Kompas.com - 23/05/2013, 11:57 WIB
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com — Ketua Perhimpunan Bank-bank Umum Nasional (Perbanas) Sigit Pramono mengatakan, pihaknya menginginkan agar pemerintah segera memutuskan harga bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi. Jika tidak, hal tersebut akan mengganggu kelangsungan usaha, khususnya di industri perbankan.

"Ini merupakan titipan bankir, khususnya terkait subsidi BBM. Kami ingin agar harga BBM segera diambil keputusan," kata Sigit dalam sambutan Indonesia Banking Expo di Jakarta, Kamis (23/5/2013).

Sigit menambahkan, pihaknya akan mendukung apa pun keputusan pemerintah, khususnya soal kenaikan harga BBM bersubsidi. Bagaimanapun kenaikan harga BBM tentu saja akan mengerek inflasi dan akhirnya berimbas ke kenaikan suku bunga acuan BI (BI Rate) dan suku bunga perbankan. Imbasnya lainnya ialah konsumen perbankan akan menjadi korban, khususnya jika ada kenaikan suku bunga pinjaman.

"Bila tidak segera diputuskan, nanti dikhawatirkan akan menimbulkan masalah besar, terutama di nasabah perbankan," tambahnya.

Sekadar catatan, pemerintah mengusulkan kenaikan harga BBM bersubsidi untuk premium Rp 2.000 per liter menjadi Rp 6.500 per liter dan solar naik Rp 1.000 per liter menjadi Rp 5.500 per liter. Rencananya, kenaikan harga BBM ini akan diputuskan Juni 2013.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca tentang


    26th

    Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.