Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Semen Padang Dapat Pengakuan UNESCO, Erick Thohir: BUMN Tulang Punggung Ekonomi

Kompas.com - 16/05/2024, 13:00 WIB
Kiki Safitri,
Aprillia Ika

Tim Redaksi


JAKARTA, KOMPAS.com – Menteri BUMN Erick Thohir mengapresiasi pencapaian anak usaha PT Semen Indonesia (Persero) Tbk (SMGR) yakni PT Semen Padang yang mendapatkan pengakuan UNESCO sebagai dokumen sejarah penting mengenai inovasi dan perkembangan teknologi di kawasan Asia Pasifik.

Mantan Presiden Inter Milan itu mengatakan, BUMN telah menjadi tulang punggung perekonomian kita, berperan dalam menjaga stabilitas ekonomi dan ketahanan nasional.

Kesuksesan Indonesia mendapatkan pengakuan dunia melalui penetapan arsip Pabrik Indarung I milik PT Semen Padang menunjukkan bahwa Indonesia menghargai sejarah dan menjaga nilai-nilai dan warisan bangsa.

Baca juga: UNESCO Tetapkan Semen Padang sebagai Warisan Kolektif Asia Pasifik

Arsip bersejarah milik anak usaha SMGR itu sejalan dengan arahan pemerintah untuk melestarikan catatan dan dokumen sejarah tentang pabrik semen Indarung I sebagai upaya menjaga nilai sejarah yang dapat menjadi sumber inspirasi nasional dalam membentuk karakter bangsa.

“Sejak awal, BUMN telah menjadi tulang punggung perekonomian kita. Perjalanan panjang BUMN memastikan dokumentasi yang terjaga dengan baik dari masa awal hingga menjadi kekuatan utama dalam pembangunan bangsa,” kata Erick dalam siaran pers, Rabu (15/5/2025).

“Ini menjadi bentuk penghargaan kita terhadap sejarah, dedikasi, inovasi, dan kontribusi BUMN khususnya dalam pembangunan bangsa,” tambah Erick.

Baca juga: UNESCO Tetapkan Arsip Indarung I Semen Padang Jadi Memory of the World Committee for Asia and the Pacific

Arsip pabrik tertua di grup SIG tersebut kini menjadi satu dari 10 kronik sejarah di Indonesia yang membawanya semakin dekat untuk dapat ditetapkan menjadi Memory of the World (MOW) oleh Badan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Salah satu pertimbangan UNESCO mengakui arsip pabrik Indarung I sebagai memori kolektif Asia Pasifik adalah keunikan nilai sejarah mengenai inovasi dan teknologi di industri manufaktur bahan dasar yang tercatat dengan baik dalam arsip pabrik Indarung I sebagai pabrik semen pertama di Asia Tenggara.

Baca juga: Genjot Ekspor, Semen Padang Jajaki Kerja Sama dengan Singapura

 


Selain industri semen, dua industri lain yang arsip sejarahnya juga diakui sebagai memori kolektif Asia Pasifik adalah arsip penelitian industri gula di Indonesia dan arsip bisnis minuman teh di China.

Corporate Secretary SMGR, Vita Mahreyni mengatakan, Pabrik Indarung I merupakan pabrik semen pertama di Asia Tenggara, yang menjadi tonggak sejarah dan simbol kemandirian bangsa dalam pembangunan di tanah air.

”Sebagai bagian dari keluarga besar BUMN, capaian ini merupakan bentuk lain kontribusi kami untuk memperkuat posisi Indonesia di kancah internasional. Tercatatnya arsip Indarung I PT Semen Padang merupakan bukti kualitas produk bahan bangunan hingga kini,” tegas Vita Mahreyni.

Baca juga: Bidik Pasar Internasional, Semen Padang Ekspor Produk ke 4 Negara

Sebagai informasi, sejak berdiri pada 1910 dan berhenti beroperasi pada 1999, Pabrik Indarung I yang berada di Kelurahan Indarung, Kecamatan Lubuk Kilangan, Kota Padang, Sumatra Barat telah memproduksi jutaan ton semen untuk memenuhi kebutuhan semen di dalam hingga luar negeri.

Tercatat, sejumlah karya kebanggaan Indonesia diantaranya, Monumen Nasional (Monas), Gedung DPR/MPR, Jembatan Semanggi di Jakarta, hingga Jembatan Ampera di Palembang.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com