Kompas.com - 03/10/2012, 18:45 WIB
|
EditorRobert Adhi Ksp

JAKARTA, KOMPAS.com — Wakil Ketua Fraksi Partai Keadilan Sejahtera Bidang Ekonomi, Keuangan, Industri, dan Teknologi Sohibul Iman di Jakarta, Rabu (3/10/2012) petang, mengatakan, produksi PT Industri Kereta Api (INKA) perlu ditingkatkan. Saat ini INKA baru mampu memproduksi 40 KRL commuter line per tahun. Padahal, kebutuhan KRL commuter line diperkirakan terus meningkat.

"Tahun ini saja kebutuhan untuk KRL commuter line mencapai 180 unit. Berarti ada 140 unit KRL yang belum terpenuhi," ujar Iman.

PT INKA, menurut Sohibul, memiliki kapasitas produksi 475 unit dengan rincian lokomotif 15 unit per tahun, KRL dan kereta rel diesel 40 unit per tahun, kereta api penumpang 120 unit per tahun dan kereta api barang 300 unit per tahun.

"Kami mengapresiasi upaya PT INKA untuk terus memenuhi kebutuhan kereta api, tetapi akan lebih baik jika produktivitasnya ditingkatkan," ujar Iman.

Sohibul Iman mengatakan, kebutuhan KRL commuter line akan terus meningkat seiring dengan program pemerintah untuk menjadikan kereta api sebagai moda angkutan massal. Dia mengatakan, paling tidak ada tiga hal yang perlu diperhatikan.

Pertama, pemerintah harus terus mendorong pertumbuhan industri kereta api sehingga  mampu memenuhi kebutuhan kereta api dalam negeri. Jika kapasitas produksi produksi dapat ditingkatkan,  tidak perlu mengimpor kereta dari Jepang.

Kedua, Kementerian Perindustrian dan Kementerian Perdagangan perlu menyusun kebijakan yang mendukung upaya peningkatan kapasitas produksi, termasuk penyelesaian masalah ketersediaan bahan baku yang dibutuhkan untuk pembuatan kereta.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kementerian BUMN perlu merapikan manajemen produsen kereta dan koordinasi antar-BUMN terkait upaya peningkatan kapasitas produksi dan ditopang oleh tata kelola yang baik.

Ketiga, adanya dukungan perbankan dalam permodalan sehingga kapasitas produksi bisa ditingkatkan, termasuk di dalamnya adalah dukungan dari BUMN perbankan. "Pemerintah harus terus berupaya meningkatkan TKDN ini dengan mendorong tumbuhnya industri pendukung di dalam negeri," jelasnya. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.