Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Beli REC dari PLN, Emiten Sanitasi UCID Targetkan Kurangi Lebih dari 14.000 Ton CO2 Setahun

Kompas.com - 16/05/2024, 14:00 WIB
Kiki Safitri,
Aprillia Ika

Tim Redaksi


JAKARTA, KOMPAS.com - PT Uni-Charm Indonesia Tbk (UCID) membeli Renewable Energy Certificate (REC) sejumlah 143 unit dari PLN untuk Factory 1 Karawang, dan akan terus ditambah secara bertahap sesuai dengan peta jalan energi baru terbarukan (EBT) UCID.

REC adalah sertifikat energi hijau atau sertifikat energi terbarukan yang dapat digunakan untuk mengeklaim konsumsi listrik dari sumber EBT.

Dengan upaya ini, perusahaan mengungkapkan bahwa energi yang dihasilkan dari tiga pabrik bisa dialihkan ke green energy, dan berkontribusi mengurangi lebih dari 14.000 ton CO2 yang dihasilkan dalam satu tahun.

Baca juga: Transaksi Bursa Karbon Minim, Pengusaha Berikan Rekomendasi untuk OJK

Presiden Direktur Takumi Terakawa mengatakan, meningkatnya emisi gas rumah kaca yang disebabkan dari aktivitas industri, baik transportasi maupun penggunaan energi, mengakibatkan pemanasan global dan peningkatan suhu.

Karena itu, untuk mencegah semakin parahnya pemanasan global dan perubahan iklim, Pemerintah gencar mempromosikan penggunaan energi baru terbarukan (EBT), dan menargetkan net zero emission sampai dengan tahun 2060 atau lebih cepat.

“Kami yakin, untuk merealisasikan target yang dicanangkan Pemerintah, diperlukan dukungan dengan tindakan konkret termasuk dari pihak swasta, dan menyadari sebagai Perusahaan memiliki tanggung jawab untuk berkontribusi menjaga lingkungan demi masa depan,” kata Takumi, di Jakarta, Rabu (15/5/2024).

Baca juga: Mengenal Platform Jual Beli Karbon Berbasis Ritel di Indonesia

 


Upaya mendorong green energy dimulai sejak pemasangan PLTS yang dimulai dari Factory 1 di Karawang pada 2022, dilanjutkan dengan East Java Factory dan PT Uni-Charm Non-Woven Indonesia yang terletak di Jawa Timur pada 2023.

Manajer PT PLN (Persero) UP3 Karawang Imam Ahmadi mengatakan, REC adalah inovasi produk listrik hijau PLN yang mempermudah pelanggan mendapatkan pengakuan atas penggunaan EBT yang diakui internasional.

“Kami dari PLN akan terus mempenetrasikan penggunaan green energy,” kata Imam.

Halaman:


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com