Kompas.com - 19/07/2013, 13:07 WIB
Kemendag menandatangani MoU dengaan BIN guna meminimalisir kendala di bidang perdagangan, Jumat (19/7/2013) Zico NurrashidKemendag menandatangani MoU dengaan BIN guna meminimalisir kendala di bidang perdagangan, Jumat (19/7/2013)
|
EditorErlangga Djumena


JAKARTA, KOMPAS.com - Untuk menstabilkan harga kebutuhan pokok yang melonjak dalam beberapa pekan ini, Menteri Perdagangan Gita Wirjawan menandatangani nota kesepahaman (MoU) bersama Kepala Badan Intelejen Negara (BIN) Marciano Norman tentang pengamanan sasaran dan program strategis di bidang perdagangan.

Gita mengatakan, saat ini terdapat beberapa kendala yang dapat mengganggu kinerja perdagangan. Kendala itu antara lain adalah masih banyaknya barang impor ilegal yang beredar di pasaran.  Selain itu juga ada penimbunan-penimbunan yang dilakukan oleh sejumlah oknum yang bertujuan untuk menaikan harga jual.

"Kita akan mengambil tindakan-tindakan yang bisa menstabilisasi harga. Kalau ada orang yang tidak mau membantu, BIN tau siapa oknum-oknumnya," terang Gita di Gedung Kementerian Perdagangan, Jumat (19/7/2013).

Gita menambahkan, peran BIN disini ialah untuk memberikan data-data yang ada di lapangan. Setelah mengetahui kondisinya, barulah Mendag yang akan mengambil kebijakan-kebijakannya dalam perdagangan.

"Penimbunan yang dilakukan pedagang akan kita tindak. Kalau kita tidak ada masukan-masukan data, maka percuma. Dengan adanya MoU ini, saya yakin permasalahan kenaikan harga akan teratasi," ujarnya.

Sementara itu Marciano juga menyambut positif penandatanganan MoU ini. Menurutnya untuk mencapai stabilitas harga tidak hanya menjadi domain Kementerian Perdagangan. Melainkan harus didukung pula dengan instansi-instansi lainnya.

"Kami akan suport melalui informasi. Harapannya setelah kami berikan informasi, Mendag dapat mengambil kebijakan-kebijakan yang lebih tepat," jelasnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

BIN mempunyai sebuah deputi yang khusus menangani masalah-masalah ekonomi. BIN nantinya akan memasok informasi-informasi yang ada ke Kementerian-kementerian terkait, termasuk Mendag.

Setelah mendapatkan informasi tersebut, BIN akan menyerahkan sepenuhnya kepada Mendag. Mendag akan menindak tegas kepada siapapun yang tidak mau turut serta dalam menstabilkan harga-harga kebutuhan pokok yang makin hari makin melonjak.

"Kalau ada yang tidak mau bekerjasama akan kami ambil tindakan tegas. Acuannya pelanggaran perlindungan konsumen. Tahun lalu sudah ada ribuan yang kami tindak, dan ada yang sudah ditindak pidana," kata Gita.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.