Harga Sembako Melonjak, Untung Bagi Tengkulak

Kompas.com - 14/07/2013, 09:49 WIB
Ilustrasi KOMPAS.com/ JunaedisIlustrasi
|
EditorHindra Liauw
JAKARTA, KOMPAS.com - Harga sembilan bahan pokok (sembako) yang melonjak saat memasuki bulan Ramadhan ini belum memberi keuntungan signifikan bagi petani atau peternak. Hanya tengkulak yang memeroleh keuntungan atas kenaikan harga sembako.

Pengamat transportasi Djoko Setijowarno mengatakan, kenaikan harga sembako tersebut diakibatkan oleh sistem transportasi yang buruk dari tempat petani atau peternak berada. Sehingga, meski harga sembako diperoleh murah dari petani atau peternak, namun harga akan melonjak ketika terdistribusi ke pasar-pasar. 

"Akibat tidak ada transportasi dari desa ke kota, maka tengkulak dan mafia akan memanfaatkan untuk ambil keuntungan," kata Djoko kepada Kompas.com di Jakarta, Minggu (14/7/2013).

Saat ini, harga cabai rawit bisa melonjak hingga Rp 120.000 per kg di pasar. Padahal harga di tingkat petani masih Rp 20.000 per kg. Begitu juga dengan harga daging sapi yang sudah melampaui Rp 105.000 per kg, padahal di peternak cuma Rp 30.000 per kg. Djoko menilai pemerintah terlalu melepas mekanisme transportasi dan logistik ke pasar.

Padahal pemerintah harus mengatur sistem transportasi tersebut, khususnya untuk mengangkut bahan pangan penting yang biasanya bisa menyebabkan inflasi yang tinggi bila stok kurang atau harga melonjak.

"Petani dan peternak tidak mendapat keuntungan besar dengan kenaikan harga pangan saat ini. Justru mafia atau tengkulak yang diuntungkan," tambahnya.

Untuk menyelesaikan masalah tersebut, pemerintah pusat atau pemerintah daerah harus segera menyediakan transportasi pedesaan untuk mengangkut sembako atau produk pangan yang penting lainnya.

"Tapi karena kepala daerahnya malas, tahunya hanya bangun jalan desa yang mulus, tapi tidak menyediakan transportasi desa yang murah. Pengelolaan sistem transportasi yang buruk hanya akan menyebabkan harga komoditas dengan mudah dipermainkan mafia," katanya.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Nasabah CIMB Niaga Bisa Ubah Transaksi Kartu Kredit jadi Cicilan 0 Persen Lewat OCTO Mobile, Berikut Caranya

Nasabah CIMB Niaga Bisa Ubah Transaksi Kartu Kredit jadi Cicilan 0 Persen Lewat OCTO Mobile, Berikut Caranya

Spend Smart
Pemerintah Jamin Stok Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter, Aprindo: Warga Jangan 'Panic Buying'

Pemerintah Jamin Stok Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter, Aprindo: Warga Jangan "Panic Buying"

Whats New
Alfamart: Jangan 'Panic Buying' Minyak Goreng, Pemerintah Jamin Stoknya

Alfamart: Jangan "Panic Buying" Minyak Goreng, Pemerintah Jamin Stoknya

Whats New
Berjasa Tangani Pasien, Berapa Gaji Perawat?

Berjasa Tangani Pasien, Berapa Gaji Perawat?

Work Smart
Gandeng Indosat Ooredo Hutchinson, Bank QNB Indonesia Luncurkan Pinjaman Digital UCan

Gandeng Indosat Ooredo Hutchinson, Bank QNB Indonesia Luncurkan Pinjaman Digital UCan

Whats New
Luhut Bakal Buat BLU Batu Bara untuk Permudah PLN, Erick Thohir: Ya, Kami Akan Ikuti

Luhut Bakal Buat BLU Batu Bara untuk Permudah PLN, Erick Thohir: Ya, Kami Akan Ikuti

Whats New
Pekerja Asing Tak Punya NIK, Kemenkeu Pastikan Tetap Kena Pajak

Pekerja Asing Tak Punya NIK, Kemenkeu Pastikan Tetap Kena Pajak

Whats New
Warga Serbu Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter, Indomaret dan Alfamart Batasi Pembelian

Warga Serbu Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter, Indomaret dan Alfamart Batasi Pembelian

Whats New
Fasilitas Kantor atau Penghasilan Natura Bakal Kena Pajak, Aturan Turunan Keluar Februari-Maret

Fasilitas Kantor atau Penghasilan Natura Bakal Kena Pajak, Aturan Turunan Keluar Februari-Maret

Whats New
Percepat Transformasi Digital Indonesia, Telkom Hadirkan 'Leap'

Percepat Transformasi Digital Indonesia, Telkom Hadirkan "Leap"

Whats New
Bakal Ada Perubahan Organisasi di PLN, Erick Thohir Pastikan Tak Ada Pengurangan Pegawai

Bakal Ada Perubahan Organisasi di PLN, Erick Thohir Pastikan Tak Ada Pengurangan Pegawai

Whats New
Sequoia Capital hingga Alphabet Suntik Startup Lummo Rp 1,14 Triliun

Sequoia Capital hingga Alphabet Suntik Startup Lummo Rp 1,14 Triliun

Smartpreneur
Luhut Cerita Yayasan Bill Gates dan Rockefeller Surati Jokowi, Ada Apa?

Luhut Cerita Yayasan Bill Gates dan Rockefeller Surati Jokowi, Ada Apa?

Whats New
Asosiasi Buka Suara soal Harga Minyak Goreng Rp 14.000: Tidak Untung, Selisih Rugi Dibayar BPDP KS

Asosiasi Buka Suara soal Harga Minyak Goreng Rp 14.000: Tidak Untung, Selisih Rugi Dibayar BPDP KS

Whats New
Penghapusan Premium, Pemerintah Beri Kompensasi ke Pertamina

Penghapusan Premium, Pemerintah Beri Kompensasi ke Pertamina

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.