Investor Indonesia Mulai Lirik Investasi Saham

Kompas.com - 18/07/2013, 17:39 WIB
Papan elektronik yang menujukkan pergerakan pedagangan di bursa saham. KOMPAS/HERU SRI KUMOROPapan elektronik yang menujukkan pergerakan pedagangan di bursa saham.
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Para Investor Indonesia mulai tertarik untuk melakukan investasi dalam bentuk saham. Temuan ini berdasarkan hasil survei yang dilakukan Manulife Asset Management bertajuk "Manulife Investor Sentiment Index" (MISI).

Berdasarkan survei itu, indeks sentimen investor Indonesia naik menjadi 60. Sebelumnya indeks hanya mencapai angka 54. Para investor Asia juga dinilai paling optimistis di Asia bila dibanding Malaysia dan Jepang.

Manulife juga menemukan terdapat kenaikan sentimen positif pada saham, dibandingkan instrumen investasi lainnya. Hal ini dinilai menunjukkan perubahan positif terhadap pola pikir para investor.

Peningkatan sentimen tersebut kemungkinan dipengaruhi pertumbuhan IHSG sebesar 21 persen selama setahun terakhir hingga akhir kuartal 1 tahun 2013. Namun, peningkatan tersebut belum diikuti dengan langkah konkret investasi.

Dana tunai dan properti masih menjadi pilihan utama investasi di tanah air. Para investor dalam negeri memegang uang tunai dalam jumlah besar, yang mana 22 persennya digunakan untuk keperluan sehari-hari dan pengeluaran tak terduga.

Sisanya baru dipakai untuk rencana jangka menengah hingga panjang, contohnya untuk pensiun/hari tua.

"Investor mulai melirik saham sebagai alternatif investasi, namun perlu mengubah sentimen positif menjai langkah konkret investasi," kata Putut E. Andanawarih, Director of Business Development PT. Manulife Aset Manajemen Indonesia di Jakarta, Kamis (18/7/2013).

Lebih lanjut, Putut mengatakam investor harus mengalokasikan dana tunai ke instrumen investasi lain. "Investor harus mengalokasikan dana tunai ke instrumen investasi lainnya yang memberikan tingkat pengembalian," ungkapnya.

Manulife Investor Sentiment Index (MISI) adalah survei yang dilakukan setiap kuartal oleh Manulife Financial. Survei ini melibatkan total 504 responden di 3 kota, yakni Jakarta, Medan, dan Surabaya.

Responden adalah para investor muda berusia di atas 25 tahun, berasal dari kelas menengah ke atas, dan merupakan kelompok pembuat keputusan atas keuangan rumah tangga.

"Survei ini bertujuan untuk memahami apa yang ada di balik pemikiran para investor atau calon investor dalam keadaan ekonomi yang ada, lalu bagaimana latar belakang pemikiran itu bisa memutuskan apakah dia mau investasi atau tidak," kata Legowo Kusumonegoro, Presiden Direktur PT. Manulife Aset Manajemen Indonesia pada kesempatan yang sama.

"Ini adalah strategi yang kami lakukan supaya apa yang kami tawarkan merupakan produk-produk yang memang sesuai dengan minat dan kebutihan dari masing-masing investor," tandasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Spend Smart
Sri Mulyani Putuskan Harga Pertalite dan Tarif Listrik Subsidi Tak Naik Tahun Ini

Sri Mulyani Putuskan Harga Pertalite dan Tarif Listrik Subsidi Tak Naik Tahun Ini

Whats New
Tahan Harga Pertalite, Kas Pertamina Bisa Tekor Rp 190 Triliun

Tahan Harga Pertalite, Kas Pertamina Bisa Tekor Rp 190 Triliun

Whats New
Serap Ide Masyarakat, IWIP Berikan Alat Tangkap Perikanan kepada 20 Nelayan di Halmahera Timur

Serap Ide Masyarakat, IWIP Berikan Alat Tangkap Perikanan kepada 20 Nelayan di Halmahera Timur

Rilis
IHSG Diprediksi Menguat Jelang Akhir Pekan, Simak Rekomendasi Sahamnya

IHSG Diprediksi Menguat Jelang Akhir Pekan, Simak Rekomendasi Sahamnya

Whats New
Bitcoin dkk Menguat, Cek Harga Kripto Hari Ini

Bitcoin dkk Menguat, Cek Harga Kripto Hari Ini

Whats New
Usai Jokowi Resmi Cabut Larangan Ekspor CPO, Organisasi Petani Kelapa Sawit Minta Pembenahan Regulasi di BPDPKS

Usai Jokowi Resmi Cabut Larangan Ekspor CPO, Organisasi Petani Kelapa Sawit Minta Pembenahan Regulasi di BPDPKS

Whats New
Wall Street Berakhir Merah, Investor Masih Lakukan Aksi Jual, Saham–saham Retail Masih Tertekan

Wall Street Berakhir Merah, Investor Masih Lakukan Aksi Jual, Saham–saham Retail Masih Tertekan

Whats New
SPKS Sambut Baik Keputusan Jokowi Cabut Larangan Ekspor Minyak Goreng

SPKS Sambut Baik Keputusan Jokowi Cabut Larangan Ekspor Minyak Goreng

Whats New
Syarat dan Biaya Cabut Berkas Motor Tanpa Calo

Syarat dan Biaya Cabut Berkas Motor Tanpa Calo

Spend Smart
Keran Ekspor CPO dan Minyak Goreng Dibuka Lagi, GAPKI: Terima Kasih Bapak Presiden

Keran Ekspor CPO dan Minyak Goreng Dibuka Lagi, GAPKI: Terima Kasih Bapak Presiden

Whats New
E-Toll Bakal Diganti MLFF Buat Bayar Tol, Bagaimana Nasib Uang Elektronik Perbankan?

E-Toll Bakal Diganti MLFF Buat Bayar Tol, Bagaimana Nasib Uang Elektronik Perbankan?

Whats New
[ POPULER MONEY ] Tarif Listrik Pelanggan 3.000 VA Bakal Naik | Eropa Bingung Bayar Impor Gas dari Rusia

[ POPULER MONEY ] Tarif Listrik Pelanggan 3.000 VA Bakal Naik | Eropa Bingung Bayar Impor Gas dari Rusia

Whats New
Subsidi BBM dan Listrik Bengkak, Sri Mulyani Minta Anggaran Ditambah

Subsidi BBM dan Listrik Bengkak, Sri Mulyani Minta Anggaran Ditambah

Whats New
Dapat Restu Jokowi, Sri Mulyani Siap Naikkan Tarif Listrik Orang Kaya

Dapat Restu Jokowi, Sri Mulyani Siap Naikkan Tarif Listrik Orang Kaya

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.