Kompas.com - 10/07/2013, 20:14 WIB
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Badai yang melanda industri komoditas memang belum reda. Imbasnya, saham sektor ini pun berguguran. Kesempatan ini pun dimanfaatkan sejumlah emiten untuk melakukan aksi pembelian kembali saham alias buyback.

Terbaru, PT Aneka Tambang Tbk (ANTM) berencana buyback saham. Harga saham ANTM sedang anjlok. Pada Selasa (9/7), harga ANTM berada di level terendah sejak akhir 2012 di Rp 940 per saham. Harga saham ANTM sudah longsor 26,24 persen sepanjang tahun ini. Kabar ini ternyata mampu mengerek harga saham ANTM naik 1,06 persen ke Rp 950 per saham.

Sekretaris Perusahaan ANTM Tri Hartono mengakui tengah mewacanakan upaya buyback untuk menguatkan harga saham di pasar sekunder. Dia menambahkan, wacana ini ada di jajaran direksi dan masih membutuhkan analisa yang menyeluruh.

Saat ini, struktur keuangan ANTM pun masih cukup positif jika untuk melakukan buyback. Tapi, eksekusi wacana ini masih belum pasti, mengingat rencana belanja perusahaan sudah jelas.

"ANTM sudah punya alokasi-alokasi tertentu, seperti untuk biaya operasional, biaya pengembangan, dan lain-lain. Ini sebagai hal yang perlu dianalisa apabila ada aksi korporasi buyback saham," ujar Tri, pada KONTAN Rabu (10/7/2013). Tri pun belum bisa menyebut persentase saham yang akan dibeli kembali.

Berdasarkan laporan keuangan ANTM per kuartal I-2013, posisi kas dan setara kas perusahaan Rp 3,58 triliun. Sementara, anggaran belanja modal tahun 2013 sekitar Rp 6 triliun.

Analis Sucorinvest Central Gani Gifar Indra Sakti melihat, buyback pada saat ini merupakan hal yang positif. Sebab, perusahaan ini bisa mendapat saham dengan harga murah. Aksi buyback juga bisa menguntungkan pemegang saham. Setidaknya, aksi ini bisa menahan penurunan harga saham yang mungkin terjadi saat pasar tak kondusif.

Buyback berdampak negatif jika perusahaan mengalokasikan sebagian besar dana dan tidak melakukan ekspansi. Namun, Gifar yakin, ANTM akan membatasi buyback.

Gifar berpendapat, Antam memiliki dana cukup untuk belanja modal dan buyback. Komposisi kepemilikan saham publik di ANTM mencapai 35%. Sedangkan, sisanya 65% milik pemerintah.

Pada tahun ini, beberapa emiten lain juga melakukan buyback. Mereka adalah PT London Sumatera Indonesia Tbk (LSIP), PT Salim Ivomas Pratama Tbk (SIMP), dan PT Tower Bersama Infrastructure Tbk (TBIG). Ini karena manajemen merasa harga saham sudah sangat murah dan melihat ada potensi untuk mengambil keuntungan. (Surtan PH Siahaan)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Kontan
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kurs Rupiah Tembus Rp 15.000 Per Dollar AS, Ekonom: Baru Permulaan

Kurs Rupiah Tembus Rp 15.000 Per Dollar AS, Ekonom: Baru Permulaan

Whats New
Mau Tarik Tunai BCA di Indomaret Terdekat? Cek Syarat dan Biayanya

Mau Tarik Tunai BCA di Indomaret Terdekat? Cek Syarat dan Biayanya

Spend Smart
Menimbang Keberadaan Aplikasi MyPertamina

Menimbang Keberadaan Aplikasi MyPertamina

Whats New
7 Perusahaan Bakal Ikut Produksi Minyakita Rp 14.000 Per Liter

7 Perusahaan Bakal Ikut Produksi Minyakita Rp 14.000 Per Liter

Whats New
Tambah Kapasitas Produksi, Rohto Gelontorkan Dana 10 Juta Dollar AS untuk Perluasan Pabrik

Tambah Kapasitas Produksi, Rohto Gelontorkan Dana 10 Juta Dollar AS untuk Perluasan Pabrik

Rilis
Penyebab Nilai Tukar Rupiah Melemah hingga Tembus Rp 15.000 Per Dollar AS

Penyebab Nilai Tukar Rupiah Melemah hingga Tembus Rp 15.000 Per Dollar AS

Whats New
PGN dan PT Kilang Pertamina Internasional Kolaborasi Bangun Pipa Gas Senipah-Balikpapan

PGN dan PT Kilang Pertamina Internasional Kolaborasi Bangun Pipa Gas Senipah-Balikpapan

Whats New
Sri Mulyani: Ketahanan Pangan RI Aman, tapi Waspada Tekanan Inflasi Pangan

Sri Mulyani: Ketahanan Pangan RI Aman, tapi Waspada Tekanan Inflasi Pangan

Whats New
Vaksin Booster Jadi Syarat Masuk Mal, APPBI Dukung Asalkan Pandemi Cepat Berlalu

Vaksin Booster Jadi Syarat Masuk Mal, APPBI Dukung Asalkan Pandemi Cepat Berlalu

Whats New
IHSG Turun 1,1 Persen, Rupiah Kian Melemah Jadi Rp 15.026 Per Dollar AS

IHSG Turun 1,1 Persen, Rupiah Kian Melemah Jadi Rp 15.026 Per Dollar AS

Whats New
Kemendag Mulai Pasarkan 5.000 Liter Minyakita Rp 14.000 Per Liter Hari Ini

Kemendag Mulai Pasarkan 5.000 Liter Minyakita Rp 14.000 Per Liter Hari Ini

Whats New
Health Insurtech Rey Rilis Asuransi Berbasis Membership, Harga Mulai Rp 35.000 Per Bulan

Health Insurtech Rey Rilis Asuransi Berbasis Membership, Harga Mulai Rp 35.000 Per Bulan

Whats New
Mendag Zulhas: Minyakita Sudah Ada Izin Edarnya, Siapa Saja Bisa Beli

Mendag Zulhas: Minyakita Sudah Ada Izin Edarnya, Siapa Saja Bisa Beli

Whats New
Kemenaker Minta Pengawas Ketenagakerjaan Berbenah Diri dan Dukung Iklim Investasi

Kemenaker Minta Pengawas Ketenagakerjaan Berbenah Diri dan Dukung Iklim Investasi

Whats New
ITDC Optimis Pembangunan Tahap 1 Tana Mori Berjalan Sesuai Target

ITDC Optimis Pembangunan Tahap 1 Tana Mori Berjalan Sesuai Target

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.