Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pelaku UMKM Akui Masih Kesulitan Pasarkan Produk di Era Digital

Kompas.com - 18/03/2023, 19:30 WIB
Isna Rifka Sri Rahayu,
Aprillia Ika

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Para pelaku UMKM masih kesulitan untuk memasarkan produk di era digital. Penyebabnya bukan hanya karena tidak mengerti teknologi, tapi pemasaran yang konvensional masih jadi patokan dalam berwirausaha.

Salah satunya, pemilik toko di kawasan Slipi, Jakarta Barat, Varel mengaku sempat kesulitan untuk memfoto produk miliknya untuk dipasarkan secara digital. Pasalnya, penggunaan foto lama dengan tampilan ala kadar yang dia miliki tidak cukup menarik mata para pelanggan.

Pemilik Toko Krisna Wahyu, Bertha, juga mengalami kesulitan serupa. Demikian juga dengan Pemilik Qasidah Brand, Zizi, yang sudah lama masuk ke toko online namun tidak dapat mendongkrak usahanya sendiri.

Baca juga: Larangan Jual Pakaian Bekas Impor, Sandiaga: Tidak Ganggu UMKM Go Digital

Kemudian para pelaku UMKM ini melakukan diskusi bersama Jakarta Foto Produk Jakarta (JFPJ) untuk berbagi cara pemasaran produk secara digital.

"Kita sudah rebranding jadi Demosta di Shopee dan Tokopedia karena di awal kita tidak ada foto katalog khusus atau foto khusus in house, sangat terbantu lah. Kita meskipun rebranding pake foto katalog yang lama juga masih bagus," ujar Varel dalam keterangannya, Sabtu (18/3/2023).

Sementara Bertha menyebut, beberapa foto produknya kini sudah menjadi katalog yang bagus untuk pemasaran secara online.

"Setelah ada foto sih, produknya jadi bisa lebih menarik, karena baju itu harus dipakai dulu baru keliatan bagus. Terus jualan juga lebih gampang," ucap Bertha.

Baca juga: Pemasaran Asuransi lewat E-commerce Dinilai Bakal Menjanjikan

 


Terkait hal ini, Henry Siagian dari JFPJ mengungkapkan, langkah pemasaran yang diberikan kepada para UMKM itu sudah sepatutnya berjalan demikian.

Dia tidak ingin ketika pelaku UMKM diminta untuk bersaing dalam dunia digital menjadi tuntutan yang memberatkan. Apalagi dengan tidak adanya solusi yang mudah dilakukan bagi mereka.

"Buat UMKM sadar bahwa memang harus pindah ke digital itu kebutuhannya. Tapi yang di toko tetap harus jalan," kata Henry.

Menurutnya, pengelolaan pemasaran di ranah online tidak bisa dianggap remeh. Foto produk yang bagus tidak selalu bisa membuat produk tersebut menarik perhatian warganet.

"Yang jadi tantanganya para pedagang UMKM, mereka tidak tahu harus mempresentasikan produknya seperti apa ke orang. Padahal jual offline dan online itu beda," tuturnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Produk Dekorasi Rumah Indonesia Bukukan Potensi Transaksi Rp 13,6 Miliar di Interior Lifestyle Tokyo 2024

Produk Dekorasi Rumah Indonesia Bukukan Potensi Transaksi Rp 13,6 Miliar di Interior Lifestyle Tokyo 2024

Rilis
Jasa Ekspedisi Dinilai Penting, Pengguna E-Commerce Tak Bebas Tentukan Pilihan

Jasa Ekspedisi Dinilai Penting, Pengguna E-Commerce Tak Bebas Tentukan Pilihan

Whats New
Selama Sepekan Harga Emas Antam Melonjak Rp 18.000 Per Gram

Selama Sepekan Harga Emas Antam Melonjak Rp 18.000 Per Gram

Whats New
Libur Panjang Idul Adha, 75.000 Tiket Kereta Cepat Whoosh Habis Terjual

Libur Panjang Idul Adha, 75.000 Tiket Kereta Cepat Whoosh Habis Terjual

Whats New
Kisah Hitler Membangun Ekonomi Jerman yang Porak Poranda usai Perang

Kisah Hitler Membangun Ekonomi Jerman yang Porak Poranda usai Perang

Whats New
Kominfo Minta Media Sosial Tak Muat Konten Pornografi dan Judi Online

Kominfo Minta Media Sosial Tak Muat Konten Pornografi dan Judi Online

Whats New
Cash Flow Adalah: Pengertian, Jenis, dan Cara Mengaturnya

Cash Flow Adalah: Pengertian, Jenis, dan Cara Mengaturnya

Earn Smart
Libur Idul Adha, KAI: 882.164 Tiket Kereta Ludes Terjual

Libur Idul Adha, KAI: 882.164 Tiket Kereta Ludes Terjual

Whats New
Refund Tiket Kereta Bisa Lewat Aplikasi Access by KAI, Ini Caranya

Refund Tiket Kereta Bisa Lewat Aplikasi Access by KAI, Ini Caranya

Whats New
Bulog Bakal Akuisisi Sumber Beras di Kamboja, Ini Kata Guru Besar IPB

Bulog Bakal Akuisisi Sumber Beras di Kamboja, Ini Kata Guru Besar IPB

Whats New
Cerita Pedagang Kulit Ketupat Dapat Rezeki Tambahan di Momen Idul Adha

Cerita Pedagang Kulit Ketupat Dapat Rezeki Tambahan di Momen Idul Adha

Whats New
Pelemahan Rupiah dari Perspektif Tiga Generasi Krisis Mata Uang

Pelemahan Rupiah dari Perspektif Tiga Generasi Krisis Mata Uang

Whats New
Bahan Pokok Minggu 16 Juni 2024: Harga Daging Ayam Naik, Tepung Terigu Turun

Bahan Pokok Minggu 16 Juni 2024: Harga Daging Ayam Naik, Tepung Terigu Turun

Whats New
Tungku Smelter di Morowali Meledak Lagi, Menperin Panggil Manajemen

Tungku Smelter di Morowali Meledak Lagi, Menperin Panggil Manajemen

Whats New
Melonjak, Simak Harga Emas Terbaru di Pegadaian 16 Juni 2024

Melonjak, Simak Harga Emas Terbaru di Pegadaian 16 Juni 2024

Spend Smart
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com