Operator Jalan Tol Merugi Gara-gara Antrean

Kompas.com - 01/03/2011, 14:18 WIB
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Kemacetan yang terjadi di Merak-Bakauheni yang terjadi sejak 3 Februari lalu telah merugikan operator jalan tol Tangerang-Merak, PT Marga Mandala Sakti (MMS). Kerugian diperkirakan mencapai miliaran rupiah.

Menteri Pekerjaan Umum Djoko Kirmanto mengaku masih menghitung nilai kerugian akibat antrean truk tersebut. Menurutnya, kerugian terjadi karena sejumlah terpaksa dikeluarkan di Cilegon Barat atau Cilegon Timur.

Kerugian juga timbul karena jumlah kendaraan yang melalui tol tersebut berkurang. Direktur Operasi MMS Sunarto Sastrowiyoto mengatakan, arus lalu lintas turun dari 6.500 kendaraan per hari menjadi 1.000 hingga 1.500 per hari. "Frekuensi komuter juga berkurang dan rambu-rambu di jalan tol pada sepanjang antrian banyak yang dirusak oleh para sopir truk," katanya, Selasa (1/3/2011).

Kerugian juga terjadi karena lapisan aspal jalan tol yang habis diperbaiki 2010 itu akan menjadi cepat rusak. "Rusaknya antara lain karena kena tetesan solar truk," katanya.

Walaupun sebenarnya, lapisan jalan tol tersebut masih menjadi tanggung jawab kontraktor, Sunarto mengatakan, kontraktor tidak lagi mau bertanggung jawab. "Mereka sudah berkirim surat bahwa hal itu bukan menjadi tanggung jawab mereka lagi," katanya.

Menurut catatatan Kementerian Pekerjaan Umum, antrean panjang tersebut terjadi karena pengetatan masalah keaman setelah kejadian kebakaran KM Lautan Teduh. Semalam (28/2/2011), antrean sempat habis di jalan tol, tetapi pada Selasa pagi kemacetan kembali terjadi. (Petrus Dabu/Kontan)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.