Brand Tidak Ada Gunanya Tanpa Karakter

Kompas.com - 10/11/2009, 08:44 WIB
EditorEdj

KOMPAS.com - “Di masa depan, semua orang akan menjadi terkenal dalam 15 menit.” Demikian yang diprediksikan oleh Andy Warhol pada tahun 1968 lewat ungkapannya ’15 menit’ yang terkenal.

Di era New Wave seperti sekarang, tentunya prediksi artis legendaris tersebut sudah kurang lebih menjadi kenyataan. Di jaman yang serba canggih dan saling terhubung seperti sekarang, setiap orang bisa mencapai ketenaran (asal mau) dengan serba instan. Dengan adanya YouTube, Facebook, Flickr, dan lain sebagainya, sangat mudah bagi orang untuk menjadi terkenal. Dan sudah banyak contohnya. Bisa Anda lihat sendiri di sebuah masukan dari Wikipedia mengenai daftar fenomena internet, mulai dari Honglaowai (orang Amerika yang suka menyanyikan lagu komunis dengan bahasa Cina) sampai Judson Laipply (dengan Evolution of Dance-nya).

Seiring dengan perkembangan jaman, selama empat dekade ungkapan 15 menit dari Andy Warhol memang terus ‘direvisi’ oleh banyak orang. Momus, seorang artis dari Skotlandia, pernah mengatakan di tahun 1991 bahwa “…di masa depan, semua orang bisa terkenal setidaknya di hadapan 15 orang.” Ungkapan ini kini dikembangkan lagi oleh banyak orang, terutama para aktivis di dunia Web 2.0, yang mengatakan “…dengan internet, setidaknya jika Anda tidak berhasil untuk mencapai ketenaran selama 15 menit, Anda dapat terkenal di hadapan 15 orang.”

Dalam konteks pop marketing, kami tertarik dengan apa yang dikatakan oleh majalah Rolling Stone di dalam editor’s note-nya barusan ini, bahwa dunia digital saat ini semakin membunuh merek band (brand) yang superstar. Sebagaimana yang dikatakan di sana “Nama besar tidak penting. Lagu adalah kunci utama.”

Menurut kami sendiri, perubahan dari analog ke digital di industri musik, tentunya telah merubah banyak hal baik di sisi supply dan di sisi demand. Proses produksi musik jadi lebih mudah, dan untuk mengkonsumsi produk musik pun juga tentunya menjadi lebih gampang. Dan semua itu terjadi karena semakin banyaknya konektor di dunia offline dan online, yang sifatnya eksperiensial, mobile, dan sosial, yang ada di mana-mana, here, there, and everywhere.

Di era New Wave seperti sekarang, ketenaran bisa didapati secara instan. Evan Brimob contohnya bisa mendadak terkenal dalam hitungan menit. Dan bisa mendadak terkenal di hadapan masyarakat umum sampai presiden.

Dunia New Wave sarat dengan orang amatir yang tampil. Dengan adanya konektor, orang-orang yang amatir pun bisa membuat sesuatu, memasarkan sesuatu, dan menjadi tenar. Ketenaran bisa cepat didapati, bisa cepat pula meredup. Orang bisa terkenal dalam sehari di internet, dan nyaris tak terdengar lagi di hari kedua. Makanya untuk menjadi tenar secara sustainable, harus ada karakter yang konsisten dan memiliki nilai otentisitas.

Di era New Wave, yang menjadi penting bukan lagi brand-building, tapi character-building. Tugas pemasar adalah membangun dan menjaga karakter sesungguhnya dari brand. Dalam hal ini, yang menjadi penting adalah bagaimana membangun sebuah karakter yang baik dan manusiawi agar dapat diterima lebih mudah di tengah komunitasnya.

Kami tertarik dengan apa yang dikatakan Josephson Institute yang mengatakan bahwa pada dasarnya ada enam dasar karakter yang baik dari seorang manusia; truthfulness, respect, responsibility, fairness, care, dan citizenship. Jika diterjemahkan ke dalam bahasa pemasaran, artinya pembangunan karakter yang dilakukan oleh pemasar di era New Wave harus berlandaskan nilai-nilai yang terkait dengan kejujuran, saling menghormati, tanggung-jawab, prinsip keadilan, peduli satu sama lain, dan jiwa ‘merakyat’ yang horisontal. Tanpa karakter seperti ini, brand di era New Wave akan kosong melompong. A brand, without character, is nothing.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Majukan Pangan Indonesia, ID Food Lakukan Sejumlah Langkah Transformasi Lanjutan

Majukan Pangan Indonesia, ID Food Lakukan Sejumlah Langkah Transformasi Lanjutan

Rilis
Komisaris: Pengertian, Peran, Tugas, Tanggung Jawab, dan Gajinya

Komisaris: Pengertian, Peran, Tugas, Tanggung Jawab, dan Gajinya

Whats New
Cara Transfer Pulsa XL ke Sesama XL dan Axis dengan Mudah

Cara Transfer Pulsa XL ke Sesama XL dan Axis dengan Mudah

Spend Smart
Ada Pameran Arsip dan Mobil Kepresidenan di Sarinah, Erick Thohir: Momen Milenial Kenali Sejarah RI

Ada Pameran Arsip dan Mobil Kepresidenan di Sarinah, Erick Thohir: Momen Milenial Kenali Sejarah RI

Whats New
Perkuat Ekosistem 'Cashless', BNI Gandeng Indomaret

Perkuat Ekosistem "Cashless", BNI Gandeng Indomaret

Whats New
Syarat dan Cara Transfer Pulsa Indosat Terbaru 2022

Syarat dan Cara Transfer Pulsa Indosat Terbaru 2022

Spend Smart
Ada Aturan PSE , Pemerintah Didorong Percepat Pembahasan RUU Perlindungan Data Pribadi

Ada Aturan PSE , Pemerintah Didorong Percepat Pembahasan RUU Perlindungan Data Pribadi

Whats New
Harga Gandum Meningkat, Komisi IV Dukung Kementan Perluas Substitusi Pangan Lokal dengan Sorgum

Harga Gandum Meningkat, Komisi IV Dukung Kementan Perluas Substitusi Pangan Lokal dengan Sorgum

Whats New
Mengenal Perusahaan Outsourcing, Penyedia Jasa yang Kerap Dibutuhkan Perusahaan Multinasional

Mengenal Perusahaan Outsourcing, Penyedia Jasa yang Kerap Dibutuhkan Perusahaan Multinasional

Rilis
Atasi Kompleksitas Distribusi ke Warung Kelontong, GoToko Lanjutkan Ekspansi Bisnis

Atasi Kompleksitas Distribusi ke Warung Kelontong, GoToko Lanjutkan Ekspansi Bisnis

Whats New
Dinilai Terlalu Tinggi, Ekonom Usulkan Tarif Ojol Naik Maksimal 10 Persen

Dinilai Terlalu Tinggi, Ekonom Usulkan Tarif Ojol Naik Maksimal 10 Persen

Whats New
Apa Itu Koperasi: Pengertian, Sejarah, Fungsi, Tujuan, dan Prinsipnya

Apa Itu Koperasi: Pengertian, Sejarah, Fungsi, Tujuan, dan Prinsipnya

Earn Smart
7 Cara Membuat CV Lamaran Kerja secara Online, Mudah dan Gratis

7 Cara Membuat CV Lamaran Kerja secara Online, Mudah dan Gratis

Work Smart
Bahlil Sebut Siap-Siap Jika Harga BBM Naik, Ini Kata Sri Mulyani

Bahlil Sebut Siap-Siap Jika Harga BBM Naik, Ini Kata Sri Mulyani

Whats New
Indofood Dukung Bahan Baku Lokal untuk Mi Instan

Indofood Dukung Bahan Baku Lokal untuk Mi Instan

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.