Kompas.com - 22/05/2013, 15:21 WIB
Penulis Sandro Gatra
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com — Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral telah membentuk tim untuk menginvestigasi runtuhnya batuan di ruang pelatihan area Tambang Big Gossan di PT Freeport Indonesia, Papua. Tim dipimpin salah satu dosen Institut Teknologi Bandung.

"Dibantu tim ahli, orang-orang independen untuk megecek apa yang terjadi di sana. Secara teknis semua dicek," kata Menteri ESDM Jero Wacik seusai bertemu CEO Freeport McMoRan Copper Gold Inc Richard C Adkerson dan Direktur Utama PT Freeport Indonesia Rozik B Soetjipto di Kantor Kementerian ESDM di Jakarta, Rabu (22/5/2013).

Jero mengatakan, jika ditemukan adanya kesalahan dari pihak Freeport, ia memastikan akan ada sanksi untuk Freeport. Jero tidak mau berspekulasi mengenai dugaan awal. Ia meminta semua pihak untuk menunggu hasil investigasi.

Jero menambahkan, tim juga akan mengecek fasilitas tambang selain Freeport agar tidak terjadi lagi hal serupa. Sebelumnya, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menginstruksikan untuk melakukan investigasi dan mengecek keamanan seluruh tambang.

Rozik mengatakan, prioritas pihaknya saat ini ialah melakukan inspeksi keselamatan kerja secara menyeluruh di semua fasilitas tambang bawah tanah. Pihaknya juga akan membantu investigasi dari Kementerian ESDM dan pihak independen.

Seperti diberitakan, semua korban runtuhnya bekas tambang bawah tanah yang berjumlah 38 orang telah dievakuasi. Sebanyak 28 orang di antaranya tewas, lima orang luka ringan (dirawat di Papua) dan lima orang luka berat (dirawat di Rumah Sakit Premier Bintaro, Jakarta).

Peristiwa runtuhnya batuan terjadi di hari kedua pelatihan pada 14 Mei 2013 pukul 7.30 WIT. Pada hari pertama, pelatihan diikuti 40 peserta. Dua peserta tidak hadir pada awal pelatihan di hari kedua.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.