Kompas.com - 09/11/2012, 18:43 WIB
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com -PT Maybank Syariah yang resmi beroperasi sebagai BUS sejak Okt 2010 hingga saat ini belum memiliki kantor cabang.

Presiden Direktur Maybank Syariah Ibrahim Hassan menjelaskan, hingga saat ini pihaknya terus berusaha melobi Bank Indonesia agar bisa meluluskan skema bisnis leverage model yang coba dianutnya, khususnya dengan memanfaatkan jaringan perusahaan saudaranya, yaitu BII dimana keduanya berada dalam satu naungan yakni Maybank Grup.

"Kita masih persuade leverage model ke Bank Indonesia, kita ajukan akhir tahun lalu. Integration model dengan BII, untuk suatu hari bisa integrasi antara BII dengan kami, untuk kembangkan produk-produk bersama," ungkap Ibrahim di Kantor Maybank Syariah di Jakarta, Jumat (9/11/2012).

Menurut Ibrahim, PT Maybank Syariah Indonesia berusaha memanfaatkan jaringan BII. Hal ini dilakukan karena perseroan tidak harus membuka kantor cabang yang dinilai memerlukan biaya cukup besar.

Melalui leverage model, Maybank Syariah nantinya tidak hanya bisa menggunakan jaringan kantor BII sebagai tempat mengumpulkan dana masyarakat, tapi juga bisa menyalurkan pembiayaan.

Sekadar catatan, beberapa waktu lalu BII berencana melebur unit usaha syariah (UUS) miliknya dengan Maybank Syariah untuk meningkatkan kapasitas bisnis di industri perbankan syariah. BII dan Maybank Syariah sendiri merupakan sister company, yang dimiliki oleh bank asal Malaysia, Malayan Banking Berhad.

"Kalau kemungkinan besar leverage model dibenarkan, jadi peluang kita untuk leverage itu lewat UUS BII. Kalau leverage 100 persen bisa lewat BII. Ini kan untuk efisiensi biaya," tambahnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penjelasan Sri Mulyani soal Rencana Kenaikkan Tarif Listrik Golongan 3.000 VA ke Atas

Penjelasan Sri Mulyani soal Rencana Kenaikkan Tarif Listrik Golongan 3.000 VA ke Atas

Whats New
Semua Pelaku Usaha Jasa Keuangan Harus Tunduk pada POJK Perlindungan Konsumen

Semua Pelaku Usaha Jasa Keuangan Harus Tunduk pada POJK Perlindungan Konsumen

Whats New
Keputusan Jokowi Cabut Larangan Ekspor CPO Dinilai Sudah Tepat

Keputusan Jokowi Cabut Larangan Ekspor CPO Dinilai Sudah Tepat

Whats New
Cek Daftar Pinjol Legal 2022 Terbaru, Jumlahnya Jadi 102

Cek Daftar Pinjol Legal 2022 Terbaru, Jumlahnya Jadi 102

Whats New
Tekan Harga Minyak Goreng Jadi Rp 14.000, Bulog Diminta Cadangkan Pasokan

Tekan Harga Minyak Goreng Jadi Rp 14.000, Bulog Diminta Cadangkan Pasokan

Whats New
Dilema Negara Hadapi Ketidakpastian Global, Kendalikan Inflasi atau Jaga Momentum Pemulihan Ekonomi

Dilema Negara Hadapi Ketidakpastian Global, Kendalikan Inflasi atau Jaga Momentum Pemulihan Ekonomi

Whats New
BPJT: MLFF Diterapkan Bertahap di Beberapa Ruas Tol Akhir 2022

BPJT: MLFF Diterapkan Bertahap di Beberapa Ruas Tol Akhir 2022

Whats New
Video Viral Denda Tunggakan Iuran BPJS Kesehatan Rp 30 Juta, Ini Solusi dan Syarat untuk Meringankan Peserta

Video Viral Denda Tunggakan Iuran BPJS Kesehatan Rp 30 Juta, Ini Solusi dan Syarat untuk Meringankan Peserta

Whats New
Sektor Teknologi Masih Tertekan, Bagaimana Prospek Saham GOTO dan BUKA?

Sektor Teknologi Masih Tertekan, Bagaimana Prospek Saham GOTO dan BUKA?

Earn Smart
Alasan Ekspor Minyak Goreng Dicabut: Harganya Sudah Turun Jadi Rp 17.200

Alasan Ekspor Minyak Goreng Dicabut: Harganya Sudah Turun Jadi Rp 17.200

Whats New
Rupiah dan IHSG Menguat pada Penutupan Sesi I Perdagangan

Rupiah dan IHSG Menguat pada Penutupan Sesi I Perdagangan

Whats New
Lanjutkan Skema Pembayaran Prioritas, Nasabah Wanaartha Life Belum Puas

Lanjutkan Skema Pembayaran Prioritas, Nasabah Wanaartha Life Belum Puas

Whats New
Sri Mulyani Sebut RI Waspada Potensi Stagflasi, Apa Dampaknya ke Ekonomi?

Sri Mulyani Sebut RI Waspada Potensi Stagflasi, Apa Dampaknya ke Ekonomi?

Whats New
Dukung Net Zero Emission, PT SMI Gunakan Mobil Listrik

Dukung Net Zero Emission, PT SMI Gunakan Mobil Listrik

Rilis
Pemerintah Sebaiknya Pastikan Waktu Pembayaran Kompensasi ke Pertamina

Pemerintah Sebaiknya Pastikan Waktu Pembayaran Kompensasi ke Pertamina

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.