Kompas.com - 21/05/2013, 09:42 WIB
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com -  Tingginya tingkat konsumsi rumah tangga atau swasta di Indonesia harus dilihat sebagai momentum untuk menggenjot ekonomi domestik. Salah satunya dengan membuat dan membangun industri bermerek lokal agar pasar konsumsi yang lebar tidak hanya diisi pemain global.

Hal itu mengemuka dalam pertemuan para pendiri dan CEO industri bermerek lokal pada acara ”Kebangkitan Nasional Kedua, Kebangkitan Merek Indonesia”, di Jakarta, Senin (20/5/2013). Acara yang diselenggarakan Indonesia Brand Forum (IBF) tersebut menjadi ajang bagi pelaku usaha untuk berbagi pengalaman dan kesadaran guna membangun usaha bermerek lokal yang kompetitif.

Direktur Program IBF Yuswohady menyampaikan, pertumbuhan ekonomi yang salah satunya didorong oleh konsumsi harus dimanfaatkan pengusaha dengan membangun industri bermerek lokal. Dalam hal ini, ujarnya, baik aspek produksi maupun konsumsi perlu mendapat perhatian seimbang.

”Pemain-pemain lokal memproduksi merek dagang di satu sisi. Di sisi lain, kita mengharapkan semacam nasionalisme konsumen menggunakan merek Indonesia,” katanya.

Menurut Yuswohady, ikhtiar tersebut tidak dimengerti sebagai gerakan antiasing, tetapi untuk mendorong bertumbuh dan berkembangnya industri lokal.

Direktur Utama PT Sido Muncul Irwan Hidayat mengatakan harus ada kesadaran para pengusaha untuk mulai membuat merek sendiri. Supaya disambut konsumen, merek diberi roh, yaitu kepercayaan akan kualitas.

Direktur Utama PT Garuda Indonesia Tbk Emirsyah Satar mengatakan, sebenarnya banyak sekali keunikan Indonesia yang bisa diangkat untuk mendongkrak merek hingga ke dunia internasional, seperti batik dan panorama wisata. Tinggal saja dikemas secara menarik. (K01)

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

BI Bakal Gandeng 5 Negara ASEAN Permudah Sistem Pembayaran Antar Negara

BI Bakal Gandeng 5 Negara ASEAN Permudah Sistem Pembayaran Antar Negara

Whats New
Kisah Sukses Seduh Pertama, Bisnis Teh Artisan yang Mekar Saat Pandemi

Kisah Sukses Seduh Pertama, Bisnis Teh Artisan yang Mekar Saat Pandemi

Smartpreneur
Jokowi Sebut Banyak Negara Tergantung dengan Indonesia

Jokowi Sebut Banyak Negara Tergantung dengan Indonesia

Whats New
Gelar Temu Bisnis dengan BUMN, Kemenperin Dorong Percepatan Sertifikasi TKDN

Gelar Temu Bisnis dengan BUMN, Kemenperin Dorong Percepatan Sertifikasi TKDN

Whats New
Pengelola Cinema XXI Dikabarkan Akan Melantai di Bursa Efek Indonesia, Incar Dana Rp 17,05 Triliun

Pengelola Cinema XXI Dikabarkan Akan Melantai di Bursa Efek Indonesia, Incar Dana Rp 17,05 Triliun

Whats New
Cara Sunday Insurtech Bikin Premi Asuransi Kendaraan Listrik Tetap Kompetitif

Cara Sunday Insurtech Bikin Premi Asuransi Kendaraan Listrik Tetap Kompetitif

Whats New
Kunjungi Pabrik Kapal Korea, Menaker Bahas Peluang Kerja bagi WNI

Kunjungi Pabrik Kapal Korea, Menaker Bahas Peluang Kerja bagi WNI

Whats New
Kriteria Saham yang Masuk ke Papan Ekonomi Baru

Kriteria Saham yang Masuk ke Papan Ekonomi Baru

Whats New
Jokowi: Saya Tidak Ingin Sampaikan Hal yang Bikin Pesimis, Harus Optimis

Jokowi: Saya Tidak Ingin Sampaikan Hal yang Bikin Pesimis, Harus Optimis

Whats New
Ini Salah Satu Penyebab 'Startup' Lakukan PHK Massal

Ini Salah Satu Penyebab "Startup" Lakukan PHK Massal

Whats New
Pengembang Kepulauan Widi Sebut Tujuan Lelang Hanya untuk Cari Investor

Pengembang Kepulauan Widi Sebut Tujuan Lelang Hanya untuk Cari Investor

Whats New
Jokowi: 60 Persen Kendaraan Listrik Dunia Akan Ketergantungan dengan Baterai Buatan Indonesia

Jokowi: 60 Persen Kendaraan Listrik Dunia Akan Ketergantungan dengan Baterai Buatan Indonesia

Whats New
Pertagas Gandeng Petronas Salurkan Gas ke Kilang LPG Gresik

Pertagas Gandeng Petronas Salurkan Gas ke Kilang LPG Gresik

Whats New
Tahun Depan, Harga Bitcoin Diprediksi Anjlok Lebih Dalam

Tahun Depan, Harga Bitcoin Diprediksi Anjlok Lebih Dalam

Whats New
IHSG Turun Tipis, Saham GOTO dan ARTO Sentuh ARB

IHSG Turun Tipis, Saham GOTO dan ARTO Sentuh ARB

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.