Temasek Bisa Caplok Perusahaan Kelas Dunia, BUMN RI Kapan?

Kompas.com - 05/07/2013, 16:19 WIB
Kantor pusat Temasek Holding BloombergKantor pusat Temasek Holding
EditorBambang Priyo Jatmiko


JAKARTA, KOMPAS.com — Pekan ini, perusahaan investasi milik Pemerintah Singapura, Temasek Holdings, mengumumkan nilai portofolio bisnisnya di seluruh dunia mencapai 215 miliar dollar Singapura atau 169 miliar dollar AS (sekitar Rp 1.680 triliun) pada tahun buku 2012-2013 yang berakhir pada Maret lalu.

Temasek menyatakan nilai portofolio itu mengalami kenaikan sebesar 8,6 persen dari periode yang sama tahun lalu. Jika dibandingkan dengan 10 tahun lalu, aset yang dicatat perusahaan investasi tersebut mencapai tiga kali lipat.

Sepuluh tahun lalu, aset Temasek masih berada di kisaran 61 miliar dollar Singapura atau sekitar Rp 500 triliun, ketika wabah SARS menyerang Asia.

"Tahun lalu, sudah ada tanda-tanda membaiknya perekonomian global. Risiko yang membahayakan akibat lesunya ekonomi dunia sudah mengecil. Meski demikian, risiko struktural masih tersisa dan belum sepenuhnya bisa diatasi," ujar Chairman Temasek, S Dhanabalan, dalam keterangan resminya, Kamis (4/7/2013).

Direktur Eksekutif Temasek Ho Ching menambahkan, portofolio yang dimiliki perseroan akan sangat tergantung pada bursa saham global setiap tahunnya. "Kami menjalankan bisnis dengan membeli saham perusahaan lain, termasuk berinvestasi di pasar modal. Ini berarti kami selalu menghadapi volatilitas pasar," tambahnya.

Membengkaknya aset perusahaan investasi itu memang tak lepas dari langkah spektakuler—dan beberapa kali kontroversial—oleh Temasek, dengan mencaplok perusahaan-perusahaan besar berskala global.

Pada Maret lalu, Temasek memperbesar kepemilikannya di perusahaan energi terkemuka asal Spanyol, Repsol.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Di sektor finansial, Temasek menguasai berbagai institusi keuangan global. Sebut saja Standard Chartered Bank (bank berbasis di Inggris), DBS (bank terbesar di Asia Tenggara), hingga bank yang memiliki kapitalisasi pasar terbesar di dunia, Industrial and Commercial Bank of China (ICBC).

Belum lagi perusahaan lain yang skalanya lebih kecil yang tersebar di berbagai negara. Di Indonesia, Temasek juga telah masuk, baik secara langsung maupun tidak langsung, di berbagai perusahaan besar nasional, antara lain Telkomsel, Bank Danamon, dan DBS Indonesia.

Di Thailand, perusahaan investasi ini juga sukses menancapkan bisnisnya pada 2006 dengan mengakuisisi Shin Corporation, dari keluarga Thaksin Shinawatra.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.