Kompas.com - 29/07/2013, 11:43 WIB
EditorErlangga Djumena


JAKARTA, KOMPAS.com -
Rencana penjualan salah satu stasiun televisi milik PT Visi Media Asia Tbk (VIVA) kembali mencuat. Kali ini, emiten media milik Grup Bakrie tersebut tengah menjajaki rencana penawaran saham perdana alias initial public offering (IPO) salah satu stasiun televisi miliknya, yakni ANTV. Bila benar, rencana IPO itu akan mengubur kabar penjualan stasiun televisi itu kepada Grup MNC, perusahaan milik Hary Tanoesoedibjo.

Sebelumnya, memang santer beredar kabar, ANTV akan dijual ke investor strategis. Salah satu kandidat pembelinya adalah Grup MNC. Tapi, transaksi ini tak jelas kelanjutannya. Malah, kini beredar kabar ANTV akan IPO.


Sekretaris Perusahaan VIVA, Neil Tobing saat dihubungi KONTAN, Minggu (28/7/2013), mengungkapkan, saham unit usaha yang akan dilepas ke publik adalah ANTV. Sedangkan, TV One tidak masuk dalam rencana IPO.

Untuk melengkapi rencana IPO tersebut, VIVA akan menggunakan laporan keuangan medio 2013 ANTV. Dana yang diincar juga terbilang besar. Kata Neil, jumlah saham ANTV yang akan dilepas sekitar 20 persen dari total modal yang kelak dicatatkan setelah IPO. Namun jumlah ini pun belum pasti, masih menunggu kajian internal.

Nah, dari jumlah saham IPO itu, pihak VIVA mengincar dana segar hingga Rp 1 triliun. Namun angka ini pun masih bisa di kaji ulang. Agar rencana IPO ini berjalan lancar, manajemen VIVA telah menunjuk PT Danatama Sekuritas dan PT Ciptadana Securities, sebagai penasihat.

Dana perolehan IPO tersebut, oleh manajemen VIVA,  akan dialokasikan untuk beberapa kebutuhan. Seperti misalnya, pembangunan studio, ekspansi jaringan dan mungkin beberapa rencana yang lain setelah semua kajian telah selesai. Tak pelak, pernyataan tersebut mematahkan wacana penjualan ANTV kepada Grup MNC Grup yang sempat santer dikabarkan media massa.

MNC masih berminat

Kendati ANTV lebih memilih melepas saham ke publik,  tapi itu tak membuat Grup MNC patah arang.  Arya Mahendra Sinulingga, Sekretaris Perusahaan PT Media Nusantara Citra Tbk (MNCN)  mengatakan, pihaknya masih tertarik untuk membeli ANTV. Bahkan dia optimistis, transaksi pembelian ANTV akan terjadi pada tahun ini. "Tentu tahun ini" ujar Arya kepada KONTAN, kemarin.

Arya memang tidak menyebutkan berapa dana yang ditawarkan Grup MNC kepada Grup Bakrie untuk memboyong ANTV. "Semua ini masih dalam proses. Nanti kalau sudah jelas semuanya akan segera kami publikasikan," terangnya.

Asal tahu saja, selain Hary Tanoe, bos CT Corp, Chairul Tanjung juga sempat berniat meminang aset VIVA tersebut. Namun konon kabarnya, tawaran Grup MNC masih lebih besar.

Halaman:


Video Pilihan

Sumber
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Upah PMI Sektor Domestik di Taiwan Naik Jadi Rp 9,9 Juta

Upah PMI Sektor Domestik di Taiwan Naik Jadi Rp 9,9 Juta

Whats New
Pemerintah Kantongi Rp 10,6 Triliun dari Lelang Sukuk Negara

Pemerintah Kantongi Rp 10,6 Triliun dari Lelang Sukuk Negara

Whats New
Daftar Limit Transfer BCA Lengkap

Daftar Limit Transfer BCA Lengkap

Spend Smart
Nilai Tukar Rupiah Ditutup Melemah ke Rp 14.870,5 per Dollar AS

Nilai Tukar Rupiah Ditutup Melemah ke Rp 14.870,5 per Dollar AS

Whats New
Dirut PLN Ungkap Adanya Potensi Krisis Pasokan Batu Bara

Dirut PLN Ungkap Adanya Potensi Krisis Pasokan Batu Bara

Whats New
BKN Sebut ASN RI Lebih dari 4,3 Juta, Tapi Jumlah Perempuan Jadi Pimpinan Masih Minim

BKN Sebut ASN RI Lebih dari 4,3 Juta, Tapi Jumlah Perempuan Jadi Pimpinan Masih Minim

Whats New
Turun 9,55 Persen, Laba Bersih Lippo Cikarang Rp 222,5 Miliar di Semester I-2022

Turun 9,55 Persen, Laba Bersih Lippo Cikarang Rp 222,5 Miliar di Semester I-2022

Rilis
Reli Berakhir, IHSG Ditutup di Zona Merah Hari Ini

Reli Berakhir, IHSG Ditutup di Zona Merah Hari Ini

Whats New
Bos Indofood Bantah Kabar soal Harga Mi Instan Bakal Naik 3 Kali Lipat

Bos Indofood Bantah Kabar soal Harga Mi Instan Bakal Naik 3 Kali Lipat

Whats New
OJK: Sampai Saat Ini Belum Ada Rencana untuk Normalisasi Jam Perdagangan Bursa

OJK: Sampai Saat Ini Belum Ada Rencana untuk Normalisasi Jam Perdagangan Bursa

Whats New
Mengenal Tugas CEO dan Tanggung Jawabnya dalam Perusahaan

Mengenal Tugas CEO dan Tanggung Jawabnya dalam Perusahaan

Whats New
Beda Pendapat dengan Mentan, Mendag Sebut Harga Mi Instan Tidak Akan Naik 3 Kali Lipat

Beda Pendapat dengan Mentan, Mendag Sebut Harga Mi Instan Tidak Akan Naik 3 Kali Lipat

Whats New
Inflasi Pangan Tembus 10 Persen, Gubernur BI: Harusnya Tidak Boleh Lebih dari 5-6 Persen

Inflasi Pangan Tembus 10 Persen, Gubernur BI: Harusnya Tidak Boleh Lebih dari 5-6 Persen

Whats New
Atasi Sampah Organik, Bank DBS Indonesia dan Kebun Kumara Hadirkan Layanan Kompos Kolektif

Atasi Sampah Organik, Bank DBS Indonesia dan Kebun Kumara Hadirkan Layanan Kompos Kolektif

BrandzView
Lakukan Transformasi Bisnis, Produk Bebas Asap Philip Morris Tersedia di 70 Pasar

Lakukan Transformasi Bisnis, Produk Bebas Asap Philip Morris Tersedia di 70 Pasar

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.