Kompas.com - 03/06/2013, 10:57 WIB
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Bumi Plc, pemilik 84,7 persen PT Berau Coal Energy Tbk (BRAU) dan 29,2 persen saham PT Bumi Resources Tbk (BUMI), Jumat (31/5/2013), merilis laporan keuangan tahun 2012. Dalam rilis yang dikeluarkan Bumi Plc, entitas asal Inggris itu mengaku membukukan rugi bersih hingga 2,32 miliar dollar AS, jauh lebih besar dari kerugian tahun 2011 senilai 337 juta dollar AS.

Isi laporan keuangan itu kian seru, saat Bumi Plc menyimpulkan adanya penyimpangan keuangan atau financial irregilarities dengan jumlah signifikan pada laporan keuangan dan neraca BRAU. Hal ini terungkap dalam rilis kinerja oleh manajemen Bumi Plc kemarin dalam situs resminya.

Dalam rilis dijelaskan, seiring selesainya proses review pada Mei 2013, tim audit BRAU menyimpulkan ada dua pembayaran (payment) senilai 152 juta dollar AS di tahun 2012 dan 49 juta dollar AS di tahun 2011 yang tidak bisa dibuktikan secara jelas tujuan bisnisnya. Karena itu, dewan direksi Bumi Plc lantas menyatakan dua pengeluaran senilai 152 juta dollar AS di tahun 2012 sebagai pengeluaran lain-lain atau exceptional cost pada laporan keuangannya.

Pengeluaran sebesar 152 juta dollar AS itu oleh manajemen BRAU sebelumnya dilaporkan sebagai pengeluaran untuk hauling road (jalan tambang) dan konstruksi yang sedang berlangsung senilai 79 juta dollar AS. Selain itu, BRAU juga mencantumkan transaksi pembayaran tanah sebesar 42 juta dollar AS serta 5 juta dollar AS dicatatkan sebagai goodwill. Pengeluaran lainnya senilai 24 juta dollar AS juga dilaporkan sebagai biaya konsultasi tambahan  yang kemudian direklasifikasikan sebagai biaya lain-lain.

Sedangkan, pengeluaran misterius pada tahun 2011 senilai 49 juta dollar AS, oleh manajemen BRAU, sebanyak 45 juta dollar AS dilaporkan sebagai reklasifikasi atas harga pokok penjualan (sale cost). Sedangkan, sekitar 4 juta dollar AS dicatatkan sebagai aset yang sedang dibangun. Sebenarnya masih ada  20 juta dollar AS sebagai pendapatan pajak tambahan yang kemudian dihapusbukukan (write off).

Padahal pada pertengahan April 2013 lalu, tim audit BRAU hanya mengungkap adanya pengeluaran tahun 2012 senilai 56 juta dollar AS bagi hauling road dan overburden removal yang tidak memiliki bukti transaksi kuat. Selain itu, masih ada pembayaran kompensasi tanah senilai 38 juta dollar AS yang tidak bisa divalidasi. Review tersebut juga mengidentifikasi adanya beban-beban yang tidak dimasukkan dalam neraca kas.

Sebagai tindak lanjut, Bumi Plc beserta manajemen baru BRAU di bawah komando Eko Santoso Budianto, akan melaporkan temuan ini kepada Litigation Comitte dan mengambil setiap langkah yang perlu terhadap mereka yang diduga bersalah dalam penyimpangan itu. “Bumi Plc dan Berau akan melakukan semua langkah dan cara yang perlu untuk mendapatkan kembali dan memulihkan semua pengeluaran yang tidak jelas dengan melibatkan badan-badan regulator yang terkait," terang manajemen Bumi Plc dalam rilsinya.

Sekedar mengingatkan, Eko menduduki Presiden Direktur BRAU, setelah Rosan Perkasa Roeslani menyatakan mundur dari orang nomor satu di BRAU. Pengangkatan Eko disetujui dalam Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) BRAU, 7 Maret 2013.

Saat dikonfirmasi kemarin, juru bicara BRAU, Bintoro Prabowo mengatakan, kerugian yang muncul dalam laporan keuangan merupakan hasil proses reklasifikasi atas biaya-biaya yang tidak memiliki bukti-bukti memadai. BRAU telah mengklasifikasikan kembali biaya pengeluaran lain dan membebankan pada tahun berjalan.

Menanggapi kisruh ini, Nathaniel Rothschild (Nat Rothschld), yang juga menjadi pemegang saham Bumi Plc mengatakan, pengumuman tersebut merupakan bukti adanya ketidakjujuran yang terjadi akibat inkompetensi dan rasa puas diri. Dalam pernyataan tertulisnya kepada KONTAN, Nat Rothschild mengaku, sudah sejak bulan Desember 2012, ia mengingatkan Direksi Bumi Plc akan adanya penyalahgunaan jabatan yang mengerikan. (Agustinus Beo Da Costa)

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.