"Rosa Rosa" Versi Irwan Hidayat

Kompas.com - 13/10/2010, 07:49 WIB
EditorJimmy Hitipeuw
Oleh Pieter P Gero

KOMPAS.com - Belakangan ini iklan produk Kuku Bima Energik ataupun Tolak Angin dengan bintang sejumlah olahragawan dan tokoh berlatar belakang budaya dan pemandangan alam bermunculan di media massa. Kedua produk itu merupakan produk andalan PT Sido Muncul yang dipimpin Irwan Hidayat.

Pria kelahiran Yogyakarta, 23 April 1947, dan sulung dari lima bersaudara ini meneruskan bisnis jamu yang dikembangkan dari sang nenek sejak 70 tahun lalu. Berawal di Yogyakarta, sejak tahun 1949, PT Sido Muncul (Impian yang Terwujud) pindah dan berbasis di Semarang, Jawa Tengah.

Ditemui di kantornya di Jakarta awal Oktober, Irwan bertutur soal bagaimana dia mengelola perusahaan keluarga ini bersama adik-adiknya. ”Kompak dan rukun menjadi modal utama PT Sido Muncul seperti sekarang ini. Soal kesuksesan merupakan rahasia Tuhan,” ujarnya. Dia menambahkan, ”Jika saudara rukun, tanah akan menjadi emas”.

Berikut petikan wawancara dengan Irwan Hidayat:

Mengedepankan budaya dan keunikan alam dalam promosi produk, apa latar belakangnya?

Pertama, ide ini muncul saat Malaysia menggunakan sejumlah budaya kita sebagai bagian dari promosi pariwisatanya. Ini berarti semua budaya kita itu bagus dan dimanfaatkan negara lain. Mengapa kita sendiri tidak menggunakannya? Saya lantas berpikir mengapa tidak saya gunakan dan digabungkan dengan mengiklankan, mempromosikan produk saya. Jadi, di satu sisi saya berharap penjualan produk meningkat sekaligus juga membuat budaya dan keunikan alam kita menjadi lebih berguna.

Maksudnya?

Seperti pariwisata. Kami pergi ke Papua, Sumba Barat (Nusa Tenggara Timur), serta Labuan Bajo dan Komodo (Flores Barat, Nusa Tenggara Timur). Iklan dan promosi itu bisa memuat produk kami dikenal orang dan daerah- daerah ini lebih maju, terutama pariwisatanya, karena kini dikenal orang.

Kuku Bima Energik dengan bintang iklan olahragawan hingga Mbah Marijan bagaimana?

Pertama, itu jamu kuat. Tahun 2004, kami buat pengembangannya sebagai minuman energik. Jadilah merek Kuku Bima Energik. Bukan jamu lagi, tetapi minuman suplemen untuk menambah semangat dan daya tahan tubuh. Jadi, para olahragawan yang dipakai. Tetapi, kami menggunakan Mbah Marijan itu karena praktisi kebudayaan, penjaga Gunung Merapi, ini khan tradisi orang Indonesia. Dia juga kejawen. Terus menggunakan kata rosa (baca: roso) itu karena menjunjung bahasa lokal. Mengapa harus pakai bahasa asing.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemerintah Pastikan Gaji Ke-13 ASN Cair Besok

Pemerintah Pastikan Gaji Ke-13 ASN Cair Besok

Whats New
Sri Mulyani: Subsidi BBM Rp 520 Triliun Banyak Dinikmati Orang Kaya...

Sri Mulyani: Subsidi BBM Rp 520 Triliun Banyak Dinikmati Orang Kaya...

Whats New
Untuk Ketiga Hari Berturut-turut, IHSG Kembali Ditutup Merah

Untuk Ketiga Hari Berturut-turut, IHSG Kembali Ditutup Merah

Whats New
PPSKI Pertanyakan Kevalidan Data Penyebaran Wabah PMK Milik Pemerintah

PPSKI Pertanyakan Kevalidan Data Penyebaran Wabah PMK Milik Pemerintah

Whats New
Kini Buka Akun Bank Raya Bisa Lewat Aplikasi BRImo

Kini Buka Akun Bank Raya Bisa Lewat Aplikasi BRImo

Whats New
BNI Sekuritas Targetkan IHSG Tembus Level 7.600 Sampai dengan Akhir Tahun

BNI Sekuritas Targetkan IHSG Tembus Level 7.600 Sampai dengan Akhir Tahun

Whats New
Tangani Wabah PMK, Mentan SYL Luncurkan Gerakan Disinfeksi Nasional

Tangani Wabah PMK, Mentan SYL Luncurkan Gerakan Disinfeksi Nasional

Whats New
Melalui MyPertamina, BPH Migas Harap Penyaluran Solar-Pertalite Lebih Terkontrol

Melalui MyPertamina, BPH Migas Harap Penyaluran Solar-Pertalite Lebih Terkontrol

Whats New
Biar Tak Cuma “Numpang” Lewat, Sisihkan Gaji untuk 3 Aktivitas Berikut

Biar Tak Cuma “Numpang” Lewat, Sisihkan Gaji untuk 3 Aktivitas Berikut

BrandzView
Home Credit Raih Pembiayaan Barang Rp 710 Miliar Selama Ramadhan

Home Credit Raih Pembiayaan Barang Rp 710 Miliar Selama Ramadhan

Whats New
Bank Mayapada Angkat Miranda Goeltom Jadi Wakil Komisaris Utama

Bank Mayapada Angkat Miranda Goeltom Jadi Wakil Komisaris Utama

Whats New
Pekerja Migran Indonesia Makin Mudah Ambil dan Kirim Uang dari Luar Negeri

Pekerja Migran Indonesia Makin Mudah Ambil dan Kirim Uang dari Luar Negeri

Rilis
Cara Daftar MyPertamina Tanpa Aplikasi dan 'Smartphone'

Cara Daftar MyPertamina Tanpa Aplikasi dan "Smartphone"

Whats New
Harga Minyak Goreng Kemasan di Indomaret, Alfamart, dan Griya Yogya

Harga Minyak Goreng Kemasan di Indomaret, Alfamart, dan Griya Yogya

Spend Smart
Pro Kontra Cuti Melahirkan 6 Bulan yang akan Disahkan Jadi RUU Inisiatif DPR: Didukung Buruh, Dipusingkan Pengusaha

Pro Kontra Cuti Melahirkan 6 Bulan yang akan Disahkan Jadi RUU Inisiatif DPR: Didukung Buruh, Dipusingkan Pengusaha

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.