Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kasus SIlicon Valley Bank, BI: "Stess Test" Tunjukkan Ketahanan Perbankan Indonesia Kuat

Kompas.com - 16/03/2023, 18:41 WIB
Rully R. Ramli,
Erlangga Djumena

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Bank Indonesia (BI) meyakini, kasus penutupan 3 bank di Amerika Serikat (AS)m yakni Silicon Valley Bank (SVB), Silvergate Bank, dan Signature Bank tidak akan berdampak ke sektor perbankan nasional.

Bank sentral telah melakukan serangkaian stress test, yang hasilnya menunjukkan ketahanan perbankan nasional yang kuat.

Gubernur BI Perry Warjiyo mengatakan, stress test dibuat dengan melihat sejumlah indikator perbankan yang berkaitan dengan kebangkrutan 3 bank di Negeri Paman Sam.

Baca juga: OJK Pastikan Sektor Jasa Keuangan di Indonesia Tak Ada yang Tersangkut Kasus Silicon Valley Bank

Indikator-indikator itu antara lain hubungan bank dalam negeri dengan 3 bank yang tutup, tingkat kecukupan modal perbankan, serta penempatan aset perbankan.

"Hasil stess test menunjukkan ketahanan perbankan Indonesia yang kuat," kata dia, dalam konferensi pers Rapat Dewan Gubernur (RDG) BI, Kamis (16/3/2023).

Pada indikator pertama, Perry memastikan, sebagian besar bank dalam negeri tidak terafiliasi dengan SVB, Silvergate Bank, maupun Signature Bank. Hal ini membuat sektor perbankan RI terbebas dari paparan langsung kasus tersebut.

"Dampak langsung tidak ada. Apalagi bank-bank Indonesia jarang juga kepemilkannya pada obligasi valas amerika serikat," ujarnya.

Dari sisi permodalan, bank nasional memiliki permodalan yang kuat. Hal ini terefleksikan dari rasio kecukupan modal (Capital Adequacy Ratio /CAR) sebesar 25,88 persen pada Januari 2023.

Selain itu, aset perbankan nasional relatif terjaga. Berbeda dengan SVB yang memiliki obligasi yang bisa diperdagangkan sehingga valuasinya fluktuatif, bank nasional cenderung memiliki obligasi jangka panjang yang tidak direncanakan untuk dijual lagi.

"Sehingga secara kesluruhan asesmen stress test kami menyimpulkan bahwa kondisi perbankan di Indonesia berdaya tahan terhadap dampak ini," ucap Perry.

Baca juga: Setelah Silicon Valley Bank, Giliran Credit Suisse Swiss yang Bermasalah

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Pemerintah Perlu Tinjau Ulang Anggaran Belanja di Tengah Konflik Iran-Israel

Pemerintah Perlu Tinjau Ulang Anggaran Belanja di Tengah Konflik Iran-Israel

Whats New
Ekspor Batik Aromaterapi Tingkatkan Kesejahteraan Perajin Perempuan Madura

Ekspor Batik Aromaterapi Tingkatkan Kesejahteraan Perajin Perempuan Madura

Whats New
Hadiri Halalbihalal Kementan, Mentan Amran: Kami Cinta Pertanian Indonesia

Hadiri Halalbihalal Kementan, Mentan Amran: Kami Cinta Pertanian Indonesia

Whats New
Pasar Modal adalah Apa? Ini Pengertian, Fungsi, dan Jenisnya

Pasar Modal adalah Apa? Ini Pengertian, Fungsi, dan Jenisnya

Work Smart
Syarat Gadai BPKB Motor di Pegadaian Beserta Prosedurnya, Bisa Online

Syarat Gadai BPKB Motor di Pegadaian Beserta Prosedurnya, Bisa Online

Earn Smart
Erick Thohir Safari ke Qatar, Cari Investor Potensial untuk BSI

Erick Thohir Safari ke Qatar, Cari Investor Potensial untuk BSI

Whats New
Langkah Bijak Menghadapi Halving Bitcoin

Langkah Bijak Menghadapi Halving Bitcoin

Earn Smart
Cara Meminjam Dana KUR Pegadaian, Syarat, dan Bunganya

Cara Meminjam Dana KUR Pegadaian, Syarat, dan Bunganya

Earn Smart
Ada Konflik Iran-Israel, Penjualan Asuransi Bisa Terganggu

Ada Konflik Iran-Israel, Penjualan Asuransi Bisa Terganggu

Whats New
Masih Dibuka, Simak Syarat dan Cara Daftar Kartu Prakerja Gelombang 66

Masih Dibuka, Simak Syarat dan Cara Daftar Kartu Prakerja Gelombang 66

Work Smart
Tingkatkan Daya Saing, Kementan Lepas Ekspor Komoditas Perkebunan ke Pasar Asia dan Eropa

Tingkatkan Daya Saing, Kementan Lepas Ekspor Komoditas Perkebunan ke Pasar Asia dan Eropa

Whats New
IHSG Turun 2,74 Persen dalam Sepekan, Kapitalisasi Pasar Saham Rp 11.718 Triliun

IHSG Turun 2,74 Persen dalam Sepekan, Kapitalisasi Pasar Saham Rp 11.718 Triliun

Whats New
Pelita Air Catat Ketepatan Waktu Terbang 95 Persen pada Periode Libur Lebaran

Pelita Air Catat Ketepatan Waktu Terbang 95 Persen pada Periode Libur Lebaran

Whats New
Simak, 5 Cara Tingkatkan Produktivitas Karyawan bagi Pengusaha

Simak, 5 Cara Tingkatkan Produktivitas Karyawan bagi Pengusaha

Work Smart
Konflik Iran-Israel, Kemenhub Pastikan Navigasi Penerbangan Aman

Konflik Iran-Israel, Kemenhub Pastikan Navigasi Penerbangan Aman

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com