Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Peretas Korea Utara Diduga Lakukan Pencurian Kripto Senilai 35 Juta Dollar AS

Kompas.com - 07/06/2023, 20:50 WIB
Agustinus Rangga Respati,
Akhdi Martin Pratama

Tim Redaksi

NEW YORK, KOMPAS.com - Peretas Korea Utara disebut bertanggung jawab atas pencurian sekurang-kurangnya 35 juta dollar AS dari layanan cryptocurrency populer.

Aksi pencurian ini adalah yang paling baru dari serangkaian peretasan perusahaan cryptocurrency yang terkait dengan Pyongyang.

Pejabat Amerika Serikat khawatir hasil pencurian ini digunakan untuk mendanai program senjata nuklir dan balistik rezim Korea Utara.

Peretas menguras akun cryptocurrency pelanggan dari Atomic Wallet. Perusahaan ini berbasis di Estonia dan mengeklaim telah memiliki 5 juta pengguna.

Baca juga: Mengapa Buku Putih Kripto Sangat Penting bagi Investor?

"Kurang dari 1 persen pengguna bulanan tampaknya terpengaruh oleh peretasan," ujar perusahaan, dikutip dari CNN, Rabu (7/6/2023).

Namun begitu, Atomic Wallet belum menentukan berapa banyak uang yang dicuri dan siapa yang berada di balik peretasan itu.

Beberapa korban yang terdampak peretasan mengunggah cuitan ke Twitter, memohon para peretas untuk mengembalikan uangnya. Mereka juga mencantumkan mata uang kriptonya seandainya para peretas mengasiani mereka.

Sebagai informasi, peretas Korea Utara telah mencuri miliaran dollar dari bank dan perusahaan mata uang kripto dalam beberapa tahun terakhir.

Menurut perusahan pelacak kripto di London bernama Elliptic, teknik pencucian uanga para peretas dan alat yang digunakan cocok dengan perilaku Korea Utara.

Baca juga: Bursa Kripto Meluncur Juni 2023, Ada 3 Perusahaan yang Sudah Mendaftar

Selain itu, pelacak cryptocurrency independen ZachXBT mengatakan, peretas Korea Utara kemungkinan bertanggung jawab atas insiden ini.

"Polanya mirip dengan apa yang kami lihat dengan pencucian dana Harmony pada Januari," ungkap dia.

Harmony, perusahaan yang berbasis di California telah kehilangan 100 juta dollar AS dari aksi pencucian uang.

Menggagalkan peretasan dan pencucian uang Korea Utara menjadi prioritas keamanan nasional bagi pemerintahan Joe Biden.

Seorang dari Gedung Putih mengatakan, sekitar setengah dari program rudal Korea Utara didanai oleh serangan siber dan pencucian mata uang kripto.

Baca juga: Platform Kripto Global Berguguran, Indodax Audit Kecukupan Likuiditas

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com