Sriwijaya Targetkan Nam Air Terbangi Indonesia Januari 2014

Kompas.com - 31/07/2013, 11:37 WIB
EditorErlangga Djumena


JAKARTA, KOMPAS.com
- Maskapai Nam Air, anak usaha PT Sriwijaya Air, ditargetkan bisa mulai mengudara pada Januari 2014. Hingga saat ini, perusahaan masih menunggu keluarnya Surat Izin Usaha Penerbangan (SIUP) dari Kementerian Perhubungan (Kemenhub).

Direktur Komersial Sriwijaya Air Toto Nursatyo mengatakan,  SIUP bisa dirilis Kemenhub pada Agustus 2013. Selanjutnya perusahaan akan menyampaikan business plan (rencana bisnis) maskapai dan kesiapan operasional baik dari sisi pesawat dan kru kepada regulator. Jika semua hal itu sudah terpenuhi, maka Kemenhub baru bisa mengeluarkan Air Operator Certificate (AOC).

Nantinya, Sriwijaya Air bakal memegang AOC 121, yaitu sertifikat yang diberikan kepada maskapai yang mengoperasikan pesawat berkapasitas di atas 30 tempat duduk (seat). "Rata-rata AOC bakal keluar setelah kontrak pesawat selesai," kata Toto, Rabu (31/7/2013).

Toto menuturkan, Nam Air diproyeksikan menjadi pengumpan (feeder) bagi maskapai Sriwijaya Air yang bakal menerbangi rute-rute seperti Labuan Bajo, Ende, Larantuka, dan Rote.

Meski demikian, Nam Air hingga saat ini belum memutuskan bakal menggunakan armada apa yang akan digunakan maskapai barunya tersebut. Jika sebelumnya Nam Air ingin menggunakan pesawat Embraer buatan Brasil namun opsi tersebut dipastikan sudah dibatalkan.

Menurut Toto, Sriwijaya membatalkan untuk memboyong 20 unit Embraer karena permasalahan harga. Padahal Sriwijaya sudah menyerahkan uang muka sebesar 6 juta dollar AS kepada pabrikan tersebut. Seperti diketahui, harga satu unit pesawat Embraer yaitu sebesar 40 juta dollar AS.

"Kami tidak jadi beli Embraer. Tapi permasalahan uang muka sudah dibereskan. Sekitar tiga bulan yang lalu Sriwijaya Air sudah menerima refund dari Embraer," katanya.

Sebagai solusi, untuk sementara Sriwijaya Air bakal menggunakan empat unit armada Boeing 737-500 winglet sebagai syarat kelengkapan keluarnya AOC dari Kemenhub. "Hingga saat ini kami juga masih terus mencari pesawat 100 seater (di bawah 100 kursi) untuk Nam Air," ungkapnya.

Salah satu pilihannya yaitu ATR-72 600 dengan kapasitas 72 hingga 85 seat. Bahkan, Chandra Lie, Direktur Utama Sriwijaya Air, mengatakan bakal memesan 15 unit ATR-72 600 dengan opsi pembelian 10 unit. "Tapi itu belum tandatangan," katanya.

Chandra Lie juga menuturkan, layanan Nam Air lebih kepada low cost carrier karena hanya melakukan penerbangan jarak pendek.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

BI dan Bank Negara Malaysia Perbarui Perjanjian Swap Bilateral LCBSA

BI dan Bank Negara Malaysia Perbarui Perjanjian Swap Bilateral LCBSA

Whats New
Buka Global Forum AMM G20, Mentan SYL Ajak Dunia Implementasikan Pertanian Digital

Buka Global Forum AMM G20, Mentan SYL Ajak Dunia Implementasikan Pertanian Digital

Rilis
Luhut: Dunia melihat Indonesia Sebagai Kekuatan Baru dan Mereka Menyampaikan kepada Saya...

Luhut: Dunia melihat Indonesia Sebagai Kekuatan Baru dan Mereka Menyampaikan kepada Saya...

Whats New
Apa Itu Resesi: Simak Pengertian, Penyebab, dan Dampaknya

Apa Itu Resesi: Simak Pengertian, Penyebab, dan Dampaknya

Earn Smart
Lowongan Kerja Pendamping Lokal Desa 2022 untuk Lulusan SMA, Ini Kualifikasinya

Lowongan Kerja Pendamping Lokal Desa 2022 untuk Lulusan SMA, Ini Kualifikasinya

Work Smart
Bunga Deposito BRI Naik, Ini Rinciannya

Bunga Deposito BRI Naik, Ini Rinciannya

Spend Smart
Menkop UKM Ingin Industri Furnitur Nasional Tak Hanya 'Jago Kandang'

Menkop UKM Ingin Industri Furnitur Nasional Tak Hanya "Jago Kandang"

Whats New
Ketika UMKM Didorong Masuk ke Pasar Global, Namun Sulit Mendapatkan Akses Pembiayaan...

Ketika UMKM Didorong Masuk ke Pasar Global, Namun Sulit Mendapatkan Akses Pembiayaan...

Whats New
Pemerintah-Banggar DPR Sepakati RUU APBN 2023, Target Inflasi Naik Jadi 3,6 Persen

Pemerintah-Banggar DPR Sepakati RUU APBN 2023, Target Inflasi Naik Jadi 3,6 Persen

Whats New
Strategi Investasi Saham di Tengah Ketidakpastian Global Ala Kaesang Pangarep

Strategi Investasi Saham di Tengah Ketidakpastian Global Ala Kaesang Pangarep

Earn Smart
Depo Kontainer Terpadu Pertama di Indonesia Dibuka di NTT

Depo Kontainer Terpadu Pertama di Indonesia Dibuka di NTT

Whats New
Independensi Lembaga Pengawas dalam UU PDP Jadi Sorotan

Independensi Lembaga Pengawas dalam UU PDP Jadi Sorotan

Whats New
Sri Mulyani Sebut Dunia Bakal Hadapi Ancaman Resesi Global 2023, Simak Pengertian dan Dampaknya

Sri Mulyani Sebut Dunia Bakal Hadapi Ancaman Resesi Global 2023, Simak Pengertian dan Dampaknya

Whats New
Rupiah Ditutup Menguat di Pasar Spot, tapi Melemah Rp 15.155 Per Dollar AS di Kurs Tengah BI

Rupiah Ditutup Menguat di Pasar Spot, tapi Melemah Rp 15.155 Per Dollar AS di Kurs Tengah BI

Whats New
Ini Langkah ID Food untuk Dorong Ekosistem Digital di Sektor Pangan

Ini Langkah ID Food untuk Dorong Ekosistem Digital di Sektor Pangan

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.