Kompas.com - 07/06/2013, 17:33 WIB
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA,KOMPAS.com - Bank Indonesia (BI) sedang berusaha mendorong penggunaan uang elektronik atau e-money. Namun, upaya ini ternyata belum berdampak banyak terhadap penurunan jumlah uang tunai atau kartal.

"Belum. Jumlah uang kartal beredar masih naik," ucap Direktur Eksekutif Departemen Pengelolaan Uang BI, Lambok Antonius Siahaan, Jumat, (7/6/2013).

Ia menyebut, dalam 5 tahun terakhir 2008-2012, jumlah uang kartal masih naik rata-rata 14,92 persen per tahunnya. Hanya saja, Lambok menilai bahwa peningkatan ini tidak terlalu tajam.

Terlebih, masyarakat Indonesia masih memiliki budaya yang kuat terhadap kebiasaan memegang uang tunai. BI melihat bahwa masih ada orang yang beranggapan tak punya uang bila tak memegang tunai.

Namun, Lambok pun tak menutup mata bahwa setiap orang pasti tetap membutuhkan uang tunai. Ke depannya, pihak BI akan terus mendorong penggunaan e-money untuk dapat menurunkan jumlah uang kartal. "Kami cermati lagi," sebut Lambok.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.