Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Anomali Harga Emas yang Terus-menerus Cetak Rekor Tertinggi

Kompas.com - 22/05/2024, 05:00 WIB
Rully R. Ramli,
Aprillia Ika

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Pergerakan harga emas dunia yang terus melonjak dan berkali-kali memecahkan rekor tertinggi selama beberapa bulan terakhir dinilai sebagai suatu "anomali".

Pasalnya, tren kenaikan harga emas terjadi di tengah tingkat suku bunga acuan bank sentral berbagai negara yang masih tinggi.

Chief Economist DBS Bank Taimur Baig menjelaskan, harga emas dan tingkat suku bunga sebenarnya memiliki hubungan terbalik. Apabila tingkat suku bunga bank sentral sedang tinggi maka harga emas rendah, begitu pun sebaliknya.

Dengan tingkat suku bunga acuan yang tinggi, investor akan mendapatkan imbal hasil yang lebih besar dari instrumen berbasiskan dollar AS. Oleh karenanya, ketika suku bunga tinggi, investor biasanya akan beralih dari instrumen tanpa imbal hasil, seperti emas, ke instrumen dengan underlying dollar AS.

"Dengan melihat tingginya tingkat suku bunga saat ini, emas seharusnya diperdagangkan di level yang sangat rendah, mungkin 500 dollar AS, tapi harga emas saat ini diperdagangkan di angka 2.400 dollar AS atau lebih tinggi," tutur Taimur, dalam DBS Asian Insights Conference 2024, di Hotel Mulia, Jakarta, Selasa (21/5/2024).

"Ini sangat langka di tengah tingginya tingkat suku bunga AS, instrumen dengan imbal hasil 0 persen bisa bergerak positif," sambungnya.

Baca juga: Harga Emas Dunia Menguat berkat Pelemahan Dollar AS

Lebih lanjut, Taimur bilang, "keunikan" pergerakan harga emas saat ini utamanya disebabkan oleh tingginya volatilitas dinamika global. Pergerakan pasar emas belakangan lebih didorong oleh kekhawatiran pasar terhadap tensi geopolitik dunia.

"Oleh karenanya, meskipun anda bisa membeli dollar AS dan mendapat imbal hasil 4,5 - 5,5 persen dengan memakirkan uang anda, Anda tetap ingin menempatkan uang Anda di emas," tuturnya.

Menurutnya, ketidakpastian global memicu pelaku pasar, baik dari sektor publik maupun swasta, untuk mendiversifikasikan asetnya ke emas. Ini dilakukan dengan melihat adanya historis pembekuan aset berupa dollar AS yang dilakukan terhadap bank sentral negara yang berada dalam konflik.

"Kita lihat yang terjadi pasca Rusia menginvasi Ukraina, banyak aset bank sentral Rusia dibekukan," ucap Taimur.

Baca juga: Logam Mulia Bisa Jadi Pelindung Aset, Bagaimana Penjelasannya?


Sebagai informasi, dilansir dari Kontan, harga emas spot sempat kembali menyentuh level tertinggi 2.449,89 pada perdagangan Senin (20/5/2024).

Berbagai analis menyebutkan, tren kenaikan harga emas dipicu oleh berbagai faktor yang berkaitan dengan ketidakpastian global, mulai dari ekspektasi penurunan suku bunga AS, stimulus China, hingga ketegangan geopolitik.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Pengamat: Starlink Harusnya Jadi Penyedia Akses bagi Operator Telekomunikasi...

Pengamat: Starlink Harusnya Jadi Penyedia Akses bagi Operator Telekomunikasi...

Whats New
Studi Ungkap 20 Persen Karyawan di Dunia Mengalami Kesepian, Ini Cara Mengatasinya

Studi Ungkap 20 Persen Karyawan di Dunia Mengalami Kesepian, Ini Cara Mengatasinya

Work Smart
PGN Sebut Penjualan Gas Bumi di Jawa Barat Mencapai 45 BBTUD

PGN Sebut Penjualan Gas Bumi di Jawa Barat Mencapai 45 BBTUD

Whats New
Kemenhub dan US Coast Guard Jajaki Peluang Kerja Sama Pengembangan SDM KPLP

Kemenhub dan US Coast Guard Jajaki Peluang Kerja Sama Pengembangan SDM KPLP

Whats New
Indonesia Disebut Berpotensi Jadi Pemimpin Produsen Hidrogen Regional, Ini Alasannya

Indonesia Disebut Berpotensi Jadi Pemimpin Produsen Hidrogen Regional, Ini Alasannya

Whats New
Kuota BBM Subsidi 2025 Diusulkan Naik Jadi 19,99 Juta KL

Kuota BBM Subsidi 2025 Diusulkan Naik Jadi 19,99 Juta KL

Whats New
Bos Superbank Akui Selektif  Jalin Kerja Sama Pembiayaan Lewat 'Fintech Lending'

Bos Superbank Akui Selektif Jalin Kerja Sama Pembiayaan Lewat "Fintech Lending"

Whats New
Sambangi Korsel, Pertamina Gas Jajaki Peluang Bisnis Jangka Panjang LNG Hub

Sambangi Korsel, Pertamina Gas Jajaki Peluang Bisnis Jangka Panjang LNG Hub

Whats New
Kata Sandiaga soal Banyaknya Keluhan Tiket Pesawat yang Mahal

Kata Sandiaga soal Banyaknya Keluhan Tiket Pesawat yang Mahal

Whats New
Elpiji 3 Kg Direncanakan Tak Lagi Bebas Dibeli di 2027

Elpiji 3 Kg Direncanakan Tak Lagi Bebas Dibeli di 2027

Whats New
Blibli Catat Penjualan 1.000 Motor Yamaha NMAX Turbo dalam 40 Menit

Blibli Catat Penjualan 1.000 Motor Yamaha NMAX Turbo dalam 40 Menit

Whats New
Bos Pupuk Indonesia: Produksi Padi akan Turun 5,1 Juta Ton jika Program HGBT Tak Dilanjutkan

Bos Pupuk Indonesia: Produksi Padi akan Turun 5,1 Juta Ton jika Program HGBT Tak Dilanjutkan

Whats New
Masyarakat Kini Bisa Buka Rekening Superbank via Aplikasi Grab

Masyarakat Kini Bisa Buka Rekening Superbank via Aplikasi Grab

Whats New
Kemenkop-UKM Ingatkan Pentingnya Pengawasan Penggunaan QRIS

Kemenkop-UKM Ingatkan Pentingnya Pengawasan Penggunaan QRIS

Whats New
OJK Sebut Porsi Pembiayaan Bank Lewat 'Fintech Lending' Masih Rendah

OJK Sebut Porsi Pembiayaan Bank Lewat "Fintech Lending" Masih Rendah

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com