Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Industri Susu China Perketat Standar Keamanan Pangan

Kompas.com - 22/05/2024, 22:30 WIB
Lusia Kus Anna,
Aprillia Ika

Tim Redaksi

QIQIHAR, KOMPAS.com - Konsumsi susu dan produk turunannya di China terus mengalami kenaikan setelah pemerintah memperketat keamanan pangan usai skandal melamin pada produk susu bayi di tahun 2008 silam.

Setelah skandal yang menyebabkan beberapa bayi meninggal dan sakit, pemerintah China mereformasi manajemen produksi susu, termasuk mengubah undang-undang terkait untuk memperkuat keamanan pangan dan meningkatkan standar teknis.

Melamin bukan termasuk bahan baku makanan dan tidak boleh ditambahkan ke dalam susu dan produk susu. Penambahan ilegal zat ini ke dalam susu seperti yang dilakukan perusahaan susu Sanlu, terutama untuk meningkatkan kandungan protein dalam pangan dengan mengukur kandungan nitrogen.

Meski demikian, karena melamin digunakan untuk memproduksi bahan kemasan makanan, pestisida dan pupuk, maka mungkin terdapat sedikit residu melamin dalam makanan.

Baca juga: Menko Airlangga Siapkan Pengadaan Susu untuk Program Makan Siang Gratis Prabowo

Sapi perah berada di mesin pemerah susu otomatis di peternakan milik perusahaan susu Feihe di Qiqihar, China.KOMPAS.com/Lusia Kus Anna Sapi perah berada di mesin pemerah susu otomatis di peternakan milik perusahaan susu Feihe di Qiqihar, China.

Saat ini pemerintah Tiongkok menetapkan batas atas kandungan residu melamin pada produk susu formula adalah 1 mg/kg, sama dengan batas yang ditetapkan oleh Australia dan Selandia Baru.

Penerapan nilai batas tersebut juga telah mendapat masukan dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan Organisasi Pangan dan Pertanian PBB (FAO).

Dikutip dari Dairynews, pemerintah Tiongkok saat ini terus meningkatkan pengawasan terhadap produk susu, dengan inisiatif seperti proyek 'Excellent Milk' yang memantau secara ketat peningkatan kualitas dan keamanan.

Baca juga: Kata Peternak Sapi Perah: Banyak Susu Dicampur Air, Tak Efektif Atasi Stunting

Rantai produksi terintegrasi

Daya beli masyarakat Tiongkok yang meningkat imbas kemajuan ekonominya, membuat konsumen memiliki tuntutan yang lebih tinggi terhadap kualitas produk susu, yang secara tidak langsung mendorong berkembangnya industri susu.

China Feihe, pembuat susu formula bayi terbesar di Tiongkok, merupakan satu-satunya produsen susu yang tidak termasuk dalam skandal susu melamin di tahun 2008.

Untuk menjaga mutu produknya, perusahaan yang berdiri tahun 1962 ini membuat peternakan sapi perah yang terintegrasi dengan pabrik pengolahan susu.

Baca juga: Prabowo Mau Impor 1,5 Juta Sapi, Asosiasi Koperasi Susu Berikan 4 Catatan

General Manager Feihe Farm, Yu Yuanming mengatakan peternakan sapi perah milik Feihe yang berlokasi di Qiqihar, China, merupakan yang paling maju.

Selain kandang sapi yang modern dan pakan yang bergizi, proses pemerahan susu juga menggunakan mesin pemerah otomatis tanpa campur tangan manusia untuk mengurangi kemungkinan kontaminasi.

"Sejak tahun 2006 Feihe menjadi pelopor sebagai peternakan dengan jumlah sapi perah holstein mencapai puluhan ribu. Peternakan kami memiliki kapasitas produksi 300 ton susu segar per hari," kata Yuanming saat menerima kunjungan tim dokter dan media dari Indonesia, termasuk Kompas.com pada (16/5/2024).

Baca juga: Mengapa RI Sangat Bergantung Impor Susu?

Halaman:

Artikel ini merupakan bagian dari Lestari KG Media, sebuah inisiatif untuk akselerasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan. Selengkapnya

A member of


Terkini Lainnya

Lowongan Kerja Yamaha Indonesia untuk Lulusan SMA-S1, Simak Persyaratannya

Lowongan Kerja Yamaha Indonesia untuk Lulusan SMA-S1, Simak Persyaratannya

Work Smart
Menteri ESDM Sebut Izin Kelola Tambang NU Bisa Terbit Tahun Ini

Menteri ESDM Sebut Izin Kelola Tambang NU Bisa Terbit Tahun Ini

Whats New
Impor Indonesia Mei 2024 Turun, Ini Penyebabnya

Impor Indonesia Mei 2024 Turun, Ini Penyebabnya

Whats New
IHSG Ditutup Turun Tipis, Rupiah Bangkit

IHSG Ditutup Turun Tipis, Rupiah Bangkit

Whats New
HUT Jakarta, Kereta Cepat Whoosh Ada Diskon 20 Persen

HUT Jakarta, Kereta Cepat Whoosh Ada Diskon 20 Persen

Spend Smart
Neraca Perdagangan RI Surplus 2,93 Miliar Dollar AS, Menko Airlangga: Didukung Sektor Nonmigas

Neraca Perdagangan RI Surplus 2,93 Miliar Dollar AS, Menko Airlangga: Didukung Sektor Nonmigas

Whats New
Hadirkan Terobosan Baru, Wiejaya Plus Berikan Dukungan Lengkap untuk Klinik Kecantikan di Indonesia

Hadirkan Terobosan Baru, Wiejaya Plus Berikan Dukungan Lengkap untuk Klinik Kecantikan di Indonesia

Whats New
Rupiah Menguat, tetapi Masih di Atas Rp 16.300 per Dollar AS

Rupiah Menguat, tetapi Masih di Atas Rp 16.300 per Dollar AS

Whats New
Ekonom: Pelemahan Rupiah Pengaruhi Laju Pertumbuhan Pasar Saham

Ekonom: Pelemahan Rupiah Pengaruhi Laju Pertumbuhan Pasar Saham

Whats New
Pengamat Sebut Ekonomi Indonesia Terdampak Tren Pelemahan Permintaan Global

Pengamat Sebut Ekonomi Indonesia Terdampak Tren Pelemahan Permintaan Global

Whats New
Pelindo Layani Pelayaran Perdana Resort World Cruises, Pelabuhan Tanjung Priok Jadi Salah Satu Homeportnya

Pelindo Layani Pelayaran Perdana Resort World Cruises, Pelabuhan Tanjung Priok Jadi Salah Satu Homeportnya

Whats New
Dollar AS Terus Tekan Rupiah, Ini Penyebabnya Menurut Ekonom

Dollar AS Terus Tekan Rupiah, Ini Penyebabnya Menurut Ekonom

Whats New
Pupuk Organik Bersubsidi Akan Disalurkan Agustus 2024

Pupuk Organik Bersubsidi Akan Disalurkan Agustus 2024

Whats New
Idul Adha, Prudential Syariah Salurkan Hewan Kurban Senilai Lebih dari Rp 127 Juta

Idul Adha, Prudential Syariah Salurkan Hewan Kurban Senilai Lebih dari Rp 127 Juta

Whats New
ESDM: Kelanjutan Harga Gas Murah untuk Industri Masih Tunggu Jokowi

ESDM: Kelanjutan Harga Gas Murah untuk Industri Masih Tunggu Jokowi

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com