Danone dan Starbucks Kerja Sama Racik Yogurt Beku

Kompas.com - 27/07/2013, 15:13 WIB
EditorErlangga Djumena


NEW YORK, KOMPAS.com —
Kabar baik bagi Anda pecinta yogurt. Starbucks Corp dan Danone SA kompak bergandengan tangan melahirkan produk minuman susu fermentasi. Rencananya, yogurt beku hasil co-branding alias kerja sama merek antara Starbucks dan Danone ini bakal dijual di gerai-gerai Starbucks. Tahap awal, yogurt beku ini mulai dilempar ke pasar Amerika Serikat (AS) pada musim semi tahun 2014.

Di AS, saat ini gerai Starbucks sudah mencapai 10.000 unit. Selanjutnya, yogurt ala Danone dan Stacbucks ini bakal bisa dibeli di ritel makanan secara serempak di seluruh dunia pada tahun 2015. Potensi pasar yang gurih menjadi alasan Danone dan Stacbucks tertarik terjun ke bisnis yogurt. Dua raksasa industri makanan dan minuman ini menghitung, potensi pasar yogurt di AS saja mencapai 7 miliar dollar AS.

Apalagi, tingkat konsumsi yogurt di AS berpotensi tumbuh tinggi. Sebab, tingkat konsumsi masyarakat AS masih lebih rendah dibanding Eropa. Franck Riboud, Kepala Eksekutif Danone Group mengatakan, lini bisnis baru ini berharap mendapat berkah dari loyalitas pencinta Starbucks. “Pengunjung Starbucks mencapai 70 juta per minggu di seluruh dunia. Ini sangat potensial," ujar dia, seperti dikutip The New York Times (23/7/2013).

Euromonitor International mencatat, dalam tempo lima tahun terakhir, pasar yogurt di AS tumbuh rata-rata 8,5 persen per tahun. Tapi, Euromonitor memprediksi, pertumbuhan yogurt bakal melambat menjadi 5,9 persen saban tahun.

Mengutip data Euromonitor, yogurt jenis Greek, saat ini disukai lebih dari 40 persen konsumen. Greek yogurt merupakan yogurt beku yang berbahan dasar susu.

Sementara itu, merek yogurt produksi General Mills Inc, yakni Yoplait, menguasai 24 persen pangsa pasar AS. Di pasar yogurt, duet Danone dan Starbucks juga harus menghadapi sejumlah pemain lain. Misalnya saja Chobani yang merupakan penguasa pangsa pasar terbesar kedua setelah Yoplait.

Pemain lain yakni Activia, Stonyfield Farm, dan Danimal. Ketiga merek tersebut menguasai 30 persen pangsa pasar. Sebelumnya, di Juli tahun 2012 lalu, PepsiCo Inc terjun ke bisnis yogurt. Pepsi menggandeng perusahaan makanan asal Jerman, Theo Muller Group. (Dessy Rosalina)
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.