Kompas.com - 25/04/2013, 08:05 WIB
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com  - PT Astra International Tbk (ASII) membukukan pendapatan Rp 46,7 triliun selama triwulan pertama 2013 atau naik satu persen dibanding periode sama 2012 sebesar Rp 46,4 triliun.

Direktur Utama Astra International, Prijono Sugiarto  mengatakan, minimnya pendapatan perseroan membuat laba bersih mengalami penurunan sebesar tujuh persen dari Rp 4,6 triliun pada kuartal pertama 2012 menjadi Rp 4,3 triliun pada periode sama 2013.

"Dalam jangka pendek keuntungan Astra akan dipengaruhi oleh kenaikan biaya tenaga kerja, melemahnya harga komoditas, persaingan di industri otomotif serta dampak dari peraturan uang muka minimum pada pembiayaan otomotif syariah. Namun, prospek ekonomi Indonesia tetap positif," ujarnya dalam siaran pers Rabu (24/4/2013).

Ia mengakui kinerja perseroan dan anak perusahaan (Astra) pada kuartal pertama tahun 2013 memang menunjukkan sedikit penurunan dibandingkan periode yang sama tahun 2012.

Ia mengatakan kegiatan Grup Astra tetap akan fokus kepada enam lini bisnis inti, yakni divisi otomotif, jasa keuangan, alat berat dan pertambangan, agribisnis, infrastruktur dan logistik, serta teknologi informasi.

Dari divisi otomotif, Prijono mengemukakan sepanjang kuartal pertama tahun 2013 permintaan kendaraan bermotor tetap tinggi, terutama didukung oleh meningkatnya pendapatan masyarakat dan tingkat suku bunga pinjaman yang terjangkau.

Namun demikian, lanjut dia, peningkatan persaingan akibat meningkatnya kapasitas produksi domestik serta naiknya biaya tenaga kerja telah menyebabkan penurunan kontribusi laba bersih dari segmen otomotif.

Ia menambahkan divisi alat berat dan pertambangan juga mengalami penurunan 26 persen menjadi Rp 0,7 triliun. PT United Tractors Tbk (UNTR) yang 59,5 persen sahamnya dimiliki oleh Perseroan, melaporkan penurunan laba bersih 26 persen menjadi Rp 1,1 triliun, sementara pendapatan bersih menurun sebesar 17 persen.

Kendati demikian, dipaparkan Prijanto, laba bersih divisi jasa keuangan mengalami kenaikan 23 persen menjadi Rp1 triliun. Kondisi itu memberi kontribusi positif terhadap Astra.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.