Perlunya Minum Kopi Bersama demi Boeing 777-300ER

Kompas.com - 03/08/2013, 17:11 WIB
Boeing 777-300ER tribunnewsBoeing 777-300ER
EditorErlangga Djumena


KOMPAS.com -
Maskapai penerbangan Garuda Indonesia terpaksa menunda pembukaan jalur penerbangan Jakarta-London nonstop dengan Boeing 777-300ER (Extended Range). Alasannya, landasan pacu di Bandara Soekarno-Hatta belum cukup kuat untuk menahan beban Boeing 777-300ER jika berbobot maksimal saat lepas landas.

Untuk beroperasi secara full capacity penerbangan langsung Jakarta-London (nonstop), pesawat Boeing 777-300ER memerlukan kekerasan landasan (pavement classification number/PCN) 132 R/D/W/T. Padahal, saat ini PCN landasan di Bandara Soekarno-Hatta hanya 120 R/D/W/T.

Kapasitas penuh ini berarti Boeing 777-300ER mengangkut 314 penumpang (8 first class, 38 business class, dan 268 economy class) dan kargo 11 ton (berat maksimum lepas landas 351.534 kilogram).

Direktur Utama Garuda Indonesia Emirsyah Satar mengatakan, pesawat ini harus dioptimalkan karena harga pesawat yang mahal, tetapi efisien dalam konsumsi bahan bakar. Harga Boeing 777-300ER sekitar 150 juta dollar AS atau Rp 1,5 triliun. Garuda sudah menerima dua dari 10 pesawat Boeing 777-300ER yang dipesan.

Seandainya landasan pacu tersebut siap, Garuda Indonesia pasti menjadi satu-satunya maskapai penerbangan yang melayani penerbangan jarak jauh Jakarta-London. Padahal penerbangan yang lain selalu harus transit satu kali. Dengan Boeing 777-300ER, penerbangan Jakarta-London ditempuh sekitar 18 jam.

Permintaan penerbangan nonstop Jakarta-London cukup tinggi, apalagi jika digabung dengan pasar dari Australia. Emir mengatakan, pasar dari Australia bisa mengisi sepertiga dari target penjualan kursi ke Eropa. Pasar Australia ini didatangkan dari Sydney, Perth, dan Melbourne. Saat ini Garuda melayani lima kali penerbangan ke Eropa dalam seminggu. Dengan Boeing 777-300ER, Garuda bisa bersaing dan akan diperhitungkan di ranah global.

Namun, alasan penundaan penerbangan ke London ini cukup mengejutkan. Apakah sebelum pemesanan pesawat berbadan lebar ini, Garuda tidak mendapat informasi yang cukup mengenai kemampuan Bandara Soekarno-Hatta?

Selama ini pesawat Boeing 777-300ER memang sudah mendarat dan lepas landas dari Bandara Soekarno-Hatta dengan bendera maskapai lain. Maskapai yang mendaratkan Boeing 777-300ER di Soekarno-Hatta adalah Singapore Airlines, Cathay Pacific, Emirates, KLM, Saudia, dan Etihad.

Namun, keenam rute perjalanan yang ditempuh maskapai itu tidak jauh, maksimal hanya sekitar sembilan jam. KLM memang ke Eropa, tetapi terbang melalui Kuala Lumpur. Jadi, bisa mengisi bahan bakar di Kuala Lumpur.

Emir mengatakan, dia tidak mungkin menurunkan bobot angkutannya agar bisa lepas landas dari Bandara Soekarno-Hatta. Jika itu dilakukan, Garuda merugi. Garuda juga tidak bisa mengalihkan rute ke Denpasar atau ke Kualanamu karena pasar Eropa ada di Jakarta dan bukan di bandara lain.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Serap Ide Masyarakat, IWIP Berikan Alat Tangkap Perikanan kepada 20 Nelayan di Halmahera Timur

Serap Ide Masyarakat, IWIP Berikan Alat Tangkap Perikanan kepada 20 Nelayan di Halmahera Timur

Rilis
IHSG Diprediksi Menguat Jelang Akhir Pekan, Simak Rekomendasi Sahamnya

IHSG Diprediksi Menguat Jelang Akhir Pekan, Simak Rekomendasi Sahamnya

Whats New
Bitcoin dkk Menguat, Cek Harga Kripto Hari Ini

Bitcoin dkk Menguat, Cek Harga Kripto Hari Ini

Whats New
Usai Jokowi Resmi Cabut Larangan Ekspor CPO, Organisasi Petani Kelapa Sawit Minta Pembenahan Regulasi di BPDPKS

Usai Jokowi Resmi Cabut Larangan Ekspor CPO, Organisasi Petani Kelapa Sawit Minta Pembenahan Regulasi di BPDPKS

Whats New
Wall Street Berakhir Merah, Investor Masih Lakukan Aksi Jual, Saham–saham Retail Masih Tertekan

Wall Street Berakhir Merah, Investor Masih Lakukan Aksi Jual, Saham–saham Retail Masih Tertekan

Whats New
SPKS Sambut Baik Keputusan Jokowi Cabut Larangan Ekspor Minyak Goreng

SPKS Sambut Baik Keputusan Jokowi Cabut Larangan Ekspor Minyak Goreng

Whats New
Syarat dan Biaya Cabut Berkas Motor Tanpa Calo

Syarat dan Biaya Cabut Berkas Motor Tanpa Calo

Spend Smart
Keran Ekspor CPO dan Minyak Goreng Dibuka Lagi, GAPKI: Terima Kasih Bapak Presiden

Keran Ekspor CPO dan Minyak Goreng Dibuka Lagi, GAPKI: Terima Kasih Bapak Presiden

Whats New
E-Toll Bakal Diganti MLFF Buat Bayar Tol, Bagaimana Nasib Uang Elektronik Perbankan?

E-Toll Bakal Diganti MLFF Buat Bayar Tol, Bagaimana Nasib Uang Elektronik Perbankan?

Whats New
[ POPULER MONEY ] Tarif Listrik Pelanggan 3.000 VA Bakal Naik | Eropa Bingung Bayar Impor Gas dari Rusia

[ POPULER MONEY ] Tarif Listrik Pelanggan 3.000 VA Bakal Naik | Eropa Bingung Bayar Impor Gas dari Rusia

Whats New
Subsidi BBM dan Listrik Bengkak, Sri Mulyani Minta Anggaran Ditambah

Subsidi BBM dan Listrik Bengkak, Sri Mulyani Minta Anggaran Ditambah

Whats New
Dapat Restu Jokowi, Sri Mulyani Siap Naikkan Tarif Listrik Orang Kaya

Dapat Restu Jokowi, Sri Mulyani Siap Naikkan Tarif Listrik Orang Kaya

Whats New
STA Resources Target Ekspansi Perkebunan Sawit hingga 50.000 Hektar 2025

STA Resources Target Ekspansi Perkebunan Sawit hingga 50.000 Hektar 2025

Rilis
Jokowi Cabut Ekspor Minyak Goreng, Ikappi Ungkap Kekecewaan

Jokowi Cabut Ekspor Minyak Goreng, Ikappi Ungkap Kekecewaan

Whats New
Sri Mulyani Ungkap Pendapatan Negara Berpotensi Naik Rp 420 Triliun

Sri Mulyani Ungkap Pendapatan Negara Berpotensi Naik Rp 420 Triliun

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.