Kompas.com - 03/05/2013, 19:27 WIB
EditorAgus Mulyadi

BANDUNG, KOMPAS.com - Permintaan tenaga perhotelan dari kawasan Timur Tengah dalam setahun terakhir meningkat tajam, sehingga belum bisa dipenuhi semuanya.

Demikian dikemukakan Pembantu Ketua IV Bidang Kerja Sama Sekolah Tinggi Pariwisata (STP) Bandung, Anang Sutono, di Bandung, Jumat (3/5/2013).

Ia menyebutkan, permintaan yang cukup besar itu adalah untuk pemenuhan tenaga perhotelan di Abu Dhabi, serta di beberapa negara teluk lainnya.

Anang mencontohkan Hilton Group yang tengah mengembangkan bisnisnya secara besar-besaran di kawasan Abu Dhabi dan beberapa negara teluk lainnya, membutuhkan tenaga perhotelan yang cukup besar.

"Hilton grup contohnya, membutuhkan sekitar 2.000 tenaga, namun tidak bisa semuanya dipenuhi. Tahun lalu hanya sekitar 50 tenaga saja, karena sisa lulusan telah terserap oleh perhotelan di tanah air," kata Anang.

Selain perusahaan perhotelan Hilton, beberapa perusahaan perhotelan multinasional juga menyampaikan order lulusannya, untuk dipekerjakan di perusahaan tersebut yang tersebar di sejumlah negara di Asia, terutama di Timur Tengah.

"Melihat pertumbuhan bisnis perhotelan yang berkembang di Timur Tengah, kebutuhan tenaga perhotelan di kawasan itu diperkitakan terus meningkat," katanya.

Hampir seluruh perusahaan perhotelan global mengincar peluang bisnis di kawasan Timur Tengah tersebut. Sejumlah perusahaan multinasional mendirikan hotel dengan konsep terbaru, dan didukung oleh pendanaan yang tidak terbatas.

"Kondisi itu jelas sebuah peluang bagi tenaga perhotelan Indonesia yang berminat untuk berkarir di luar negeri," ujar Anang.

Anang menyebutkan, selain meningkatkan jaringan dengan perusahaan perhotelan domestik maupun intenasional, STP Bandung yang telah berdiri sejak tahun 1959-an itu juga terus meningkatkan kerja sama dan pengembangan program.

Salah satunya dengan melakukan kerja sama program magang dan pertukaran dosen dengan sejumlah lembaga kepariwisataan dan perhotelan di luar negeri.

"Salah satunya seperti kerja sama hari ini dengan Golden Tulip Group dari Belanda, Waldorf Astoria (UAE), dan Indonesian Francais Institute (Prancis). Tujuanya untuk program keselarasan dengan kebutuhan industri di luar negeri," kata Anang.

 

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

IHSG Sesi I DItutup Melorot 1,47 Persen, Asing Lepas BBRI, ARTO, dan BBCA

IHSG Sesi I DItutup Melorot 1,47 Persen, Asing Lepas BBRI, ARTO, dan BBCA

Whats New
Menko Airlangga: Vaksinasi Dosis Primer Bakal Selesai pada Kuartal II-2022

Menko Airlangga: Vaksinasi Dosis Primer Bakal Selesai pada Kuartal II-2022

Whats New
Program JKP Diluncurkan 22 Februari, Menaker: Bukan Pengganti Kewajiban Pengusaha Bayar Pesangon PHK

Program JKP Diluncurkan 22 Februari, Menaker: Bukan Pengganti Kewajiban Pengusaha Bayar Pesangon PHK

Whats New
Syarat dan Cara Bayar Pajak Motor di Bank Jatim

Syarat dan Cara Bayar Pajak Motor di Bank Jatim

Spend Smart
Mengenal Bank, Asal Mula hingga Jenisnya

Mengenal Bank, Asal Mula hingga Jenisnya

Whats New
Apa Pengertian Tenaga Kerja dan Klasifikasinya?

Apa Pengertian Tenaga Kerja dan Klasifikasinya?

Whats New
Varian Omicron Melonjak, Menko Airlangga: Tingkat Kesembuhan 96,40 Persen, tapi Harus Tetap Waspada

Varian Omicron Melonjak, Menko Airlangga: Tingkat Kesembuhan 96,40 Persen, tapi Harus Tetap Waspada

Whats New
Manusia sebagai Makhluk Ekonomi dan Faktor yang Memengaruhinya

Manusia sebagai Makhluk Ekonomi dan Faktor yang Memengaruhinya

Earn Smart
Pembangunan Pelabuhan Tanjung Pinggir Batam Digadang Lebih Besar dari Tanjung Priok

Pembangunan Pelabuhan Tanjung Pinggir Batam Digadang Lebih Besar dari Tanjung Priok

Whats New
Sepanjang 2021, Bappebti Sudah Memblokir 92 Domain Binary Option

Sepanjang 2021, Bappebti Sudah Memblokir 92 Domain Binary Option

Whats New
Travel Bubble Indonesia-Singapura Dimulai, Menhub: Protokol Kesehatan Harus Ketat

Travel Bubble Indonesia-Singapura Dimulai, Menhub: Protokol Kesehatan Harus Ketat

Whats New
Mengenal Binary Option, Cara Kerja dan Legalitasnya

Mengenal Binary Option, Cara Kerja dan Legalitasnya

Whats New
Menpan RB Larang Semua Instansi Pemerintah Rekrut Honorer

Menpan RB Larang Semua Instansi Pemerintah Rekrut Honorer

Whats New
Anak Usaha Kimia Farma Buka Lowongan Kerja, Ini Posisi dan Persyaratannya

Anak Usaha Kimia Farma Buka Lowongan Kerja, Ini Posisi dan Persyaratannya

Work Smart
Jokowi Kesal, RI Tekor Rp 7 Triliun Setahun gara-gara Impor Elpiji

Jokowi Kesal, RI Tekor Rp 7 Triliun Setahun gara-gara Impor Elpiji

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.