Wall Street Bertengger di Rekor Tertinggi Baru

Kompas.com - 16/07/2013, 07:11 WIB
EditorErlangga Djumena

NEW YORK, KOMPAS.com — Saham-saham di Wall Street ditutup lebih tinggi pada Senin (15/7/2013) waktu setempat (Selasa pagi WIB), bertengger di rekor tertinggi baru. Kenaikan ditopang oleh data pertumbuhan ekonomi China, mengimbangi angka penjualan ritel AS yang mengecewakan.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik 19,96 poin (0,13 persen) ke posisi 15.484,26. Indeks berbasis luas S&P 500 bertambah 2,31 poin (0,14 persen) menjadi 1.682,50.

Ini adalah sesi ketiga berturut-turut ketika Dow dan S&P 500 ditutup dengan catatan baru dari tingkat tertinggi mereka sepanjang masa.

Indeks komposit teknologi Nasdaq meningkat 7,41 poin (0,21 persen) ke level 3.607,49.

David Levy, manajer portofolio di Kenjol Capital Management, Senin, mengatakan bahwa keuntungan moderat terjadi karena berita ekonomi bervariasi.

Penjualan ritel AS hanya naik 0,4 persen pada Juni, di bawah 0,7 persen yang diperkirakan oleh para analis. Akan tetapi, pertumbuhan produk domestik bruto China pada kuartal kedua ada pada 7,5 persen, sesuai dengan harapan dan lebih baik daripada apa yang ditakutkan oleh beberapa ahli.

Levy mengatakan bahwa pasar masih mencerna kenaikan pekan lalu. Hasil laba sudah dalam kondisi baik-baik saja, tetapi "pada musim laba ini, terlalu dini untuk mengatakan bahwa trennya telah terbentuk," katanya.

Citigroup melonjak 2,0 persen setelah melaporkan laba sebesar 1,25 dollar AS per saham dibandingkan ekspektasi analis, yakni pada angka 1,18 dollar AS. Pendapatan dalam perdagangan sekuritas dan investasi perbankannya sangat kuat.

Laporan Citi, menyusul laba yang kuat dari perusahaan-perusahaan sejenis seperti JPMorgan Chase dan Wells Fargo pekan lalu, membantu memicu reli lain di banyak saham perbankan.

Wells Fargo naik 1,7 persen, Goldman Sachs naik 1,8 persen, dan Morgan Stanley bertambah 2,1 persen.

Boeing juga melonjak, dengan angka 3,7 persen, setelah regulator keselamatan Inggris mengatakan tidak ada bukti kebakaran pada Jumat lalu dalam pesawat 787 Dreamliner kosong yang diparkir terkait dengan masalah baterai perusahaan baru-baru ini. Saham Boeing tenggelam pada hari Jumat setelah kasus kebakaran menghidupkan kembali ketakutan tentang keselamatan dari pesawat tersebut.

Sementara itu, AT&T merosot 0,7 persen setelah mengumumkan kesepakatan 4 miliar dollar AS untuk membeli operator nirkabel Leap Wireless. Adapun saham Leap melonjak 112,4 persen.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber AFP/ANTARA
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.