Kompas.com - 02/07/2013, 10:58 WIB
Heineken BloombergHeineken
EditorBambang Priyo Jatmiko


JAKARTA, KOMPAS.com — Produsen bir asal Belanda, Heineken International BV, bertekad menjadi pemegang saham mayoritas  PT Multi Bintang Indonesia Tbk (MLBI) lagi, melalui pembelian 75,10 persen dari tangan Asia Pacific Breweries Limited (APB).

Saat ini, APB memiliki 15.823.570 unit atau 75,10 persen saham Multi Bintang. Harga MLBI adalah Rp 1,2 juta per saham, nilai saham tertinggi di Bursa Efek Indonesia.

Jika mengacu harga tersebut, Heineken setidaknya harus membayar Rp 18,99 triliun untuk memborong mayoritas saham Multi Bintang. Transaksi ini menjadi salah satu agenda dalam Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) Multi Bintang yang digelar 16 Juli 2013.

Sejatinya, saat ini Heineken secara tidak langsung sudah memegang 75,10 persen saham Multi Bintang. Sejak tahun lalu, Heineken menguasai 100 persen saham APB dengan membeli saham APB milik Fraser & Neave (F&N) asal Singapura.

Akuisisi APB  ini memang bernilai strategis lantaran memiliki 30 pengilangan dan 40 merek bir yang tersebar di 14 negara Asia, termasuk merek Bir Bintang milik Multi Bintang.

Danny Chan, Sekretaris Perusahaan Multi Bintang, kepada ke Bursa Efek Indonesia (BEI), kemarin, menjelaskan, aksi itu tidak akan mengubah pengendali saham MLBI. Itu sebabnya, dia menyatakan, Heineken tak perlu menggelar penawaran tender (tender offer) saham MLBI.

Mari kita lihat aturannya. Berdasarkan ketentuan umum Peraturan Bapepam-LK IX.H.1 tentang Pengambilalihan Perusahaan Terbuka huruf c, pengendali adalah pihak yang juga memiliki kuasa menentukan pengelolaan dan kebijakan perusahaan, baik langsung atau tak langsung.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dalam kasus ini, Heineken adalah pemilik 100 persen saham APB dan secara tidak langsung mengendalikan MLBI. "Kalau tidak terjadi perubahan pengendali, tidak perlu tender offer," tutur Samsul Hidayat, Direktur Perdagangan dan Pengaturan Anggota BEI, kemarin, Senin (1/7/2013).

Belum jelas latar belakang Heineken melakukan transaksi tersebut. Sekadar catatan, Heineken pernah memegang 75,94 persen saham MLBI. Pada Februari 2010, Heineken menjual 65,1 persen produsen Bir Bintang itu kepada APB.

Selain dari Heineken, APB juga membeli 3,4 persen saham MLBI dari Hollandsch Administratiekantoor. Nilai total pembelian 68,5 persen saham MLBI saat itu Rp 2,33 triliun atau setara Rp 161.741 per saham. APB lantas menggelar tender offer hingga memiliki 75,1 persen saham MLBI sejak akhir 2010. (Yuwono Triatmodjo, Sunarti Agustina, Avanty Nurdiana)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber Kontan
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.