Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Emiten Beras, NASI Bidik Pertumbuhan Penjualan 20 Pesen Tahun Ini

Kompas.com - 28/05/2024, 16:30 WIB
Kiki Safitri,
Aprillia Ika

Tim Redaksi


JAKARTA, KOMPAS.com – PT Wahana Inti Makmur Tbk (NASI) membidik pertumbuhan penjualan berkisar 15-20 persen pada tahun 2024 atau senilai Rp 79,2 miliar.

Direktur Utama NASI Piero Mustafa menilai, pertumbuhan penjualan tersebut ditopang oleh demand atau permintaan yang terus tumbuh seiring peningkatan populasi penduduk dan kebutuhan pasar.

“Kami melihat peluang pasar beras di Indonesia masih potensial, termasuk untuk jenis beras khusus,” kata Piero di Jakarta, Selasa (28/5/2024).

“Karena itu, kami menargetkan pertumbuhan pendapatan penjualan berkisar 15-20 persen pada tahun ini,” lanjut dia.

Baca juga: Emiten Produk Kecantikan VICI Bakal Bagi Dividen Tunai Rp 46,9 Miliar

Piero menjelaskan, produk yang didistribusikan oleh NASI mencakup beras umum dan beras khusus. Beras umum mencakup beras pecah kulit dan beras sosoh.

Sedangkan beras khusus terdiri atas beras ketan, beras merah, beras hitam, beras varietas lokal, beras fortifikasi, beras organik, beras indikasi geografis, beras dengan klaim kesehatan, dan beras tertentu yang tidak dapat diproduksi di dalam negeri.

Sementara itu, dari kelas mutu beras terdiri atas beras premium, beras medium, beras submedium, dan beras pecah. Mutu beras merupakan nilai yang ditentukan atas dasar kriteria keamanan, kandungan gizi, organoleptik, fisik, dan komposisi.

“Kami melihat kebutuhan akan beras khusus kian meningkat seiring kesadaran konsumen terhadap kesehatan, terutama pascapandemi Covid-19,” ujar Piero.

“Kami melakukan penetrasi pasar pasar lewat dua klasifikasi beras, yakni umum dan khusus. Komposisi produk yang kami distribusikan selama ini porsinya seimbang, yakni 50 persen beras umum dan 50 persen beras khusus,” ujarnya.

Baca juga: Emiten Ritel RANC Absen Bagi Dividen, Ini Sebabnya


Sebagai informasi, konsumsi beras di Indonesia masih tinggi, bahkan terus meningkat sepanjang 2019-2023 sehingga membuka peluang bisnis distribusi beras di Indonesia menjadi kian lebar.

Data Konsumsi Pangan Tahun 2023 oleh Pusat Data dan Sistem Informasi Pertanian Sekretaris Jenderal Kementerian Pertanian Tahun 2023, konsumsi beras dan beras ketan masyarakat Indonesia pada 2023 tercatat sebesar 81,23 kilogram per kapita per tahun.

Angka itu meningkat bila dibandingkan dengan tahun 2019 yang di level 78,71 kilogram per kapita per tahun. Namun, konsumsi tahun 2023 turun 0,15 persen bila dibandingkan setahun sebelumnya menjadi sekitar 81,35 kilogram per kapita per tahun.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com