Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Insiden Kebakaran Mesin Pesawat Haji Garuda, KNKT Temukan Ada Kebocoran Bahan Bakar

Kompas.com - 20/05/2024, 20:10 WIB
Isna Rifka Sri Rahayu,
Erlangga Djumena

Tim Redaksi

JAKARTA KOMPAS.com - Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) menemukan adanya kebocoran bahan bakar pada insiden kebakaran mesin pesawat Garuda Indonesia yang membawa jemaah haji asal Makassar, Rabu (15/5/2024).

Ketua Sub-Komite Investigasi Kecelakaan Penerbangan KNKT Nurcahyo Utomo mengatakan, kebocoran bahan bakar diduga menjadi penyebab mesin pesawat terbakar.

"Kita menemukan kebocoran bahan bakar. Dari video yang beredar kita tahu kalau ada kebocoran, jadi kita periksa di pesawatnya bocornya dari mana," ujarnya saat dihubungi Kompas.com, Senin (20/5/2024).

Baca juga: Pesawat Garuda yang Terbakar di Makassar Ternyata Sewaan, Pengamat Sarankan Investigasi

Atas penemuan itu, KNKT kemudian menginvestigasi penyebab kebocoran itu bisa terjadi sehingga membuat salah satu mesin pesawat Boeing 747-400 itu terbakar.

Termasuk salah satu yang diinvestigasi ialah kotak hitam atau black box pesawat yang saat ini datanya sedang dikaji.

Dalam proses investigasi ini, KNKT berkolaborasi dengan Dewan Keselamatan Transportasi Nasional Amerika Serikat (NTSB), Boeing selaku produsen pesawat, dan Pratt & Whitney selaku pembuat mesin.

"Kita sedang teliti bagaimana kebocoran terjadi. Black box juga sudah di-download datanya dan sedang dikaji," tuturnya.

Terpisah, Direktur Kelaikudaraan dan Pengoperasian Pesawat Udara Kementerian Perhubungan (Kemenhub) Mochamad Mauludin mengungkapkan, pesawat kala itu mengalami engine fire pada mesin nomor 4 saat lepas landas di Bandara Sultan Hasanuddin, Makassar.

"Pesawat melakukan burning fuel atau menghabiskan bahan bakar untuk mengurangi berat pesawat agar dapat mendarat sesuai dengan performance yang diperlukan untuk pesawat itu mendarat," ucapnya saat RDP dengan Komisi VIII DPR RI di Gedung DPR, Jakarta, Senin.

Lantaran terjadi percikan api pada mesin, pilot in command (PIC) langsung memutuskan untuk melakukan pendaratan darurat (return to base/RTB) di Bandara Sultan Hasanudin.

Meski sempat terjadi insiden, pesawat tipe Boeing 747-400 akhirnya mendarat dengan selamat di Bandara Sultan Hasanuddin sekitar pukul 17.07 Wita setelah sempat holding selama 30 menit di udara.

Sebagai informasi, penerbangan GA-1105 diberangkatkan dari Bandara Sultan Hasanuddin pada pukul 15.30 Wita dan dijadwalkan tiba di Bandara Internasional Prince Mohammad bin Abdulaziz, Madinah, pada pukul 21.10 waktu setempat.

Penerbangan tersebut mengangkut sedikitnya 450 penumpang, yang merupakan rombongan calon jemaah haji asal embarkasi Makassar serta 18 awak pesawat.

Baca juga: Mesin Pesawat Garuda Terbakar Usai Take Off, Kemenhub Lakukan Inspeksi Khusus

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com