Kereta Cepat, Tidak Mungkin Tidak Pakai APBN

Kompas.com - 27/05/2012, 08:07 WIB
|
EditorReza Wahyudi

JAKARTA, KOMPAS.com - Deputi Bidang Koordinasi Infrastruktur dan Prasarana Wilayah Kementerian Koordinator Perekonomian, Luky Eko Wuryanto mengatakan penyediaan kereta api cepat ataupun supercepat harus memakai Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN).

Tidak mungkin dana untuk merealisasikan kereta api itu diserahkan seluruhnya ke pihak swasta.

"Nggak mungkin (tidak pakai APBN) karena kalau namanya kereta yang jelas yang paling gampang dimengerti relnya saja harus dari Pemerintah. Nggak ada swasta yang mau bangun rel," sebut Luky kepada Kompas.com, di Jakarta, Jumat (25/5/2012).

Ia menyebutkan, bila rel itu untuk jarak dekat, kata dia, masih memungkinkan pembangunannya diserahkan ke pihak swasta, seperti Manggarai-Bandara Soekarno-Hatta.

Akan tetapi, jika swasta diberikan izin untuk pembangunan rel, pasti kompensasi yang diminta lebih banyak. Swasta mungkin meminta izin untuk membangun yang lain demi menutup biaya pembangunan rel.

"Tapi pasti konsesinya mintanya banyak. Ok saya bangun itu tapi sebagai ininya, saya dapat bangun mal tertentu yang bisa kompensasi kerugian itu," sambung dia.

Oleh sebab itu, lanjut Luky, Pemerintah mau tidak mau yang membangun relnya. Dan swasta, misalnya, diberikan kesempatan untuk menyediakan sarana perkeretaapiannya. "Jadi mustinya harus Pemerintah yang bangun relnya, nanti sisanya (atau) rolling stock-nya baru swasta. Pasti harus Pemerintah," pungkas dia.

Ketua Forum Transportasi Perkeretaapian Masyarakat Transportasi Indonesia, Djoko Setijowarno, sempat berpendapat Pemerintah tidak boleh menggunakan APBN untuk membangun kereta api cepat ataupun supercepat di wilayah Jawa yang sekarang ini sedang dikaji. "Saya kira bisa saja asal jangan pakai APBN," sebut Djoko kepada Kompas.com, di Jakarta, Kamis (24/5/2012).

Menurut dia, lebih baik dana pembangunan kereta tersebut diserahkan kepada investor asing yang mengatakan proyek tersebut layak dijalankan. Sementara APBN lebih baik dipakai untuk pembangunan jalur kereta di luar Jawa.

"Nggak setuju. Lebih baik APBN untuk memperpanjang rangkaian kereta api dan mempercepat pengaktifan jalur kereta yang nonaktif," tambah Djoko.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.