Kompas.com - 05/08/2013, 15:30 WIB
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Perusahaan Pengelola Aset (PPA) tidak merestui PT Merpati Nusantara Airlines untuk melakukan penawaran saham perdana (initial public offering/IPO), sebagai upaya untuk menyehatkan keuangannya.

Direktur Utama PPA Boyke Mukijat menjelaskan ada baiknya Merpati tidak langsung melantai ke pasar sebelum kondisi keuangannya membaik.

"Saat ini yang kami lakukan adalah jangan sampai Merpati mati. Itu saja dulu. Sebelum sehat, Merpati jangan langsung turun ke pasar melepas saham," jelasnya, Senin (5/8/2013).

Dia menjelaskan, yang dilakukan PPA saat ini adalah terus melakukan restrukturisasi atas berbagai kewajiban Merpati.

Menurut Boyke, Merpati adalah BUMN yang kondisinya paling parah jika dibandingkan dengan BUMN lain yang saat ini sedang dalam tahap penyehatan. "Untuk restrukturisasi, kami pasti memiliki target waktu," jelasnya.

PPA merupakan BUMN yang ditugaskan ntuk menyehatkan perusahaan milik pemerintah yang sedang mengalami masalah keuangan, termasuk Merpati. Dalam hal ini, PPA menjadi pemegang saham maskapai penerbangan itu, seiring dengan restrukturisasi Merpati.

Sebelumnya, Dirut Merpati Kapten Asep Ekanugraha mengatakan, pihaknya ingin melakukan restrukturisasi utang, salah satu caranya dengan menukar utang dengan saham perseroan. Nantinya saat perseroan melakukan penawaran saham perdana (initial public offering/IPO), saham ini akan dilepas ke pasar sehingga perseroan bisa membayar utangnya.

"Soal restrukturisasi utang, kami tetap upayakan ke situ (penukaran utang dengan saham)," kata Asep saat konferensi pers di kantornya, Jakarta, Senin (5/8/2013).

Namun Asep masih enggan menjelaskan secara pasti mekanisme penukaran utang dengan saham tersebut lebih lanjut. Sekaligus waktu dan target penyelesaian utangnya ini. Sebab, bagaimanapun, pihaknya sedang memiliki sejumlah kreditur dengan nilai utang yang relatif besar.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.