Kompas.com - 30/07/2013, 17:49 WIB
Ilustrasi SHUTTERSTOCKIlustrasi
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS. com
- Pelemahan nilai tukar rupiah terhadap dollar AS dinilai akan menahan laju pertumbuhan ekonomi nasional, lantaran tingginya biaya yang harus dikeluarkan untuk keperluan impor bahan mentah.

Ekonom Asia Pacific Economic & Market Analysis, Citi Research Helmi Arman dalam risetnya yang dipublikasikan pada hari ini, Selasa (30/7/2013) menjelaskan bahwa meningkatnya biaya impor akan berdampak negatif pada pertumbuhan ekonomi.

Hal ini karena sebagian besar bahan baku untuk industri di Indonesia dipenuhi dari impor, seperti halnya bahan bakar dan bahan industri non-bahan bakar.

"Mengingat keterbatasan kapasitas di industri dasar Indonesia, kenaikan harga impor bahan baku tidak akan mendorong terjadinya substitusi oleh produksi lokal," jelasnya.

Dampak lain dari pelemahan rupiah adalah semakin ketatnya kredit. Sebagaimana diketahui, pertumbuhan kredit menunjukkan perlambatan, menyusul terjadinya kontraksi . Selain itu, inflasi dan LDR mencapai titik rekor tertingginya, hal itu akan memaksa bank untuk memangkas penyaluran kredit.

"Utang valas oleh korporasi saat ini juga menjadi sorotan akibat pelemahan rupiah, meskipun dari analisis yang kami lakukan, hal itu tidak sampai pada level yang membahayakan," ungkapnya.

Bagi pelaku sektor riil, pelemahan rupiah juga akan menekan margin di sektor manufaktur. Berdasarkan data BPS 2011, Citi Research mengidentifikasi bahwa kinerja sektor tersebut cukup rentan terhadap pelemahan nilai tukar. Hal ini lantaran manufaktur sangat tergantung pada impor bahan baku, dan pasar ekspor yang rendah.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Beberapa industri yang termasuk dalam kategori ini, misalnya kendaraan, baja, bahan kimia dan
farmasi manufaktur. Namun ada juga industri yang memiliki impor rendah konten, namun sebagian besar ekspor yang bisa mendapatkan keuntungan dari melemahnya mata uang, seperti minyak kelapa sawit, kertas, manufaktur furnitur," terangnya.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.