Kompas.com - 12/07/2013, 13:17 WIB
Ilustrasi: Miracle Fruit miraclefruitberries.infoIlustrasi: Miracle Fruit
EditorErlangga Djumena

KOMPAS.com - Tanaman miracle fruit alias buah ajaib kian populer belakangan. Buah ini banyak diburu orang, karena kemampuannya dalam mengubah rasa di lidah menjadi manis. Makanya, buah yang habitat aslinya di Afrika Barat ini kerap dimanfaatkan orang yang diet gula dan penderita diabetes.

Terlihat tanaman dengan nama latin Synsepalum dulcificum ini seperti jenis perdu. Buahnya berbentuk kecil mirip melinjo, dengan warna kemerahan.  

Salah satu tempat yang membudidayakan buah ajaib ini adalah Sentra Tani Bogor. Kepala Pemasaran Sentra Tani Bogor, Deni Hadian bilang, sebenarnya buah ajaib sudah masuk ke Indonesia sejak 10 tahun lalu. Tapi, baru mulai populer sekitar 2010. "Kami sendiri sudah mulai budidaya miracle fruit sejak 2007," ujarnya.

Deni bilang, sejauh ini, miracle fruit populer berkat efek pengubah rasa menjadi manis. Rasa manis tersebut berasal dari zat miraculin. "Sedangkan, khasiat spesifik bagi kesehatan, belum ada penelitian lebih lanjut. Namun, beberapa studi menyebut, buah ini bagus untuk diet, karena menimbulkan sugesti rasa makanan manis," tutur Deni.

Pebudidaya lain, Dian Lestari sudah membudidayakan miracle fruit sejak tiga tahun silam. Pemilik Harvin Green di Bogor ini tertarik membudidayakan tanaman ini, karena mulai banyak dicari orang. Di sisi lain, belum banyak yang menggeluti budidayanya. Apalagi, harga jualnya terbilang tinggi.

Dian menjual satu bibit miracle fruit ukuran 20-30 cm seharga Rp 85.000. Sementara, bibit setinggi 50 cm dibanderol Rp 125.000. Adapun, tanaman yang sudah berbuah dilego Rp 250.000 hingga Rp 500.000 per pohon.  Omzetnya bisa mencapai Rp 10 juta sebulan dari menjual satu jenis tanaman unik ini.

Sementara, Deni bilang, Sentra Tani Bogor mematok harga berdasarkan ukuran dan usia tanaman. Rentang harganya Rp 250.000-Rp 1 juta. Makin tua pohonnya, harganya kian mahal. "Paling mahal 1,2 meter, berumur tujuh tahun," ungkap Deni.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ia juga menjual ukuran bibit 10-15 cm seharga Rp 50.000. Lantaran makin populer, Sentra Tani Bogor bisa menjual hingga 50 pohon sebulan. Dari tanaman ini saja, bisa menghasilkan omzet Rp 13 juta, dengan laba bersih 35 persen.

Menurut Deni, mayoritas pembeli merupakan kolektor tanaman yang berasal dari Jabodetabek, Kalimantan, Sulawesi, hingga Bali.

Dian mengamininya. Katanya, paling banyak pembelinya adalah kolektor penyuka tanaman unik dari wilayah Jakarta dan kota lain di Pulau Jawa.

Buah ini dinilai membantu penderita diabetes. Sebab, setelah memakannya, kecapan lidah jadi manis. "Ini memberi efek manis tanpa gula," ucapnya.  (Bersambung) Baca: Tahan Panas, Buah Ajaib Gampang Dibudidayakan (2)
(Pravita Kusumaningtias, Revi Yohana)Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.