Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Konsumsi Lemah, Pertumbuhan Ekonomi Jepang Terkontraksi

Kompas.com - 16/05/2024, 13:13 WIB
Sakina Rakhma Diah Setiawan

Penulis

Sumber CNN

TOKYO, KOMPAS.com - Perekonomian Jepang mengalami kontraksi pada kuartal I 2024. Pertumbuhan ekonomi Jepang tertekan oleh melemahnya konsumsi dan permintaan eksternal.

Kondisi ekonomi Jepang ini memberikan tantangan baru bagi para pengambil kebijakan karena bank sentral berupaya untuk menaikkan suku bunga mendekati nol.

Dikutip dari CNN, Kamis (16/5/2024), data awal produk domestik bruto (PDB) dari Kantor Kabinet Jepang menunjukkan perekonomian Jepang terkontraksi 2 persen secara tahunan pada kuartal I 2024 dibandingkan kuartal sebelumnya.

Baca juga: Bertemu Menko Airlangga, Menlu Jepang Ingin Indonesia Perkuat Kolaborasi OECD-ASEAN

Ilustrasi pertumbuhan ekonomi. SHUTTERSTOCK/THAPANA_STUDIO Ilustrasi pertumbuhan ekonomi.

Data yang direvisi ke bawah menunjukkan PDB Jepang hampir tidak tumbuh pada kuartal IV 2023.

Angka tersebut berarti kontraksi kuartalan sebesar 0,5 persen, dibandingkan 0,4 persen yang diperkirakan oleh para ekonom.

Konsumsi swasta, yang menyumbang lebih dari separuh perekonomian Jepang, turun 0,7 persen, lebih besar dari perkiraan sebesar 0,2 persen. Penurunan ini merupakan yang keempat berturut-turut, terpanjang sejak 2009.

“Perekonomian Jepang mencapai titik terendah pada kuartal pertama,” kata Yoshimasa Maruyama, kepala ekonom pasar di SMBC Nikko Securities.

Baca juga: Bank Sentral Jepang Pertahankan Suku Bunga

“Perekonomian pasti akan pulih pada kuartal ini berkat kenaikan upah meskipun masih ada ketidakpastian mengenai konsumsi jasa," ujar dia.

Belanja modal, yang merupakan pendorong utama permintaan swasta, turun 0,8 persen pada kuartal I 2023, dibandingkan perkiraan sebesar 0,7 persen meskipun pendapatan korporasi cukup besar.

Permintaan eksternal, atau ekspor dikurangi impor, turun 0,3 poin persentase dari perkiraan PDB kuartal I 2024.

Para pengambil kebijakan mengandalkan kenaikan upah dan pemotongan pajak penghasilan mulai Juni 2024 untuk membantu memacu konsumsi yang lesu.

Halaman:

Artikel ini merupakan bagian dari Lestari KG Media, sebuah inisiatif untuk akselerasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan. Selengkapnya

A member of
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Proses 'Refund' Tiket Kereta Antarkota Jadi Lebih Cepat Mulai 1 Juni

Proses "Refund" Tiket Kereta Antarkota Jadi Lebih Cepat Mulai 1 Juni

Whats New
Transaksi Pasar Saham AS ‘Lesu’, Saham-saham di Wall Street Tertekan

Transaksi Pasar Saham AS ‘Lesu’, Saham-saham di Wall Street Tertekan

Whats New
Hormati Proses Hukum oleh KPK, PGN Sebut Penanganan Kasus Korupsi Tak Ganggu Layanan Operasional

Hormati Proses Hukum oleh KPK, PGN Sebut Penanganan Kasus Korupsi Tak Ganggu Layanan Operasional

Whats New
'Sidak' Kementerian ESDM Temukan Elpiji Oplosan di Hotel dan Kafe di Jakarta, Bogor, Bali

"Sidak" Kementerian ESDM Temukan Elpiji Oplosan di Hotel dan Kafe di Jakarta, Bogor, Bali

Whats New
KPPU Awasi Layanan Operasi Starlink di RI

KPPU Awasi Layanan Operasi Starlink di RI

Whats New
Simak, Ini Daftar Stasiun untuk Pembatalan Tiket Kereta di Seluruh Indonesia

Simak, Ini Daftar Stasiun untuk Pembatalan Tiket Kereta di Seluruh Indonesia

Whats New
Keluh Kesah Karyawan soal Potongan Gaji Iuran Tapera: Memberatkan!

Keluh Kesah Karyawan soal Potongan Gaji Iuran Tapera: Memberatkan!

Whats New
Buntut Kasih Harga Promo, Starlink Bantah Lakukan Predatory Pricing

Buntut Kasih Harga Promo, Starlink Bantah Lakukan Predatory Pricing

Whats New
[POPULER MONEY] Keluh Kesah PNS yang Jadi Peserta Tapera | Buntut 60 Kloter Penerbangan 'Delay', Menhub Minta Garuda Berbenah

[POPULER MONEY] Keluh Kesah PNS yang Jadi Peserta Tapera | Buntut 60 Kloter Penerbangan "Delay", Menhub Minta Garuda Berbenah

Whats New
Gaji Komite Tapera Capai Rp 43 Juta Sebulan

Gaji Komite Tapera Capai Rp 43 Juta Sebulan

Whats New
PGN Buka Suara Usai Eks Petingginya Jadi Tersangka KPK

PGN Buka Suara Usai Eks Petingginya Jadi Tersangka KPK

Whats New
Warganet Keluhkan Layanan Digital Livin' by Mandiri yang Eror

Warganet Keluhkan Layanan Digital Livin' by Mandiri yang Eror

Whats New
MPMX Bakal Bagikan Dividen Rp 115 Per Saham

MPMX Bakal Bagikan Dividen Rp 115 Per Saham

Whats New
Ada 250 Standar yang Harus Dipenuhi Indonesia untuk Jadi Anggota OECD

Ada 250 Standar yang Harus Dipenuhi Indonesia untuk Jadi Anggota OECD

Whats New
Pesan Wapres untuk Jemaah Haji Aceh, Waspada Cuaca Panas hingga Bawa Air Minum

Pesan Wapres untuk Jemaah Haji Aceh, Waspada Cuaca Panas hingga Bawa Air Minum

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com