Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kronologi Bangkrutnya Silicon Valley Bank, Bank Terbesar Ke-16 di AS

Kompas.com - 13/03/2023, 16:45 WIB
Kiki Safitri,
Aprillia Ika

Tim Redaksi

NEW YORK, KOMPAS.com – Perusahaan-perusahaan teknologi di AS ketar ketir pasca Silicon Valley Bank mengalami krisis modal selama 48 jam, dan dinyatakan bangkrut secara pada Jumat (10/3/2023) pekan lalu.

Silicon Valley Bank merupakan investor bagi beberapa perusahaan startup teknologi seperti Roblox, Vox Media, dan juga Unity Technologies. Atas kondisi tersebut , Otoritas Jasa Keuangan AS selaku regulator federal mengambil alih Silicon Valley Bank.

Kejadian itu juga merupakan kegagalan terbesar pada bank AS sejak kebangkrutan Washington Mutual pada 2008 silam. SVB menjadi bank terbesar ke-16 di AS dengan total aset tercatat pada akhir 2022, sejumlah 209 miliar dolar AS yang setara dengan Rp 3.229 triliun (Kurs Rp 15.450 per dollar AS), dan deposito sejumlah 175,4 miliar dollar AS atau Rp 2.709 triliun.

Baca juga: Pelajaran Kebangkrutan Silicon Valley Bank

Namun demikian Federal Deposit Insurance Corporation (FDIC) mencatat sebanyak 89 persen simpanan yang berada di Silicon Valley Bank atau sejumlah 175,4 miliar dollar AS tidak diasuransikan pada akhir 2022.

Mengutip CNN, SVB didirikan pada tahun 1983, dimana fokus perusahaan adalah dalam memberikan modal untuk perusahaan rintisan teknologi. SVB menyediakan pembiayaan untuk hampir setengah dari perusahaan teknologi, sertra usaha perawatan kesehatan di AS.

SVB juga termasuk di antara 20 bank komersial AS teratas berdasarkan total asetnya. Adapun masalah krisis modal yang dialami oleh SVB adalah disinyalir merupakan dampak dari kenaikan suku bunga The Fed dalam setahun belakangan ini.

Aksi Federal Reserve yang mulai menaikkan suku bunga setahun lalu untuk menjinakkan inflasi mendorong biaya pinjaman yang lebih tinggi. Ini-pun berdampak pada pelemahan saham-saham teknologi.

Baca juga: Kolaps, Silicon Valley Bank Ditutup Regulator AS

 


Suku bunga yang lebih tinggi juga mengikis nilai obligasi jangka panjang SVB dan bank lain selama era suku bunga yang sangat rendah dan mendekati nol. Portofolio obligasi SVB senilai 21 miliar dollar AS menghasilkan rata-rata 1,79 persen imbal hasil Treasury 10 tahun, yang saat ini adalah sekitar 3,9 persen.

Pada saat yang sama, modal ventura mulai mengering, dan memaksa para pemula untuk menarik dana yang dipegang oleh SVB. Pada Rabu pekan lalu, SVB mengumumkan pihaknya telah banyak menjual sekuritas dengan harga rugi.

SVB juga berencana akan menjual 2,25 miliar saham baru untuk menopang bisnisnya. Hal itu kemudian membuat kepanikan di antara perusahaan modal ventura utama, dan mengakibatkan banyak perusahaan venturan merarik dananya dari SVB.

Baca juga: Kenaikan Suku Bunga The Fed Lebih Ringan, Saham-saham Bank Digital Ini Menguat Signifikan

Halaman Berikutnya
Halaman:


Terkini Lainnya

Perbankan Antisipasi Kenaikan Kredit Macet Imbas Pencabutan Relaksasi Restrukturisasi Covid-19

Perbankan Antisipasi Kenaikan Kredit Macet Imbas Pencabutan Relaksasi Restrukturisasi Covid-19

Whats New
KKP Tangkap Kapal Ikan Berbendera Rusia di Laut Arafura

KKP Tangkap Kapal Ikan Berbendera Rusia di Laut Arafura

Whats New
Defisit APBN Pertama Pemerintahan Prabowo-Gibran Dipatok 2,45 Persen-2,58 Persen

Defisit APBN Pertama Pemerintahan Prabowo-Gibran Dipatok 2,45 Persen-2,58 Persen

Whats New
Bos Bulog Sebut Hanya Sedikit Petani yang Manfaatkan Jemput Gabah Beras, Ini Sebabnya

Bos Bulog Sebut Hanya Sedikit Petani yang Manfaatkan Jemput Gabah Beras, Ini Sebabnya

Whats New
Emiten Gas Industri SBMA Bakal Tebar Dividen Rp 1,1 Miliar

Emiten Gas Industri SBMA Bakal Tebar Dividen Rp 1,1 Miliar

Whats New
Citi Indonesia Tunjuk Edwin Pribadi jadi Head of Citi Commercial Bank

Citi Indonesia Tunjuk Edwin Pribadi jadi Head of Citi Commercial Bank

Whats New
OJK: Guru Harus Punya Pengetahuan tentang Edukasi Keuangan

OJK: Guru Harus Punya Pengetahuan tentang Edukasi Keuangan

Whats New
Sekjen Anwar: Kemenaker Punya Tanggung Jawab Besar Persiapkan SDM Unggul dan Berdaya Saing

Sekjen Anwar: Kemenaker Punya Tanggung Jawab Besar Persiapkan SDM Unggul dan Berdaya Saing

Whats New
Lowongan Kerja BUMN Viramakarya untuk Posisi di IKN, Ini Posisi dan Persyaratannya

Lowongan Kerja BUMN Viramakarya untuk Posisi di IKN, Ini Posisi dan Persyaratannya

Whats New
Soal Relaksasi HET Beras Premium, Dirut Bulog: Biasanya Sulit Dikembalikan...

Soal Relaksasi HET Beras Premium, Dirut Bulog: Biasanya Sulit Dikembalikan...

Whats New
Potensi Pasar Geospasial di Indonesia

Potensi Pasar Geospasial di Indonesia

Whats New
OJK Minta Lembaga Keuangan Bikin 'Student Loan' Khusus Mahasiswa S-1

OJK Minta Lembaga Keuangan Bikin "Student Loan" Khusus Mahasiswa S-1

Whats New
Soal Tarif PPN 12 Persen, Sri Mulyani: Kami Serahkan kepada Pemerintahan Baru

Soal Tarif PPN 12 Persen, Sri Mulyani: Kami Serahkan kepada Pemerintahan Baru

Whats New
Citilink Buka Lowongan Kerja Pramugari untuk Lulusan SMA, D3, dan S1, Ini Syaratnya

Citilink Buka Lowongan Kerja Pramugari untuk Lulusan SMA, D3, dan S1, Ini Syaratnya

Whats New
Kerangka Ekonomi Makro 2025: Pertumbuhan Ekonomi 5,1 - 5,5 Persen, Inflasi 1,5 - 3,5 Persen

Kerangka Ekonomi Makro 2025: Pertumbuhan Ekonomi 5,1 - 5,5 Persen, Inflasi 1,5 - 3,5 Persen

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com