Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Soal Silicon Valley Bank, Sandiaga: Mesti Waspada, Anggap "Stress Test" bagi "Startup"

Kompas.com - 16/03/2023, 11:36 WIB
Agustinus Rangga Respati,
Erlangga Djumena

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno mengatakan, Indonesia harus waspada terkait dengan kebangkrutan Silicon Valley Bank (SVB).

Dia mengatakan, kolapsnya Silicon Valley Bank perlu dilihat sebagai stress test bagi perusahaan rintisan atau startup.

"Kita mesti waspada, kalau saya bilang, kita lihat dulu. Kita boleh sebut sebagai stress test bagi perusahaan startup," ujar dia usai acara konferensi pers GoSend, Rabu (15/3/2023).

Baca juga: Pantau Kasus Silicon Valley Bank, Sri Mulyani Jaga agar Masyarakat Tak Khawatir

Ia menambahkan, startup perlu menghitung bagaimana keadaan perusahaan berdasarkan pendanaan enam bulan ke depan.

"Ketika funding biasanya masih ada enam bulan ini kita tidak dapat dengan dikali empat, misalnya 6 bulan diklai 4 berarti 2 tahun. Bagaimana langkah-langkah yang harus diambil," urai dia.

Sandiaga mengungkapkan, perusahaan harus menyiapkan berbagai skenario untuk menjawab kondisi semacam itu.

Dia pun mengimbau startup untuk menyiapkan skenario terburuk ketika dihadapkan pada situasi yang tidak mendukung. Startup perlu terbuka kepada Sumber Daya Manusia (SDM) dengan penuh kebijaksanaan dan tanggung jawab.

"Kita sampaikan, ini plan-nya dan disampaikan kepada SDM, karena SDM harus terus investasi. Perusahaan-perusahaan yang kuat memiliki SDM yang utuh," tutur dia.

Menurut Sandiaga, era perusahaan yang mengandalkan "bakar uang" sebagai strategi menggaet pangsa pasar sudah berakhir. Saat ini, perusahan perlu memikirkan profitabilitas.

"Saya selalu bilang, semuanya harus melihat bagaimana cash flow positif, perusahaan harus bertransformasi menuju pengelolaan yang lebih baik" ujar dia.

Sandiaga sendiri menyebut Silicon Valley Bank sebagai bank yang sangat kuat posisinya di ventures capital.

Namun karena kesalahan pengelolaan, akhirnya dalam tiga hari banyak yang menarik depositonya dan perusahaan harus tutup.

Sebagai informasi, Silicon Valley Bank (SVB) merupakan bank terbesar ke-16 di AS ini kolaps dan tutup oleh regulator Amerika Serikat pada Jumat pekan lalu.

Bank yang menyimpan banyak deposit perusahaan rintisan (startup) sekaligus pemberi pinjaman itu akhirnya ditutup otoritas berwenang Amerika Serikat pada Jumat (10/3/2023).

Baca juga: Silicon Valley Bank Bangkrut, Startup RI Bakal Sulit Cari Pendanaan Luar Negeri

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Menhub Targetkan Pembangunan Jalur Kereta Simpang Joglo Selesai September 2024

Menhub Targetkan Pembangunan Jalur Kereta Simpang Joglo Selesai September 2024

Whats New
Mata Uang Indonesia Diatur Secara Resmi oleh Pemerintah dalam Aturan?

Mata Uang Indonesia Diatur Secara Resmi oleh Pemerintah dalam Aturan?

Whats New
Cara Isi Saldo e-Toll BCA, BRI, BNI, dan Mandiri lewat HP

Cara Isi Saldo e-Toll BCA, BRI, BNI, dan Mandiri lewat HP

Spend Smart
Apa Mata Uang Singapura dan Berapa Nilai Tukarnya ke Rupiah?

Apa Mata Uang Singapura dan Berapa Nilai Tukarnya ke Rupiah?

Whats New
Jasa Marga Catat 471.000 Kendaraan Kembali ke Jabotabek pada Hari Puncak dan H+1 Lebaran

Jasa Marga Catat 471.000 Kendaraan Kembali ke Jabotabek pada Hari Puncak dan H+1 Lebaran

Whats New
Mengenal Mata Uang Myanmar dan Nilai Tukarnya ke Rupiah

Mengenal Mata Uang Myanmar dan Nilai Tukarnya ke Rupiah

Whats New
Jasa Marga Catatkan 16.000 Kendaraan Alami Saldo E-Toll Kurang Saat Arus Mudik

Jasa Marga Catatkan 16.000 Kendaraan Alami Saldo E-Toll Kurang Saat Arus Mudik

Whats New
H2+2 Lebaran, KAI Daop 1 Jakarta Catat Sebanyak 46.000 Lebih Penumpang Tiba di Jakarta

H2+2 Lebaran, KAI Daop 1 Jakarta Catat Sebanyak 46.000 Lebih Penumpang Tiba di Jakarta

Whats New
Ketentuan dan Cara Refund-Reschedule Tiket Damri

Ketentuan dan Cara Refund-Reschedule Tiket Damri

Whats New
Mengenal Mata Uang Laos dan Nilai Tukarnya ke Rupiah

Mengenal Mata Uang Laos dan Nilai Tukarnya ke Rupiah

Whats New
Sopir Dinyatakan Tersangka, Rosalia Indah Akan Patuhi Proses Hukum

Sopir Dinyatakan Tersangka, Rosalia Indah Akan Patuhi Proses Hukum

Whats New
PLN Pastikan Keandalan Pembangkit EBT Buat Suplai Listrik Saat Libur Lebaran

PLN Pastikan Keandalan Pembangkit EBT Buat Suplai Listrik Saat Libur Lebaran

Whats New
Kementan dan Provinsi Banten Kembangkan Padi Varietas Biosalin untuk Wilayah Pesisir

Kementan dan Provinsi Banten Kembangkan Padi Varietas Biosalin untuk Wilayah Pesisir

Whats New
Pemerintah Siapkan Rencana Cadangan Penyeberangan Sumatera-Jawa

Pemerintah Siapkan Rencana Cadangan Penyeberangan Sumatera-Jawa

Whats New
Urai Arus Balik di Bakauheni-Merak, Kemenhub Siapkan Kapal Tambahan Rute Panjang-Ciwandan

Urai Arus Balik di Bakauheni-Merak, Kemenhub Siapkan Kapal Tambahan Rute Panjang-Ciwandan

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com