeli kebutuhan bahan pokok dari Malaysia karena harganya yang murah.

"Karena kan sebenarnya, barang-barang di Malaysia itu barang subsidi. Jadi selama itu dibiarkan lolos (masuk) ke kita karena ini kan satu keluarga (rumpun). Tapi karena Indonesia, jadi langsung dipotong gitu," ucapnya.

Sementara itu, dia kerap mendapat keluhan dari masyarakat di sana yang berharap akses jalan perbatasan bisa segera dibangun untuk memperlancar aktivitas perekonomian.

"Kalau melihat proses penganggaran dua tahun terakhir, itu berkurang terus. Sekarang warga di perbatasan sudah mulai gerah, mulai demo-demo. Ini yang bikin aku pusing dan maksa presiden," ungkap Deddy.

Baca juga: Soal Beli Elpiji 3 Kg Pakai KTP, Dirjen Migas: Tidak Ada Pembatasan Tahun Ini

 


Dalam pemberitaan Kompas.com, sebelumnya empat PLBN di Provinsi Kalimantan Utara ditargetkan selesai secara keseluruhan pada tahun ini. Pembangunan PLBN ini dilaksanakan oleh Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR).

PLBN dibangun untuk meningkatkan daya saing nasional, pemerataan hasil pembangunan, sekaligus mengurangi disparitas, khususnya di wilayah 3T yaitu terdepan, terluar, maupun tertinggal.

Adapun keempat PLBN tersebut yaitu PLBN Terpadu Labang, PLBN Terpadu Long Nawang, PLBN Terpadu Sei Pancang, dan PLBN Terpadu Long Midang.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

KPPU Berkolaborasi dengan Apindo untuk Ciptakan Iklim Usaha Sehat

KPPU Berkolaborasi dengan Apindo untuk Ciptakan Iklim Usaha Sehat

Whats New
Perang Pengendalian Harga dari Bumi Suwarnadwipa

Perang Pengendalian Harga dari Bumi Suwarnadwipa

Whats New
Rupiah Tembus Rp 16.300 Per Dollar AS, Gubernur BI Sebut Depresiasi Sangat Rendah

Rupiah Tembus Rp 16.300 Per Dollar AS, Gubernur BI Sebut Depresiasi Sangat Rendah

Whats New
Utang Luar Negeri Indonesia Kembali Turun, Kini Rp 6.486,71 Triliun

Utang Luar Negeri Indonesia Kembali Turun, Kini Rp 6.486,71 Triliun

Whats New
E-commerce: Membangun Ekonomi Digital, Antara Konsumen Sentris dan Konsumen Pintar

E-commerce: Membangun Ekonomi Digital, Antara Konsumen Sentris dan Konsumen Pintar

Whats New
Ombudsman: Masyarakat yang Masih Kesulitan Menebus Dana Tapera Laporkan ke Kami

Ombudsman: Masyarakat yang Masih Kesulitan Menebus Dana Tapera Laporkan ke Kami

Whats New
Potensi Karier Agen Asuransi, Pengalaman hingga Bantu Perencanaan Keuangan Masyarakat

Potensi Karier Agen Asuransi, Pengalaman hingga Bantu Perencanaan Keuangan Masyarakat

Work Smart
PT Timah Jajaki Kerja Sama dengan Yunnan Tin

PT Timah Jajaki Kerja Sama dengan Yunnan Tin

Whats New
Investasi Starlink di Indonesia Rp 30 Miliar, Ombudsman Diminta Investigasi

Investasi Starlink di Indonesia Rp 30 Miliar, Ombudsman Diminta Investigasi

Whats New
Tingkatkan Saldo Laba, TIFA Absen Bagi Dividen Tahun Ini

Tingkatkan Saldo Laba, TIFA Absen Bagi Dividen Tahun Ini

Whats New
Klaim Asuransi Kesehatan Melonjak, Ini Langkah OJK

Klaim Asuransi Kesehatan Melonjak, Ini Langkah OJK

Whats New
Ombudsman Sebut Ada 133 Laporan Sektor Ekonomi yang Telah Ditangani

Ombudsman Sebut Ada 133 Laporan Sektor Ekonomi yang Telah Ditangani

Whats New
Kian Digemari hingga Jadi Tren, LPEI Dorong Ekspor Produk Organik Indonesia agar Mendunia

Kian Digemari hingga Jadi Tren, LPEI Dorong Ekspor Produk Organik Indonesia agar Mendunia

Whats New
BNI Xpora Bawa 12 UKM Makanan dan Minuman Pameran di Korsel

BNI Xpora Bawa 12 UKM Makanan dan Minuman Pameran di Korsel

Whats New
Gubernur BI: Inflasi Indonesia Termasuk Terendah di Dunia

Gubernur BI: Inflasi Indonesia Termasuk Terendah di Dunia

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com